SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para pendukung vaksin virus corona menuntut rahmat yang tidak akan mereka berikan kepada orang lain… jadi jangan berikan kepada mereka

Para pendukung vaksin virus corona menuntut rahmat yang tidak akan mereka berikan kepada orang lain… jadi jangan berikan kepada mereka

Teman-teman, vaksin virus corona dan semua boosternya tidak hanya mencegah infeksi atau penyebaran, tapi sekarang ada hal ini.

Sebuah studi baru yang didanai FDA menunjukkan bahwa lansia yang mendapat suntikan booster versi tahun lalu ditambah suntikan flu dosis tinggi pada kunjungan yang sama… Anda tahu, pacar Taylor Swift mempromosikan produk dua-untuk-satu di Pfizer-nya. iklan. .

Ya, mereka berpotensi meningkatkan risiko stroke.

Sekarang para ahli tidak ingin menakut-nakuti Anda, mereka mengatakan penelitian ini hanyalah penelitian awal dan mungkin ada faktor lain yang berperan seperti orang lanjut usia sebenarnya lebih rentan terhadap stroke.

Dan ini ironis, karena ini adalah hal yang sama yang dikatakan sebagian dari kita tentang orang-orang yang meninggal karena virus corona, bahwa mungkin bukan hanya virus corona saja yang menjadi momok, melainkan virus corona yang dikombinasikan dengan masalah mendasar dan penuaan…

Hasil studi vaksin flu plus Covid sama dengan studi risiko stroke belum “ditinjau sejawat” melalui “proses ilmiah normal”, sehingga para ahli tidak ingin masyarakat terlalu khawatir.

Sekali lagi, ironisnya, karena sebagian dari kita sedikit khawatir dengan vaksin virus corona eksperimental yang dilakukan dengan otorisasi darurat dan tidak melalui “proses ilmiah normal”.

Ini semua terdengar sangat buruk. Rasanya seperti kita telah dibohongi dan kebenaran akhirnya terungkap, namun sudah terlambat.

Hal yang sama berlaku untuk protokol COVID yang mencatat Great Fax sebelum dan sesudahnya.

Kini, setelah bertahun-tahun kehidupan, bisnis, potensi pendidikan, keterampilan sosial, dan perekonomian kita terkikis oleh lockdown, lockdown, dan kebijakan otoriter virus corona, beberapa orang pada awalnya meminta maaf.

Seperti profesor di NYU yang pernah mendorong lebih banyak peraturan virus corona dan lebih banyak tirani virus corona, namun kini hanya menginginkan rahmat.

READ  Perselisihan yang tidak biasa telah terjadi antara para ilmuwan di Universitas Harvard dan Universitas Johns Hopkins mengenai asal usul benda misterius yang datang dari luar angkasa.

Ya, saya berada di dewan sekolah anak-anak saya selama wabah virus corona. Saya menginginkan kebijakan lockdown yang lebih ketat, namun dulu saya salah. Kerugian yang dialami anak-anak akibat tidak bersekolah dalam jangka waktu yang lama lebih besar dibandingkan risikonya. Tapi ini adalah keuntungan bagi saya sendiri, orang-orang hebat kita, CDC. Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada gubernur. Kami semua bekerja dengan informasi yang tidak lengkap dan melakukan yang terbaik yang kami bisa. Jadi, mari kita belajar darinya. Mari kita belajar darinya. Mari kita saling bertanggung jawab. Tapi mari kita membawa sedikit rahmat dan pengampunan dan omong kosong ini. Tunjukkan bahwa kita lebih kuat. Ya.

Tidak ada berkah. tidak seorang pun.

Beberapa dari kehidupan mereka telah hancur dan tidak dapat diperbaiki lagi. Anda tidak mendapatkan maaf oopsie whoopsie.

Tidak ada mulligan yang salah menangani virus corona

Hal yang sama juga berlaku bagi mereka yang disebut-sebut sebagai pemimpin yang menutup diri, menyembunyikan kita, dan memaksa warga Amerika untuk mendapatkan vaksin. Anda juga tidak mendapatkan belas kasihan, rahmat, atau pengampunan untuk itu.

Dan saya juga memasukkan banyak anggota Partai Republik ke dalam daftar itu.

Namun ada satu hikmah dari semua ini: kita telah mengambil pelajaran. Ya, bukan mereka yang berambut hijau yang masih memakai masker hingga dahi, mungkin belum mandi, dan mungkin saat ini sedang melakukan protes untuk Hamas – kalian semua tidak punya tujuan.

Tapi bagi kami semua, saya bangga pada kami.

Beberapa bulan lalu, Partai Demokrat benar-benar berusaha menghidupkan kembali Covid dan gagal. Kita secara kolektif mengambil tindakan dan coba tebak, para pembuat pornografi telah dibungkam karena takut akan virus corona dan gulung tikar.

READ  Varian omicron yang mendominasi kasus COVID-19 AS lebih kebal vaksin: NPR

Kita punya kekuatan untuk mencegah tirani dan kita punya kekuatan untuk menuntut kebebasan. Kita hanya perlu melakukannya lebih sering dan tidak pernah lagi, dan maksud saya jangan pernah membiarkan mereka melakukan hal tersebut lagi.

Itulah pemikiran terakhir saya. Dari Nashville, Tuhan memberkati Anda.

Untuk pengambilan gambar yang lebih menarik, wawancara yang harus dilihat, dan pemikiran akhir, tonton Tomi Lahren is Fearless setiap Senin, Rabu, dan Kamis pukul 19.00 ET di OutKick.com dan di seluruh jejaring sosial OutKick. Ikuti di: @TLisFearless