SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Misi Juice akan segera diluncurkan ke dunia samudra es Jupiter

Misi Juice akan segera diluncurkan ke dunia samudra es Jupiter

(CNN) Badan Antariksa Eropa akan mengirim pesawat ruang angkasa untuk menjelajahi Jupiter dan tiga bulan terbesar dan paling menariknya.

Misi Jupiter Icy Moons Explorer, atau Juice, diperkirakan akan diluncurkan Kamis pukul 8:15 ET dengan roket Ariane 5 dari European Spaceport di Kourou, Guyana Prancis. Saksikan peluncurannya secara langsung situs web ESA atau Saluran Youtube.

Setelah peluncuran, pesawat ruang angkasa akan terpisah dari landasan peluncuran Ariane 5 setelah sekitar 28 menit. Selama 17 hari, Juice akan memasang panel surya, antena, dan instrumen lainnya, diikuti dengan pengujian dan penyiapan perangkat keras selama tiga bulan.

Anak-anak dari seluruh dunia berbagi Seni yang terinspirasi dari Juice dua tahun lalu. Karya Yarina yang berusia sepuluh tahun memenangkan kompetisi untuk menjadi lambang misi dan ditambahkan ke hidung roket yang membawa jus.

Diperlukan waktu delapan tahun untuk mencapai Jupiter, planet terbesar di tata surya kita. Selama pelayaran panjangnya, pesawat ruang angkasa akan menggunakan beberapa ketapel gravitasi saat terbang melewati Bumi, Bulan, dan Venus untuk membantu perjalanan.

Interaktif: Pencarian kehidupan di tata surya kita

Setelah Juice mencapai Jupiter pada Juli 2031, pesawat ruang angkasa akan menghabiskan waktu sekitar tiga setengah tahun untuk mengorbit raksasa gas dan terbang melewati tiga bulannya: Ganymede, Callisto, dan Europa. Menjelang akhir misi, Juice hanya akan fokus pada mengorbit Ganymede, menjadikannya pesawat luar angkasa pertama yang mengorbit bulan di luar tata surya.

Ilustrasi menggambarkan jus dalam perjalanan ke Jupiter.

Ganymede, Callisto, dan Europa adalah dunia yang tertutup es yang mungkin berisi lautan di bawah permukaan yang dapat dihuni.

Sedangkan NASA Misi Europa ClipperDiluncurkan pada 2024, diperkirakan akan mencapai Jupiter pada April 2030 dan melakukan hampir 50 kali terbang melintasi Europa, yang akhirnya mencapai 16 mil (25 kilometer) di atas permukaan bulan.

Bersama-sama, kedua misi tersebut dapat membuka beberapa misteri terbesar tentang Jupiter dan bulan-bulannya.

READ  'Ini untuk dinosaurus': Bagaimana reaksi dunia terhadap suksesnya asteroid NASA yang hancur | ruang angkasa

Lebih dekat dengan raja tata surya

Eksplorasi Jupiter dimulai dengan misi Pioneer dan Voyager NASA pada tahun 1970-an, diikuti oleh misi khusus Jupiter seperti Galileo dan wahana Juno. Juno telah mengorbit Jupiter dan terbang melewati beberapa bulannya sejak 2016.

Misi Juice memiliki lima tujuan utama, termasuk menggunakan rangkaian 10 instrumennya yang kuat untuk mengkarakterisasi tiga bulan es dan menentukan apakah bulan-bulan itu mengandung lautan, menemukan apa yang membuat Ganymede begitu unik, dan menentukan apakah bulan-bulan itu mungkin dapat dihuni seumur hidup.

Ilmuwan planet ingin mengetahui seberapa dalam lautan, apakah mengandung garam atau air tawar, dan bagaimana air tersebut berinteraksi dengan lapisan es di setiap bulan. Berbagai atap juga ditemukan di Ganymede, Callisto, dan Europa. Jus dapat mengungkapkan jenis aktivitas yang menyebabkan beberapa di antaranya tampak gelap dan berlubang atau pucat dan berlubang.

Ganymede adalah bulan terbesar di tata surya, lebih besar dari Pluto dan Merkurius, dan satu-satunya dengan medan magnet yang mirip dengan Bumi. Instrumen berair dapat mengungkap rotasi, gravitasi, bentuk, struktur internal, dan komposisi bulan, dan mengintip melalui kerak esnya menggunakan radar.

Fotografi artis yang menggambarkan Juice diterbangkan oleh Ganymede dengan Jupiter di latar belakang.

Juice juga akan melakukan analisis terperinci terhadap Jupiter untuk menentukan bagaimana lingkungan magnetik dan radiasi yang kompleks terbentuk di sekitar planet masif ini, serta bagaimana Jupiter terbentuk pada awalnya. Memahami lebih banyak kisah asal Jupiter dapat membantu para ilmuwan menerapkan temuan ini ke planet mirip Jupiter di luar tata surya kita.

Medan magnet Jupiter 20 kali lebih kuat dari Bumi dan memiliki lingkungan radiasi yang keras, yang keduanya memengaruhi bulan-bulannya. Misi Juice dirancang untuk mengungkap apa yang terjadi saat Jupiter berinteraksi dengan bulan-bulannya, termasuk aurora borealis, hot spot, emisi radio, dan gelombang partikel bermuatan.

READ  Para arkeolog kehilangan misi ini karena penerbangan luar angkasa terbaru Virgin Galactic

kemungkinan hidup

Meskipun ketiga bulan ditutupi oleh cangkang es yang tebal, pemanasan internal dapat terjadi pada inti setiap bulan – dan kehangatan itu dapat membuat samudra bagian dalam menjadi habitat bagi kehidupan di masa lalu atau sekarang.

Smoothie dapat mencari bukti blok bangunan kehidupan di bulan, termasuk unsur-unsur seperti karbon, oksigen, nitrogen, besi, dan magnesium.

Misi sebelumnya seperti Galileo dan Cassini, yang mengunjungi Saturnus dan bulan-bulannya, telah memastikan bahwa air cair dapat ditemukan di planet dan bulan yang jauh dari matahari – dan kemungkinan besar air ada di bawah permukaan.

“Saya pikir Juice adalah konfirmasi bahwa pemahaman kita tentang ke mana harus mencari kelayakhunian telah berubah dalam 20 tahun terakhir,” kata Michelle Dougherty, Profesor Riset Royal Society di Imperial College London dan peneliti utama magnetometer di Jos.

Dougherty berkata bahwa kehidupan seperti yang kita pahami di Bumi membutuhkan air cair, sumber panas, dan bahan organik— “lalu Anda membutuhkan tiga bahan pertama itu agar cukup stabil dalam jangka waktu yang cukup lama agar sesuatu dapat terjadi.”

Juice akan terbang di atas Europa dua kali.

“Dengan Juice, kami ingin memastikan ada air cair di bulan-bulan ini, dan mengonfirmasi sumber panasnya. Dan instrumen lain akan dapat mendeteksi dari jarak jauh jika ada bahan organik di permukaannya juga. Jadi ini menyatukan semua komponen itu ,” dia berkata.

Jupiter bertahan

Pesawat antariksa seukuran truk milik Juice dirancang untuk bertahan dalam perjalanan panjang menuju Jupiter—dan dia harus melewati kondisi lingkungan raksasa gas yang keras begitu sampai di sana. Dua susunan surya berbentuk salib akan memberikan daya ke pesawat ruang angkasa dan kubah berlapis timah akan melindungi elektroniknya yang paling sensitif.

READ  Mars Express menangkap gambar menakjubkan dari lembah Mars yang besar

Misi yang dipimpin Badan Antariksa Eropa mencakup kontribusi dari NASA dan Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang. Pengujian dan pemodelan sabuk radiasi Jupiter memungkinkan para insinyur untuk mempersiapkan apa yang akan dihadapi oleh Juice.

“Pencapaian utama model ini bagi kami adalah untuk menunjukkan bahwa apa yang awalnya tampak sebagai tempat berbahaya tidak sepenuhnya di luar jangkauan,” kata Christian Aird, manajer pesawat ruang angkasa dan sistem di Jos, dalam sebuah pernyataan. “Sekitar tiga setengah tahun di Jupiter akan melibatkan paparan radiasi yang setara dengan satelit komunikasi di orbit geostasioner selama 20 tahun – yang mana kami memiliki banyak pengalaman dalam mengelolanya.”

Juice bisa menyelidiki mengapa permukaan setiap bulan berbeda, seperti Callisto.

Untuk membantu Juice bertahan, lintasannya dirancang untuk terbang di belakang Callisto 21 kali tetapi hanya melewati Europa dua kali. Europa paling dekat dengan Jupiter dan duduk dengan baik di dalam halo radiasinya. Hanya dua orbit Bulan akan menyebabkan pesawat ruang angkasa mengalami sepertiga dari total paparan radiasi.

Beberapa alat Juice dilindungi, sementara yang lain akan terpapar elemen untuk menjelajahi atmosfer dan bulan Jupiter. Beberapa perangkat pencitraan dan sensor akan menangkap dan mengirimkan data melalui panjang gelombang cahaya yang berbeda.

Mengingat jarak terakhir antara pesawat ruang angkasa dan Bumi, dibutuhkan waktu 45 menit untuk mengirim sinyal satu arah ke Juice. Tapi itu tidak seberapa dibandingkan dengan bertahun-tahun menunggu jus Jupiter tiba.

Para ilmuwan sudah mengantisipasi kembalinya jus data unik.

“Saya kira waktu yang paling penting adalah penerbangan pertama kita dari Ganymede,” kata Dougherty. “Penerbangan pertama atau kedua adalah saat kita akan mengkonfirmasi keberadaan lautan.”

Katie Hunt dari CNN berkontribusi pada laporan ini.