SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Misi baru untuk mencari planet pendukung kehidupan di lingkungan antarbintang | ruang angkasa

Sebuah misi luar angkasa baru sedang dilakukan untuk mencari planet yang berpotensi layak huni di sekitar sistem bintang tetangga terdekat Bumi.

Dalam sebuah proyek yang menggemakan film Avatar 2009, sebuah kolaborasi ilmuwan internasional di Australia dan Amerika Serikat akan mencari sistem bintang Alpha Centauri untuk planet mirip Bumi yang dapat menopang kehidupan.

Alpha Centauri – sistem bintang tetangga terdekat ke Bumi – terdiri dari dua bintang mirip Matahari, yang dikenal sebagai Alpha Centauri A dan B, dan bintang katai merah yang lebih jauh.

Misi Toliman, dinamai sistem bintang kuno yang berasal dari bahasa Arab, akan mencari planet potensial yang mengorbit Alpha Centauri A dan B.

Teleskop Toliman, yang sedang dibangun, dijadwalkan untuk diluncurkan ke orbit rendah Bumi pada 2023. Teleskop ini berusaha menemukan planet baru di “orbit Goldilocks” – pada jarak yang sesuai, sehingga planet ini tidak terlalu panas atau terlalu dingin untuk menopang kehidupan.

Pemimpin proyek Profesor Peter Tuthill, dari University of Sydney, mengatakan: ‘Jika kita mencari kehidupan seperti yang kita ketahui, standar emas biasanya adalah planet di mana air cair dapat hadir di permukaan planet – jadi tidak. bola salju beku, tidak mendidihkan semua air di atmosfer.”

“Kita tahu bahwa kehidupan berevolusi setidaknya sekali, di sekitar bintang mirip matahari di planet mirip Bumi,” kata Tuthill. “Kami mencoba menemukan contoh lain yang sedekat mungkin dengan formasi ini.”

Tuthill menyamakan pencarian planet dengan memecahkan misteri: Sinyal yang dikeluarkan planet-planet itu “sangat halus” dan “sangat redup” dibandingkan dengan sinyal yang datang dari bintang-bintang, katanya.

Meskipun tampaknya sering ditemukan planet luar – Planet di luar tata surya kita – “Tentang bintang terdekat kita yang mirip Matahari, kita tidak tahu apakah mungkin ada… planet mirip Bumi,” kata Tuthill.

Misi Toliman akan mencoba mendeteksi planet dengan mempelajari apakah bintang Alpha Centauri A dan B bergoyang dari sisi ke sisi, karena adanya planet tak terlihat yang menariknya dengan gaya gravitasi.

kolaborator misi yang ditemukan sebelumnya”Filter planetIni berpotensi mengorbit Alpha Centauri A, tetapi keberadaannya belum dikonfirmasi secara meyakinkan.

Berlangganan untuk menerima berita terpanas dari Guardian Australia setiap pagi

“Jika ini adalah planet nyata, itu akan menjadi seperti planet mirip Neptunus … raksasa gas,” kata Tuthill. “Mungkin di sekitarnya ada bulan di mana kehidupan bisa ada.”

Kemungkinan ini memiliki paralel fiksi ilmiah: film James Cameron 2009, gambar simbol, di Pandora, bulan fiksi yang dapat dihuni yang mengorbit raksasa gas dalam sistem Alpha Centauri.

“Jika penemuan itu dikonfirmasi, James Cameron akan sampai di sana lebih dulu dengan filmnya,” kata Tuthill.

Tuthill menambahkan bahwa pada 4,37 tahun cahaya dari matahari, Alpha Centauri akan menjadi tujuan yang jelas untuk perjalanan antarbintang di masa depan.

Namun, “lompatan besar dalam teknologi” akan diperlukan untuk sampai ke sana. “Kira-kira secepat wahana antariksa modern, itu seperti perjalanan 100.000 tahun.”

“Ini bukan dalam hidup saya, tetapi masih merupakan masa depan yang visioner di mana kita dapat membayangkan mengembangkan teknologi … yang mampu menutupi kekosongan antarbintang ini.”

Bekerja sama dengan University of Sydney, misi Toliman mencakup para ilmuwan di Saber Astronautics di Australia, dan Jet Propulsion Laboratory and Breakthrough Initiatives NASA di Amerika Serikat.

“Ini mungkin teleskop ruang angkasa terbesar yang didanai swasta,” kata Tuthill.

READ  Kembang kol dan kekacauan, fraktal di setiap bunga