SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Misi NASA memata-matai fitur langit yang menyerupai tangan hantu dan wajah alien

Misi NASA memata-matai fitur langit yang menyerupai tangan hantu dan wajah alien

NASA/CXC/Universitas Stanford/R. Romawi dkk.

Data dari Observatorium Sinar-X Chandra milik NASA dan Penjelajah Polarimetri Sinar-X berkontribusi pada gambar gabungan nebula yang menyerupai tangan bercahaya.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Alam semesta penuh dengan misteri yang menunggu untuk dipecahkan, dan beberapa di antaranya tampak sangat aneh menjelang Halloween.

“Wajah” Jupiter yang menghantui, nebula hantu, dan kerangka berbentuk tangan hanyalah dua dari fitur langit menakutkan yang baru-baru ini terlihat oleh misi NASA.

Misi Juno, yang telah mengorbit Yupiter dan beberapa bulan terbesarnya sejak tahun 2016, melakukan penerbangan jarak dekat ke-54 terhadap planet terbesar di tata surya kita pada tanggal 7 September. Instrumen JunoCam menangkap awan dan badai yang berputar-putar di wilayah utara Jupiter di sepanjang ujung planet, atau garis yang memisahkan sisi siang dan sisi malam.

NASA/JPL-Caltech/SwRI/MSSS/Vladimir Tarasov

Atmosfer Jupiter yang berputar-putar tampaknya menyertakan wajah dalam gambar yang diambil oleh JunoCam ini.

Wajah mirip Picasso muncul dari atmosfer yang bergejolak dalam fenomena yang disebut pareidolia, di mana pemirsa memata-matai wajah dan objek lain yang dapat dikenali dalam pola acak.

Data primer tersedia untuk umum di Situs web JunoCamItu diproses oleh ilmuwan warga Vladimir Tarasov. Selama jarak dekat, Juno terbang sekitar 4.800 mil (7.700 kilometer) di atas puncak awan planet, di mana sudut rendah sinar matahari menambah sifat dramatis gambar tersebut.

Sinar-X pertama kali digunakan oleh fisikawan Wilhelm Röntgen untuk menggambarkan tulang-tulang tangan istrinya pada tahun 1895 – dan sekarang, dua teleskop sinar-X telah mengungkap ‘tulang-tulang’ awan bercahaya berbentuk tangan yang terbentuk setelah sebuah bintang. meteorit. Runtuh.

READ  Para ilmuwan menemukan fosil laba-laba dinosaurus "raksasa" di Australia

Awan gas dan debu, atau nebula, terbentuk 1.500 tahun lalu ketika sebuah bintang masif membakar bahan bakar nuklir internalnya dan runtuh. Nebula yang dikenal sebagai MSH 15-52 ini terletak sekitar 16.000 tahun cahaya dari Bumi.

NASA/MSFC

Gambar asli nebula Chandra menunjukkan pulsar, titik putih terang di dalam “telapak tangan”, sedangkan awan oranye adalah sisa-sisa ledakan supernova.

Ketika bintang tersebut runtuh, ia meninggalkan sisa padat yang dikenal sebagai bintang neutron. Bintang neutron yang berputar cepat dan memiliki medan magnet yang kuat disebut pulsar. Pulsar yang baru terbentuk mengirimkan pancaran material energik dan menimbulkan angin kencang, yang menyebabkan terbentuknya nebula khusus ini.

Pulsar tersebut, yang dikenal sebagai PSR B1509-58, pertama kali diamati oleh Chandra milik NASA Aliran keluar dari pulsar dapat ditelusuri kembali ke ‘pergelangan tangan’.

Lebih dari 20 tahun kemudian, X-ray Polarimetry Explorer, atau IXPE, menghabiskan 17 hari mengamati nebula tersebut. Ini adalah kampanye observasi terlama yang dilakukan observatorium luar angkasa sejak saat itu Ini akan diluncurkan pada Desember 2021. Hasil operasi teleskop baru tersebut dipublikasikan pada hari Senin Jurnal Astrofisika.

“Data IXPE memberi kita peta pertama medan magnet di tangan,” kata penulis utama studi Roger Romani, seorang profesor fisika di Universitas Stanford di California, dalam sebuah pernyataan. “Partikel bermuatan yang menghasilkan sinar-X bergerak sepanjang medan magnet, menentukan bentuk dasar nebula, seperti halnya tulang di tangan manusia.

Kemampuan pengamatan teleskop yang unik memungkinkan para ilmuwan untuk menentukan dengan tepat di mana partikel-partikel di nebula dipercepat oleh daerah turbulen dalam medan magnet.