SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana anak kembar mengungkap rahasia obesitas molekuler

Bagaimana anak kembar mengungkap rahasia obesitas molekuler

Para peneliti di Washington State University telah menemukan penanda genetik pada sel pipi anak kembar yang mengalami obesitas dan berbeda dengan saudara mereka yang tidak mengalami obesitas, sehingga menunjukkan kecenderungan molekuler terhadap obesitas.

Para peneliti telah menemukan penanda molekuler di sel pipi yang dapat memprediksi obesitas, sehingga memungkinkan dilakukannya intervensi dini dan peralihan ke tindakan perawatan kesehatan preventif.

Kecenderungan bertambahnya berat badan mungkin disebabkan oleh proses molekuler sel manusia, menurut sebuah studi penelitian dari Washington State University.

Sebuah studi pembuktian konsep pada sekelompok 22 anak kembar menemukan penanda genetik pada sel bukal atau pipi yang hanya muncul pada anak kembar yang mengalami obesitas dibandingkan dengan saudara mereka yang lebih kurus. Dengan lebih banyak penelitian, temuan ini dapat mengarah pada tes usap pipi sederhana untuk mengetahui biomarker obesitas, sehingga memungkinkan metode pencegahan dini untuk kondisi yang mempengaruhi 50% orang dewasa di Amerika Serikat, kata para peneliti.

“Obesitas nampaknya lebih kompleks dari sekedar konsumsi makanan. Penelitian kami menunjukkan adanya kerentanan terhadap penyakit ini dan penanda molekuler yang mengubahnya,” kata Michael Skinner, seorang profesor biologi di WSU dan penulis studi yang dipublikasikan di Journal of Obesitas. jurnal. Epigenetika.

Tanda tangan epigenetik dan obesitas

Penelitian ini berfokus pada anak kembar untuk membantu menghilangkan peran gen dan sebaliknya berfokus pada epigenetika, yaitu proses molekuler yang terpisah dari gen. DNA Tapi itu mempengaruhi cara gen diekspresikan. Fakta bahwa tanda epigenetik ditemukan di sel pipi dan bukan di sel lemak juga menunjukkan bahwa tanda obesitas kemungkinan besar ada di seluruh sistem tubuh manusia.

Skinner menambahkan bahwa sifat sistemik dari tanda tangan tersebut juga menunjukkan bahwa sesuatu mungkin telah terjadi di awal kehidupan salah satu dari si kembar yang menyebabkan obesitas. Ada kemungkinan juga bahwa salah satu saudara kembar mewarisinya tetapi tidak yang lainnya.

Dalam penelitian ini, Skinner bekerja dengan penulis utama Glen Duncan, direktur Washington State Twin Registry yang berbasis di Washington State University, untuk mengidentifikasi 22 pasang anak kembar, baik identik maupun fraternal, yang tidak setuju dengan obesitas: satu saudara kandung memiliki BMI 30 atau lebih, yang merupakan standar obesitas yang ditetapkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, sedangkan saudara kandung lainnya berada dalam kisaran normal yaitu 25 tahun atau lebih muda.

Tim peneliti menganalisis sel dari usap pipi yang diberikan oleh si kembar. Pada sel saudara kembar yang mengalami obesitas, mereka menemukan perubahan epigenetik serupa di daerah metilasi DNA, yaitu daerah di mana kelompok molekul metana berikatan dengan DNA, mengatur ekspresi gen atau menghidupkan atau mematikan gen.

Penelitian dan pencegahan di masa depan

Untuk membuat tes biomarker obesitas yang andal, penelitian harus dilakukan dalam skala yang lebih besar.

Tujuannya adalah untuk dapat mengidentifikasi orang-orang sejak dini sebelum mereka mengalami obesitas, sehingga penyedia layanan kesehatan dapat membantu menciptakan intervensi seperti perubahan gaya hidup, pengobatan, atau keduanya, kata Duncan.

“Pada akhirnya kami ingin melakukan semacam tindakan pencegahan daripada pendekatan pengobatan biasa,” katanya. “Fakta sederhananya adalah lebih baik mencegah suatu penyakit daripada mencoba menyembuhkannya setelah Anda mengidapnya.”

Referensi: “Studi asosiasi genom mengenai efek sistemik kerentanan obesitas pada manusia kembar” oleh Glenn E. Duncan, Allie Avery, Melissa Benmamar, dan Eric E. Nelson, Daniel Beck, dan Michael K. Skinner, 23 Oktober 2023, Epigenetika.
doi: 10.1080/15592294.2023.2268834

Penelitian ini didanai oleh John Templeton Foundation dan John Templeton Foundation Institut Kesehatan Nasional.

READ  Para ilmuwan mengatakan Aula yang berjalan dengan empat kaki 'seharusnya tidak ada'