SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Munculnya kembali infeksi SARS-CoV-2 pada tenaga kerja sistem kesehatan yang sangat divaksinasi

Kepada editor:

Varian SARS-CoV-2 di antara petugas kesehatan tanpa gejala.

Ditampilkan sebaran B.1.1.7 (alpha), delta, dan varian SARS-CoV-2 lainnya menurut status vaksinasi dan bulan diagnosis di antara petugas kesehatan di UCSD Health, Maret hingga Juli 2021. Jumlah tenaga menunjukkan hal tersebut yang menderita gejala dan mereka memiliki data variabel yang tersedia, dan jumlah tes positif mengacu pada mereka yang memasukkan data variabel.

Pada Desember 2020, tenaga kerja University of California San Diego Health (UCSDH) mengalami peningkatan yang signifikan dalam infeksi virus corona 2 (SARS-CoV-2) sindrom pernapasan akut. Vaksinasi dengan vaksin mRNA dimulai pada pertengahan Desember 2020; Pada bulan Maret, 76% tenaga kerja telah divaksinasi lengkap, dan pada bulan Juli, proporsinya meningkat menjadi 83%. Infeksi menurun secara signifikan pada awal Februari 2021.1 Antara Maret dan Juni, kurang dari 30 petugas kesehatan dites positif setiap bulan. Namun, itu bertepatan dengan akhir topeng California pada 15 Juni dan dominasi cepat varian B.1.617.2 (delta) yang pertama kali muncul pada pertengahan April dan merupakan lebih dari 95% isolat UCSDH pada akhir Juli (bentuk 1), infeksi meningkat dengan cepat, termasuk kasus di antara orang yang divaksinasi lengkap. Persetujuan Institutional Review Board diperoleh untuk penggunaan data administratif pada vaksinasi dan data investigasi kasus untuk menguji kemanjuran vaksin mRNA SARS CoV-2.

UCSDH memiliki ambang batas rendah untuk tes SARS-CoV-2, yang disebabkan oleh adanya setidaknya satu gejala selama skrining harian atau oleh paparan spesifik, terlepas dari status vaksinasi. Dari 1 Maret hingga 31 Juli 2021, total 227 petugas kesehatan UCSDH dinyatakan positif SARS-CoV-2 dengan uji reverse transcription-quantitative polymerase reaction (RT-qPCR) untuk usap hidung; 130 dari 227 pekerja (57,3%) telah divaksinasi lengkap. Gejala muncul pada 109 dari 130 pekerja yang divaksinasi lengkap (83,8%) dan pada 80 dari 90 pekerja yang tidak divaksinasi (88,9%). (Tujuh pekerja yang tersisa hanya divaksinasi sebagian.) Tidak ada kematian yang dilaporkan pada kedua kelompok; Satu orang yang tidak divaksinasi dirawat di rumah sakit karena gejala yang terkait dengan SARS-CoV-2.

READ  Bumi memerangkap jumlah panas yang 'belum pernah terjadi sebelumnya' dan memanas 'lebih cepat dari yang diperkirakan'

Infeksi SARS-CoV-2 bergejala dan kemanjuran vaksin mRNA di antara petugas kesehatan di UCSDH, Maret hingga Juli 2021.

Kemanjuran vaksin dihitung untuk setiap bulan dari bulan Maret sampai Juli. Definisi kasus adalah tes PCR positif dan satu atau lebih gejala di antara orang-orang tanpa infeksi Covid-19 sebelumnya (lihat Lampiran Tambahan). Kemanjuran vaksin melebihi 90% dari Maret hingga Juni tetapi turun menjadi 65,5% (interval kepercayaan 95% 95% [CI], 48,9 hingga 76,9% (di bulan Juli)Tabel 1). Tingkat kasus bulan Juli dianalisis menurut bulan saat pekerja dengan Covid-19 menyelesaikan seri vaksinasi mereka; Pada pekerja yang menyelesaikan vaksinasi pada bulan Januari atau Februari, tingkat serangan adalah 6,7 per 1.000 orang (95% CI, 5,9 hingga 7,8), sedangkan tingkat serangan adalah 3,7 per 1.000 orang (95% CI, 2,5 hingga 5,7) di antara mereka yang menyelesaikan vaksinasi. vaksinasi selama Periode dari Maret hingga Mei. Di antara subjek yang tidak divaksinasi, tingkat serangan bulan Juli adalah 16,4 per 1000 orang (95% CI, 11,8 hingga 22,9).

Vaksin SARS CoV-2 mRNA, BNT162b2 (Pfizer-BioNTech) dan mRNA-1273 (Moderna) sebelumnya telah menunjukkan tingkat kemanjuran 95% dan 94,1%,2 Masing-masing, dalam uji klinis awal, vaksin BNT162b2 dipertahankan, meskipun dengan kemanjuran yang sedikit berkurang (84%) 4 bulan setelah dosis kedua.3 Di Inggris, di mana periode pemberian dosis yang diperpanjang hingga 12 minggu telah digunakan, Lopez Bernal et al. melaporkan kemanjuran vaksin yang dilestarikan 88% terhadap komorbiditas variabel delta.4 Seperti yang telah dicatat orang lain pada populasi yang menerima vaksin mRNA sesuai dengan periode otorisasi penggunaan darurat standar,5 Data kami menunjukkan bahwa kemanjuran vaksin terhadap penyakit simtomatik jauh lebih rendah terhadap varian delta dan dapat berkurang dari waktu ke waktu sejak vaksinasi.

READ  Seorang astrofisikawan mendapatkan solusi matematika baru untuk masalah lama dalam astronomi

Perubahan dramatis dalam kemanjuran vaksin dari Juni hingga Juli kemungkinan karena munculnya varian delta dan berkurangnya kekebalan dari waktu ke waktu, serta berakhirnya persyaratan penutupan California dan risiko paparan yang lebih besar di masyarakat. Temuan kami menggarisbawahi pentingnya mengembalikan intervensi non-farmasi dengan cepat, seperti penyembunyian internal dan strategi pengujian ekstensif, serta upaya berkelanjutan untuk meningkatkan vaksinasi, sebagai strategi untuk mencegah penyakit dan kematian yang dapat dihindari dan untuk menghindari gangguan massal di masyarakat selama penyebaran. dari penyakit masif ini. alternatif. Selanjutnya, jika temuan kami tentang gangguan kekebalan divalidasi di tempat lain, maka dosis booster dapat diindikasikan.

Jocelyn Keener, MD
Lucy E. Horton, MD, MPH
Universitas California di San Diego Health, San Diego, California

Nancy J. Behnken, MD, MPH
Universitas California di San Diego, La Jolla, California

Louise C. Laurent, MD, PhD.
David Kebanggaan, MD, PhD.
Christopher A Longhurst, MD
Shera R. Abeles, MD
Francesca J. Torriani, MD
Universitas California di San Diego Health, San Diego, California
[email protected]

Formulir pengungkapan yang disediakan oleh penulis tersedia dengan teks lengkap surat ini di NEJM.org.

Pesan ini diposting pada 1 September 2021 di NEJM.org.

Dr. Laurent adalah seorang penulis atas nama SEARCH Alliance. Kolaborator SEARCH Alliance tercantum dalam Lampiran Tambahan, yang tersedia dengan teks lengkap surat ini di NEJM.org.

Dr.. Keener, Horton dan Dr. Apelles dan Torriani memberikan kontribusi yang sama untuk surat ini.

  1. 1. Kinner JDan Abeles SRDan Torriani FG. Lebih lanjut tentang infeksi SARS-CoV-2 setelah vaksinasi pada petugas kesehatan. membalas. Dalam Angel J Med 2021; 385 (2):e 8.

  2. 2. Baden LRDan El Sahly HMDan esink b, dan lain-lain. Khasiat dan keamanan vaksin mRNA-1273 SARS-CoV-2. Dalam Angel J Med 2021; 384:403416.

  3. 3. Thomas SJDan Moreira Ed JrDan Dapur tidak, dan lain-lain. Keamanan dan kemanjuran vaksin BNT162b2 mRNA COVID-19 selama enam bulan. Juli 28Dan 2021 (https://www.medrxiv.org/content/10.1101/2021.07.28.21261159v1). pra-cetak.

  4. 4. Lopez BernalDan AndrewsDan joor si, dan lain-lain. Khasiat vaksin Covid-19 terhadap varian B.1.617.2 (delta). Dalam Angel J Med 2021; 385:585594.

  5. 5. IsraelDan MIRSON EDan Schäffer AA, dan lain-lain. Waktu sejak vaksin BNT162b2 dan risiko infeksi SARS-CoV-2 dalam kelompok besar. Agustus 5Dan 2021 (https://www.medrxiv.org/content/10.1101/2021.08.03.21261496v1). pra-cetak.

READ  Pesawat ruang angkasa Juno NASA diluncurkan dalam perjalanan antarplanet untuk mengamati Jupiter

Infeksi SARS-CoV-2 bergejala dan kemanjuran vaksin mRNA di antara petugas kesehatan UCSDH, Maret hingga Juli 2021.*

berbaris April mungkin Juni Juli
Tenaga kerja UCSDH – tidak. dari orang-orang 18.964 18992 19.000 19035 19016
Status vaksinasi – tidak. dari orang-orang
Dibentengi sepenuhnya 14.470 15.510 16157 16.426 16492
Marna-1273 (Hadis) 6608 7,005 7.340 7451 7.464
BNT162b2 (Pfizer – BioNTech) 7.862 8505 8817 8.975 9028
tidak divaksinasi 3230 2.509 2.187 2.059 1895
Persentase pekerja yang divaksinasi lengkap 76.3 78.8 81.7 82.6 83.1
covid-19 dengan gejala
Pekerja yang divaksinasi penuh 3 4 3 5 94
Pekerja yang tidak terlindungi 11 17 10 10 31
Persentase kasus di antara pekerja yang divaksinasi lengkap 21.4 19.0 23.1 33.3 75.2
Tingkat serangan per 1000 (95% CI)
Pekerja yang divaksinasi penuh 0,21 (0,21-0,47) 0,26 (0,26-0,50) 0,19 (0,21–0,40) 0,30 (0,31 – 0,53) 5.7 (5.4-6.2)
Pekerja yang tidak terlindungi 3.4 (2.1-5.9) 6,8 (4,5-10,6) 4.6 (2.6-8.2) 4.9 (2.9–8.7) 16,4 (11,8 – 22,9)
Kemanjuran vaksin – % (95% CI) 93.9 (78.2-97.9) 96.2 (88.7-98.3) 95,9 (85,3-98,9) 94.3 (83,7-98,0) 65.5 (48.9–76.9)