SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pentagon melacak rudal China yang melarikan diri; Anda mungkin jatuh ke tanah di akhir pekan

Washington. – Segi lima Pada hari Rabu, pihaknya mengatakan sedang melacak rudal China yang diperkirakan akan memasuki kembali atmosfer yang tidak terkendali akhir pekan ini, berisiko menabrak daerah berpenduduk.

menteri pertahanan Amerika SerikatJuru bicara Pentagon John Kirby mengatakan Lloyd Austin “telah diberi tahu dan tahu bahwa kepemimpinan luar angkasa secara harfiah melacak puing-puing rudal.”

Cina Ini meluncurkan yang pertama dari tiga komponen dari stasiun luar angkasa, CSS, yang ditenagai oleh rudal Long March 5B, pada hari Kamis. Tubuh rudal inilah yang akan mendarat dalam beberapa hari ke depan, dan tidak ada yang tahu di mana.

Dia menambahkan, “Itu hampir merupakan badan rudal, jika saya mengerti dengan benar. Itu hampir utuh,” menjelaskan secara rinci bahwa pengembalian ke atmosfer dijadwalkan “pada hari Sabtu.”

Baca juga Apa yang diketahui tentang jatuhnya puing-puing rudal China yang dilacak oleh Pentagon?

Setelah memisahkan unit luar angkasa, peluncur mulai mengorbit planet dalam jalur yang tidak teratur, perlahan-lahan kehilangan ketinggiannya, sehingga hampir tidak mungkin untuk memprediksi tentang titik masuknya ke atmosfer, dan dengan demikian titik jatuhnya.

Itu mungkin membusuk saat memasuki atmosfer, hanya menyisakan puing-puing kecil untuk bertabrakan.

Baca juga Setelah penerbangan yang sukses, lulusan Ingenuity dan NASA memperluas misinya

Dan jika tetap sama, karena planet ini terdiri dari 70% air, ada kemungkinan besar misil akan jatuh ke laut, meskipun tidak aman. Itu bisa bertabrakan dengan daerah berpenduduk atau di kapal.

Ketika ditanya tentang kemungkinan menghancurkan puing-puing luar angkasa jika wilayah Bumi berada dalam bahaya, juru bicara Pentagon menjawab bahwa “terlalu dini” untuk mengatakannya.

Baca juga NASA memilih SpaceX untuk misi berikutnya ke bulan

“Kami mengawasi dan mengikutinya sedekat mungkin,” katanya. “Tapi masih terlalu dini untuk mengetahui ke mana dia pergi dan apakah ada yang bisa dilakukan.”

READ  Joe Biden tersesat di kafetaria selama G7 dan membuat pengunjung tertawa - Uno TV

Ini bukan pertama kalinya China kehilangan kendali atas pesawat ruang angkasa saat kembali ke Bumi. Pada April 2018, laboratorium luar angkasa Tiangong-1 hancur saat kembali ke atmosfer, dua tahun setelah tidak berfungsi. Otoritas China membantah bahwa laboratorium itu di luar kendali.

jabf / lsm