SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kucing suka duduk dalam kotak, bahkan kotak palsu

Sebuah studi baru menemukan bahwa kucing, seperti halnya manusia, dapat tertipu oleh ilusi optik. Studi tersebut, berdasarkan eksperimen yang dilakukan oleh pemilik hewan peliharaan rumahan, menemukan bahwa kucing cenderung duduk di dalam bentuk dua dimensi yang terlihat seperti kotak seperti halnya di dalam kotak yang sebenarnya. Hasilnya dapat memberi kita sedikit informasi tentang kognisi kucing.

Apakah jika Harimau besar Atau kucing rumahan, kucing suka merangkak ke dalam kotak, sangkar, atau benda bersisi empat lainnya. Keajaiban ini juga tidak berhenti pada objek 3D, seperti muncul Hashtag #CatSquare beberapa tahun yang lalu; Bahkan menggunakan selotip untuk menggambar kotak di lantai akan memikat kucing untuk duduk.

Gabriella Smith, lulusan New York’s Hunter College dan seorang peneliti kognisi hewan, mengatakan inspirasi untuk penelitian tersebut datang setelah dia mendengarkan ceramah tentang anjing dan kerentanan mereka terhadap ilusi visual dan kemudian pulang untuk melihat anjing, kucing teman serumah Anda. . Kesempatan untuk melihat, Dia berkata Dalam email, saya membuatnya bertanya-tanya: “Kotak cinta kucing dan bahkan bentuk yang ditampilkan di lantai, apakah mereka akan duduk di kotak yang merupakan ilusi?”

Baru pada Mei 2020, setelah mempertahankan tesisnya, Smith akhirnya memiliki kesempatan untuk menguji teorinya. Di musim panas, dia dan rekan-rekannya membuat proyek yang meminta pemilik hewan peliharaan menjadi ilmuwan. Kini, hasil studi mereka – bertajuk “There I Sit: A Citizen’s Scientific Investigation of Deceptive Contour Susceptibility pada Kucing Domestik” dipublikasikan di Ilmu perilaku hewan terapan.

Dengan menggunakan kertas, gunting, dan selotip, pemilik diinstruksikan untuk membuat beberapa bentuk berbeda dari anak kucing. Ini termasuk persegi modular, tetapi juga termasuk ilusi persegi Kanisa, pola bentuk seperti biola yang mengelabui otak manusia untuk melihat persegi yang sepenuhnya ditentukan. Demi kontrolnya, mereka menciptakan model Kanizsa yang serupa, tetapi ilusi di dalamnya tidak mungkin.

Begitu sosok-sosok itu diletakkan di lantai, dengan berbagai pengaturan, kucing-kucing itu memasuki ruangan. Jika mereka memilih bentuk untuk duduk atau berdiri di dalam ruangan setidaknya selama tiga detik, tes akan dianggap berhasil dan pilihan mereka akan dipersempit. Untuk memantau pengujian dari jarak jauh, pemilik diminta untuk merekam kucing melalui kamera dan smartphone. Untuk menghindari mempengaruhi kucing dengan cara apa pun, mereka diminta untuk tidak berinteraksi dengannya dan memakai kacamata hitam agar tidak bisa melakukan kontak mata.

Tiga kucing sukarelawan bekerja keras untuk sains.

Tiga kucing sukarelawan bekerja keras untuk sains.
gambar: Smith et al. / Ilmu perilaku hewan terapan

Pada akhirnya, 30 pemilik menyelesaikan seluruh eksperimen, yang memakan waktu enam hari pengujian. Dari jumlah tersebut, sembilan kucing telah berkolaborasi, yang berarti mereka benar-benar membuat keputusan setidaknya sekali selama pengujian. Di antara 16 kali yang dipilih, kucing duduk di kotak delapan kali, ilusi kotak tujuh kali, dan ilusi kontrol satu kali.

“Kesimpulan utamanya adalah bahwa kucing terpapar delusi Caneza dengan cara yang mirip dengan manusia, dan lebih cenderung tertarik pada bentuk dua dimensi karena garis besar (sisi), daripada hanya beregenerasi di tanah,” kata Smith. . “Selain itu, penelitian ini memberi kita wawasan tentang bagaimana kucing adalah kandidat yang sangat baik untuk sains warga – mereka memiliki begitu banyak perilaku aneh sehingga mereka hanya menunggu untuk dieksploitasi untuk mempelajari kognisi mereka!”

Smith berhati-hati untuk menunjukkan bahwa ukuran sampel penelitian kecil, jadi temuannya tidak boleh dianggap sebagai kata terakhir dalam persepsi kucing tentang ilusi optik. Namun, mereka mendukung penelitian tahun 1988 di laboratorium dengan kucing terlatih, yang juga menyatakan bahwa kucing dapat tertipu oleh khayalan Canisa. Dan karena kucing sangat rentan terhadap kecemasan di luar lingkungan alaminya, jenis eksperimen sains ini kemungkinan besar memungkinkan penduduk asli membuat perilaku alami kucing lebih bersinar daripada di laboratorium. Yang juga relevan dalam masa pandemi ini adalah fakta bahwa Smith dan timnya dapat melakukan penelitian ini tanpa mempertaruhkan kontak pribadi di dalamnya.

“Ada keuntungan lain yang datang dari ilmu pengetahuan warga – banyak pemilik telah terlibat dengan pasangan atau anak-anak mereka, dan sangat menyenangkan melihat itu,” kata Smith. “Mengenai keterbatasan, studi ini berlangsung selama enam hari, jadi masalahnya adalah atrisi peserta. Namun, saya tidak menyalahkan pemiliknya karena menyerah, enam hari itu waktu yang lama!”

Hal yang tetap menjadi misteri adalah mengapa kucing menyukai kotak. Ada beberapa teori yang berhasil, seperti gagasan bahwa hal itu mencerminkan ketertarikan mereka pada ruang sempit atau terkait dengan naluri predator mereka. Tetapi penjelasan ini tidak serta merta menjelaskan mengapa mereka begitu tertarik pada bentuk 2D dan teori tersebut sebagian besar tetap informal saat ini, menurut Smith.

Cheddar tidak peduli

Kara’s Cheddar tidak peduli dengan kotak, tapi diletakkan di atas kotak apa pun.
gambar: Ed Kara (Gizmodo).

Smith sekarang menjadi peneliti kognisi hewan di Alex Foundation, yang mempelajari perilaku burung beo, serta di Canine Thinking Center di Hunter College. Tapi dia ingin mempelajari kembali aspek aneh lainnya dari otak kucing.

“Misalnya saya terpesona dengan suara kucing atau tingkah kicau yang ditujukan pada mangsa seperti burung liar,” ujarnya. “Apakah perilaku menggulir ini hanya karena frustrasi, seperti yang disarankan beberapa orang? Atau apakah kucing memberi tahu mangsanya dengan cara tertentu?”

Pengalaman itu juga membantu menginspirasi Smith untuk mengadopsi kucingnya sendiri, Tappy yang berusia satu tahun bernama Pancetta.

“Dan ya, setiap kotak pengiriman pembelian baru harus diperiksa olehnya,” katanya.

READ  Cahaya di ujung terowongan? Studi Israel mengungkapkan bagaimana vaksin mulai memperlambat penyebaran COVID - El Financiero