SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasar negara berkembang - Saham Indonesia mencapai rekor tertinggi karena peso Filipina menguat dengan fokus pada risiko Rusia-Ukraina

Pasar negara berkembang – Saham Indonesia mencapai rekor tertinggi karena peso Filipina menguat dengan fokus pada risiko Rusia-Ukraina

JAKARTA, 18 Feb (Reuters): Di antara ekuitas regional di Asia Tenggara, saham di Jakarta naik 0,8% mencapai rekor tertinggi, setelah data menunjukkan bahwa ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu mencatat surplus neraca berjalan tahunan untuk pertama kalinya dalam sebuah dekade.

Rupiah, bagaimanapun, melemah sekitar 0,2%, karena data yang menunjukkan tanda-tanda percepatan dalam rencana pengetatan moneter Federal Reserve AS mendorong arus keluar obligasi dari negara tersebut.

Di sisi lain, rupee India pulih dari penurunan baru-baru ini pada hari Jumat hingga menyentuh level tertinggi lebih dari satu minggu, sementara sebagian besar mata uang Asia lainnya bergerak lebih tinggi karena investor intensif fokus pada ketegangan Rusia-Ukraina.

Secara global, investor ditenangkan oleh harapan solusi diplomatik pada kebuntuan Timur-Barat atas Ukraina dari pertemuan antara Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov akhir pekan depan.

“Tanpa resolusi yang jelas dalam waktu dekat, ketidakpastian untuk invasi potensial (Ukraina) cukup untuk menjaga pelaku pasar menghindari aset berisiko, sementara berbondong-bondong ke safe-haven,” kata analis dari IG Group dalam sebuah catatan penelitian.

Meningkatnya ketegangan lintas batas, bersama dengan kekhawatiran inflasi global, telah membebani pasar negara berkembang Asia sejak pekan lalu, dengan sikap hawkish Fed untuk memerangi inflasi yang lebih tinggi menambah tekanan lebih lanjut.

Dolar Singapura, dolar Taiwan dan ringgit Malaysia diperdagangkan datar, sementara peso Filipina menguat 0,2% terhadap greenback.

Rupee India terapresiasi 0,4% hingga mencapai 74,813, level tertinggi sejak 2 Februari. 9, setelah kehilangan sekitar 0,8% selama seminggu terakhir. Itu ditetapkan untuk memposting 0,7% mingguan, yang terbaik tahun ini.

Baht Thailand, mata uang berkinerja terbaik di kawasan ini sepanjang tahun ini, turun sekitar 0,1% pada hari Jumat, tetapi berada di jalur untuk minggu terbaik sejak 1 Januari. 28, dalam kenaikan mingguan ketiga berturut-turut.

READ  Lonjakan saham Nvidia menempatkan pembuat chip ke-10 di antara perusahaan publik AS terbesar: Nvidia mengumumkan pemecahan saham 1:4

Banyak ekuitas Asia yang melemah, dengan indeks acuan Malaysia, Filipina dan Taiwan turun di kisaran 0,2% dan 0,4%.

KOSPI Korea Selatan kehilangan sebanyak 1,2% dan ditetapkan untuk penurunan mingguan kedua atas risiko Ukraina dan melonjaknya kasus Covid-19 harian, bahkan ketika pihak berwenang mengatakan mereka akan sedikit mengurangi pembatasan.

Namun pulih kerugiannya kemudian di sesi perdagangan, naik sedikit. Saham Singapura naik tipis 0,1% lebih rendah menjelang anggaran fiskal 2022 di kemudian hari. – Reuters