SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mimpi Besar, Tanpa Uang Tunai;  Mendanai Bisnis Brick-And-Mortar Anda

Mimpi Besar, Tanpa Uang Tunai; Mendanai Bisnis Brick-And-Mortar Anda

Dunia digital membuat memulai bisnis menjadi lebih mudah. Siapa pun yang memiliki komputer, telepon, dan kamar cadangan dapat mencoba berwirausaha, tanpa perlu kantor atau etalase.

Atau begitulah tampaknya.

Sebenarnya, tidak setiap bisnis dapat beroperasi tanpa kehadiran fisik. Dunia maya tidak cukup ketika seorang pengusaha pemula ingin membuka arena bowling, binatu, tempat parkir mobil, restoran, motel, atau sejumlah bisnis lainnya, kata Elijah McCoy, CEO McCoy Brokerage Service (www.mccoybrokerageservice.com).

“Itu berarti mereka perlu membeli, menyewa atau merenovasi properti, dan membeli peralatan,” kata McCoy. “Itu juga berarti mereka akan membutuhkan modal untuk mengubah mimpi wirausaha mereka menjadi kenyataan wirausaha.”

Tetapi mengamankan modal itu tidak selalu mudah. Pengusaha yang ingin meluncurkan usaha kecil, atau usaha kecil yang ingin berkembang, sering mendapati bahwa pemberi pinjaman enggan memberikan uang tunai yang mereka butuhkan untuk mewujudkan visi mereka, kata McCoy.

Padahal kebutuhannya terus bertambah. Sejak pandemi, jumlah orang yang merasakan dorongan untuk memulai bisnis semakin meningkat. Biro Sensus AS melaporkan bahwa 5,4 juta aplikasi bisnis baru diajukan pada tahun 2021, naik dari 4,4 juta pada tahun 2020.

Banyak dari orang-orang itu adalah bagian dari Pengunduran Diri Besar, gerakan di antara jutaan orang Amerika untuk berhenti dari pekerjaan mereka dan memfokuskan kembali kehidupan mereka. Dalam banyak kasus, pemfokusan ulang itu melibatkan orang-orang yang ingin menjadi bos bagi diri mereka sendiri. Tetapi seperti yang ditunjukkan McCoy, menjadi bos Anda sendiri juga berarti bertanggung jawab atas biaya overhead – mungkin termasuk real estat – yang ditangani orang lain saat Anda menjadi karyawan.

“Kadang-kadang pemilik bisnis atau calon pemilik bisnis pergi ke pemberi pinjaman dan mereka pikir mereka punya ide bagus,” katanya, “tetapi untuk alasan apa pun pemberi pinjaman menolak aplikasi mereka.”

READ  Lebih dekat dengan fusi nuklir: matahari buatan mencetak rekor baru

Kuncinya adalah jangan menyerah, katanya. Jika salah satu pemberi pinjaman mengatakan tidak, saatnya untuk mencari yang lain.

“Ada pilihan di luar sana,” kata McCoy. “Kamu hanya harus bertahan sampai kamu menemukan pasangan yang tepat.”

Beberapa opsi tersebut antara lain:

pinjaman konvensional. Pinjaman konvensional untuk bisnis agak mirip dengan pinjaman pribadi. Bank, serikat kredit dan lembaga keuangan lainnya menawarkan mereka dan, seperti halnya pinjaman pribadi, bisnis meminjam sejumlah uang dan membayarnya kembali dari waktu ke waktu, bersama dengan bunga dan biaya. Namun, dengan pinjaman konvensional, peminjam menghadapi persyaratan yang lebih ketat untuk memenuhi syarat dibandingkan dengan beberapa jenis pinjaman lainnya.

Pinjaman Administrasi Bisnis Kecil. Small Business Administration adalah lembaga pemerintah yang bermitra dengan pemberi pinjaman swasta untuk memberikan pinjaman kepada bisnis. McCoy mengatakan ini bisa menjadi pilihan yang baik untuk bisnis yang tidak dapat memperoleh pinjaman konvensional, tetapi persyaratan tertentu masih harus dipenuhi untuk memenuhi syarat. Pada tahun anggaran 2021, Administrasi Bisnis Kecil memberikan 61.000 pinjaman dengan total $44,8 miliar untuk usaha kecil.

Pinjaman uang keras. Pinjaman uang keras biasanya bukan pilihan pertama ketika seseorang mencari untuk membeli real estate untuk bisnis, tetapi pinjaman ini memiliki keuntungan, kata McCoy. Pinjaman biasanya lebih didasarkan pada nilai properti daripada kelayakan kredit peminjam, dan penutupan dapat terjadi jauh lebih cepat – terkadang dalam waktu 48 jam setelah tinjauan penilaian. Tidak seperti pinjaman konvensional atau pinjaman SBA, pemberi pinjaman uang keras biasanya adalah individu atau perusahaan swasta, bukan bank atau serikat kredit.

“Ketika Anda sedang mencari pinjaman untuk bisnis Anda, itu ide yang baik untuk berbelanja,” kata McCoy. “Anda ingin mendapatkan kesepakatan terbaik untuk apa yang ingin Anda capai, dan akan lebih baik lagi jika Anda dapat menemukan dan bekerja dengan seseorang yang memahami kebutuhan Anda. Pada akhirnya, Anda ingin mencocokkan tujuan Anda dengan pemberi pinjaman yang paling tepat pada waktu yang paling tepat.”

READ  Kindle Paperwhite terbaru adalah diskon 25% untuk Black Friday

_______________________________________________________________

Elijah McCoy adalah CEO Layanan Pialang McCoy (www.mccoybrokerageservice.com), sebuah perusahaan yang ia dirikan pada tahun 2006. Firma McCoy bekerja dengan bisnis di seluruh negeri yang mencoba untuk mendapatkan pembiayaan. Sebagian besar klien McCoy adalah di bidang perawatan kesehatan, seperti dokter, dokter gigi, dan apoteker, tetapi dia juga telah bekerja dengan banyak orang di industri lain. Dia adalah ahli pinjaman komersial bersertifikat dan konsultan keuangan.