SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Momentum Terakhir melawan OAS

Rumah besar di 18th Street, di tengah Mall, hampir di depan Obelisk Washington, D.C., menyambut pengunjung dengan dindingnya yang sempurna, lantai yang berkilau, dan teras bergaya kolonial. Dengan bunga, pohon palem, pohon karet, kopi, dan kakao yang didinginkan oleh air mancur marmer, perasaan saat memasuki begitu menyenangkan sehingga untuk sesaat seseorang tampaknya tiba di istana kolonial di Havana atau Caracas, tetapi tidak, itu ada di jalan. ambang gedung yang dikirim oleh Sekretaris Jenderal Organisasi Negara-negara Amerika, Luis Almagro, telah menjabat sejak 2015, dan akan tetap menjabat hingga 2025, meskipun pada akhir pekan ini posisinya tidak relevan dan sisa waktunya akan menjadi dikhususkan untuk mengukur. Ketakutan.

Almagro tidak diinginkan oleh pemerintah Meksiko, pemerintah yang telah menandai perbedaannya sejak mencoba untuk memblokir pemilihannya kembali ke Organisasi Negara-negara Amerika pada Maret 2020, dan pada hari Sabtu lalu memutuskan untuk menyelesaikan tugas dengan momentum terakhir. diberikan oleh Presiden Andres Manuel sendiri. Lopez Obrador.

Tanggal dipilih tanpa membuang waktu: peringatan kelahiran pembebas, Simon Bolivar, di hadapan para menteri luar negeri Amerika Latin dan Karibia.

Setelah penghitungan suara bersejarah, López Obrador memberikan instruksi yang jelas kepada Menteri Hubungan Luar Negeri, Marcelo Ebrard: “Mengganti OAS dengan badan yang benar-benar independen, bukan pelayan bagi siapa pun, tetapi mediator atas permintaan dan penerimaan para pihak, tidak boleh dikesampingkan Dalam konflik, dalam pertanyaan tentang hak-hak Manusia dan demokrasi.

Ketidaksepakatan dengan Almagro dan OAS kembali terjadi, ketika inisiatif López Obrador Maret 2020 gagal mencegah terpilihnya kembali diplomat Uruguay dan membawa diplomat Ekuador Maria Fernanda Espinosa ke Sekretariat.

Sejak itu, Ebrard bersilangan tombak dengan Almagro. Pemerintahannya, katanya, “telah kerasulan untuk memecah belah kami, dan kami tidak suka pemilihan ulang itu sendiri. Akankah kami puas dengan apa yang kami miliki hari ini? Kami tidak.”

READ  Temui 5 museum mumi di Meksiko

Pada kesempatan itu, Duta Besar Luz Elena Baños Rivas, perwakilan Meksiko untuk Organisasi Negara-Negara Amerika, menyebut pemilihan ulang itu disayangkan.

Beberapa bulan kemudian, pada bulan Oktober tahun yang sama, setelah kemenangan elektoral Gerakan Sosialisme di Bolivia dan kekalahan pemimpin kudeta Jeanine Onez, Wakil Sekretaris Negara untuk Amerika Latin, Maximiliano Reyes, bergegas dari mimbar Fiftyeth Perakitan. Dari Organisasi Negara-negara Amerika:

“Meksiko mengusulkan agar Tuan Luis Almagro menjalani proses kritik diri berdasarkan tindakannya terhadap piagam Organisasi Negara-negara Amerika dan kerusakannya terhadap demokrasi di Bolivia, untuk menentukan apakah dia masih memiliki otoritas moral yang diperlukan untuk memimpin Organisasi ini. Apa yang terjadi di Bolivia tidak boleh terulang.”

Apa itu Organisasi Negara-Negara Amerika? Selain itu, tentu saja, untuk melegitimasi politik internasional Amerika Serikat dan untuk memungkinkan Luis Almagro memantapkan dirinya dalam kekuasaan. Uruguay telah mengabdikan semua pemerintahannya untuk mendukung upaya kudeta oleh Guaido dan elang di Capitol untuk menggulingkan pemerintah Venezuela.

Tanpa Meksiko, apa yang akan terjadi pada OAS?

Hector Zamaron

[email protected]

Twitter: @hzamarron