SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mosasaurus Baru Ditemukan di Dakota Utara: Jormungandr Walhallaensis

Mosasaurus Baru Ditemukan di Dakota Utara: Jormungandr Walhallaensis

Dalam mitologi Nordik, seekor ular laut raksasa melingkari perairan dunia. Namanya Jörmungandr.

Orang Norse kuno juga percaya pada tempat yang disebut Valhalla, atau Surga. Di Dakota Utara, terdapat kota kecil bernama Walhalla, nama yang mencerminkan warisan Skandinavia di wilayah tersebut.

Di dekatnya, spesies baru mosasaurus, sejenis makhluk laut raksasa, ditemukan, para ilmuwan mengumumkan pekan lalu. Mereka menyebutnya Jormungandr walhallaensis.

Jormungandr walhallaensis, yang hidup sekitar 80 juta tahun lalu, adalah spesies dan genus baru mosasaurus, garis keturunan reptil laut predator purba yang menghuni perairan bumi hampir 100 juta tahun lalu.

“Ada banyak makalah yang diterbitkan tentang dinosaurus setiap tahun, namun tidak banyak makalah yang diterbitkan tentang dinosaurus setiap tahun karena tidak banyak orang di dunia yang mengerjakannya,” kata Michael Caldwell, seorang pemimpin penelitian. ahli mosasaurus dan ahli biologi. Seorang profesor sains di Universitas Alberta di Kanada yang tidak mengerjakan penemuan tersebut.

Mosasaurus pada dasarnya adalah kadal raksasa dengan sirip yang memungkinkan mereka hidup di laut, dengan beberapa spesies berukuran mencapai 60 kaki.

Mereka punah bersamaan dengan dinosaurus.

Jörmungandr dan halenensis mempunyai kombinasi ciri-ciri fisiologis yang unik dari genus mosasaurid yang paling terkenal, kata Amelia Zietlow, seorang mahasiswa doktoral di Richard Gilder Graduate School of Science di American Museum of Natural History dan penulis utama studi baru ini. . -Ukuran bus Mosasaurus (Itu difilmkan, meskipun ukurannya besar, di Film “Dunia Jurassic”) dan pendahulunya yang lebih kecil dan primitif, clidastes.

Analisis dengan program komputer tidak menghasilkan fosil yang sama persis dengan fosil yang ada dalam catatan fosil mosasaurus, sehingga Ms. Zietlow dan rekan penulisnya menyimpulkan bahwa fosil mereka bukan sekadar spesies baru, melainkan genus baru yang terletak di suatu tempat di antara bebatuan. kelompok. Mosasaurus berada dalam proporsi mosasaurus.

READ  Los Angeles County melaporkan kasus hepatitis A di Beverly Hills Whole Foods

Namun, ada perdebatan yang sehat mengenai hal ini.

“Apakah saya setuju bahwa ini adalah jenis kelamin dan gender baru?” Kata Dr. “Yah, tidak. Tapi itu semacam keanehan ilmiah, bukan?”

Caldwell mengatakan kemungkinan besar fosil yang dijelaskan dalam penelitian ini hanyalah spesies baru dari genus clidastes. Berdasarkan pandangan ini, ia akan mengambil nama Clidastes walhallaensis.

Namun, penelitian ini menambahkan data yang “sangat berharga” untuk dipertimbangkan oleh penelitian di masa depan seiring dengan berkembangnya pemahaman yang masih muncul tentang evolusi mosasaurus, kata Dr. Caldwell.

Meskipun Zietlow dan rekan-rekannya hanya menganalisis tengkorak dan rahang Jörmungandr Valhallensis, mereka dapat memperoleh rincian penting tentang bagaimana dia hidup dan mati.

Jörmungandr dan halenensis mungkin tingginya 18 hingga 24 kaki, kata Zitlow.

Bentuk giginya menunjukkan bahwa ia memakan ikan dan makhluk kecil lainnya saat menjelajahi Rute Laut Pedalaman Barat, yang membelah Amerika Utara menjadi dua di seluruh negara bagian Midwestern selama Zaman Kapur Akhir.

Zitlow mengatakan beberapa tulang belakang hewan tersebut menunjukkan tanda-tanda gigi yang tampaknya belum sembuh, menunjukkan bahwa ia telah diserang oleh hewan lain, bahkan mungkin mosasaurus lain, sesaat sebelum kematiannya.

Fakta bahwa sisa kerangka telah hilang saat ditemukan menunjukkan bahwa kerangka tersebut mungkin telah dimakan.

Ms Zitlow berharap karyanya tentang Jormungandr walhallaensis akan memicu minat terhadap mosasaurus, yang menurutnya belum banyak dipelajari meskipun fosilnya sudah dikumpulkan di museum-museum di seluruh benua.

“Dari 4.000 mosasaurus di Amerika Utara, hanya sekitar 5% yang terdaftar dalam literatur ilmiah,” jelas Ms. Zitlow.