SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tindakan antioksidan yang lebih ketat terkait dengan kesehatan mental yang lebih buruk

Itu Prosedur Anticovid lebih ketat, sering diterapkan untuk mengendalikan daripada menghilangkan virusdengan kasus Kesehatan psikologis Sedikit lebih buruk, menurut hasil dua studi baru yang diterbitkan dalam jurnal hari ini.Kesehatan Masyarakat Lancet“.

Pakar dari berbagai kebangsaanyang menggunakan data dari 15 negara yang diambil antara April 2020 dan Juni 2021, menemukan bahwa dampak kesehatan mental dari penguncian lebih buruk bagi perempuan. seorang wanita Berdasarkan seorang wanita Tinggal di rumah dengan anak-anak tanggungan versus laki-laki dari segala usia.

Di tingkat nasional, negara-negara yang telah berusaha untuk menghilangkan transisi komunikasi sosial virus di dalam perbatasan mereka (“eliminator”) mengalami lebih sedikit kasus kematian dan tren terbaik kesehatan Pikiranku selama pandemi negara-negara yang berusaha mengendalikannya (“faktor-faktor yang meringankan”).

Foto oleh Eric McClain untuk Unsplash

Selama pandemi, pemerintah menggunakan berbagai strategi untuk menahan penularan, meskipun langkah-langkah yang digunakan tidak homogen dan beberapa berfokus pada rencana untuk mencapai nol transmisi – Korea Selatan atau Jepang – sementara yang lain – Prancis atau Spanyol – berusaha memperlambat penularan. Kombinasikan kurungan dengan peraturan lain, seperti penggunaan masker atau larangan pertemuan sosial.

“Respons pemerintah terhadap pandemi Ini dibahas secara luas. Sepintas, tampaknya negara-negara “penghapusan” menerapkan strategi yang lebih ketat daripada yang lain karena larangan perjalanan internasional, tetapi dalam kenyataannya, orang-orang di dalam perbatasan ini umumnya menikmati kebebasan yang lebih besar dibandingkan dengan negara-negara “ringan”, kata Lara Aknin. dari Universitas Simon Fraser Kanada, penulis studi pertama.

Penelitian pertama menunjukkan bahwa jenis dan waktu pembatasan Ini memainkan peran dalam menentukan efek pada kesehatan mental, sedangkan studi kedua menunjukkan bahwa kelompok yang berbeda merasakan efek ini secara tidak proporsional.

READ  Detail persyaratan Covid UE untuk pengunjung asing

Untuk menilai bagaimana keragaman keterbatasan mempengaruhi kesehatan mental, Studi pertama Kumpulkan data kebijakan harian setiap dua minggu dengan data kesehatan mental dari 15 negara, dikelompokkan menjadi “pengecualian” (Australia, Jepang, Singapura, dan Korea Selatan) atau “mitigator” (Kanada, Denmark, Finlandia, Prancis, Jerman, Italia, Belanda, Norwegia, Spanyol, Swiss, dan Inggris Raya), berdasarkan tanggapan mereka terhadap pandemi antara April 2020 dan Juni 2021.

Tindakan tegas terhubung pada Umum Dengan lebih sedikit pendapat tentang manajemen epidemi oleh pemerintah, dan dengan demikian tentang kesehatan mental, mereka menemukan bahwa penilaian pemerintah lebih positif di negara-negara “penghapusan”.

Menurut penulis studi kedua, Raphael Goldsmit, “strategi mitigasi dapat dikaitkan dengan hasil kesehatan mental yang lebih buruk, setidaknya sebagian, karena tindakan penahanan selama periode kurungan yang lama dan jarak sosial dapat mencegah link sosial”.

Dalam studi kedua, berdasarkan data dari Australia, Ditemukan itu Memengaruhi dalam kesehatan mental penutupan Itu tidak dirasakan dengan cara yang sama di semua kelompok demografis.

Analisis ini menemukan bahwa wanita mengalami lebih dari Memengaruhi Pikiranku bawahan penutupan itu Priadalam hal seorang wanita Diasuh oleh tanggungan kecil, mereka mengalami efek kesehatan mental yang lebih negatif.

“Wanita, terutama mereka yang tinggal di dalamnya keluarga “Dengan anak-anak yang tergantung, mereka lebih terbuka dan lebih mungkin dibandingkan pria dari segala usia untuk melihat penurunan kesehatan mental mereka,” kata penulis Mark Wooden dari University of Melbourne.

Dengan informasi dari EFE