SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Minyak Bunga Matahari: India berhenti membeli minyak matahari karena konflik Ukraina menghentikan pengiriman

Minyak Bunga Matahari: India berhenti membeli minyak matahari karena konflik Ukraina menghentikan pengiriman

Sekitar 380.000 ton pengiriman minyak bunga matahari dari wilayah Laut Hitam ke India tertahan di pelabuhan dan dengan produsen, dan pembelian baru terhenti setelah pelabuhan menghentikan operasi menyusul invasi Rusia ke Ukraina, empat dealer mengatakan kepada Reuters.

Tidak ada kejelasan kapan pemuatan kargo – senilai $ 570 juta dengan harga saat ini – dari Ukraina dan Rusia akan dilanjutkan, mendorong pembeli India untuk mengganti minyak matahari dengan minyak kedelai dan minyak sawit untuk pengiriman Maret dan April, kata para dealer.

Wilayah Laut Hitam menyumbang 60% dari produksi minyak matahari dunia dan 76% ekspor, dan India adalah importir minyak nabati global teratas.

Poros New Delhi untuk minyak alternatif selanjutnya dapat mendukung minyak sawit Malaysia dan minyak kedelai berjangka AS, yang sudah diperdagangkan mendekati rekor tertinggi.

India memiliki kontrak untuk sekitar 510.000 ton minyak matahari dari wilayah Laut Hitam untuk pengiriman pada bulan Februari dan Maret, tetapi sejauh ini hanya 130.000 ton yang telah dimuat pada bulan Februari, kata para dealer.

“Kami tidak tahu apa yang akan terjadi dengan jumlah yang tersisa. Kapan akan dikirim,” kata Govindbhai Patel, direktur pelaksana perusahaan perdagangan GG Patel & Nikhil Research Company, kepada Reuters.

Meskipun India membeli minyak sawit dari Indonesia dan Malaysia, India mengimpor kedelai dari Argentina dan Brazil, dan minyak bunga matahari dari Rusia dan Ukraina.

Penundaan pengiriman dapat menciptakan kelangkaan minyak bunga matahari di India jika pemuatan tidak dilanjutkan dalam beberapa minggu ke depan, kata Sandeep Bajoria, kepala eksekutif Sunvin Group, perusahaan pialang dan konsultan minyak nabati.

India mengimpor 125.024 ton minyak matahari pada November 2021, 258.449 ton pada Desember 2021, dan 307.684 ton pada Januari 2022, menurut data dari Solvent Extractor’s Association (SEA).

READ  William Shatner mengatakan dia menantikan untuk melihat "luasnya ruang angkasa" dalam perjalanan Blue Origin

Negara, yang mendapatkan lebih dari dua pertiga pasokan minyak nabatinya melalui impor, membeli sekitar 1,25 juta ton minyak goreng setiap bulan.

Minyak sawit biasanya merupakan minyak dominan yang digunakan di India, tetapi importir harus membeli lebih banyak minyak kedelai dan minyak bunga matahari tahun ini karena berkurangnya pasokan minyak sawit dari eksportir utama Indonesia, yang mendorong harga sawit ke rekor tertinggi.

Pasokan kedelai juga terbatas karena kekeringan melanda tanaman kedelai di Amerika Selatan. Hal ini dapat memaksa pembeli India untuk melakukan lebih banyak pembelian minyak kedelai AS, kata seorang dealer yang berbasis di New Delhi.