SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ucapkan Halo pada Sorotan Spotted Skunk, "Akrobat di Dunia Skunk"

Ucapkan Halo pada Sorotan Spotted Skunk, “Akrobat di Dunia Skunk”

Temui sigung tutul, “akrobat dunia sigung”. Para ilmuwan telah menemukan bahwa ada lebih banyak spesies ini daripada yang mereka kira, menurut penelitian baru.

Baru-baru ini, jumlah yang disepakati adalah empat. Tetapi sebuah studi baru yang diterbitkan Rabu di Journal of Molecular Genetics and Evolution mengatakan ada tujuh spesies sigung tutul.

“Amerika Utara adalah salah satu benua yang paling banyak dipelajari dalam hal mamalia, dan karnivora adalah salah satu kelompok yang paling banyak dipelajari,” kata penulis studi Adam Ferguson, salah satu kelompok Negaunee. “Semua orang mengira kita tahu semua tentang sistem karnivora mamalia, jadi bisa menggambar ulang pohon keluarga sigung sangat mengasyikkan.”

Sigung tutul adalah kerabat yang lebih kecil dari sigung bergaris biasa. Seukuran tupai, karnivora yang sulit ditangkap ini hidup di seluruh Amerika Utara. Dan ketika tiba waktunya untuk menakut-nakuti pemangsa, anak-anak kecil ini berdiri dan menendang kaki belakang mereka.

“Ketika mereka stres, mereka melompat dengan kaki depan mereka dan kemudian menendang kaki belakang mereka, meniup ekor mereka, dan mereka benar-benar dapat berjalan ke arah pemangsa, seperti membuat mereka terlihat lebih besar dan lebih menakutkan,” kata Ferguson. Dia berkata.

Sigung biasanya kembali merangkak untuk mengambil tembakan mematikan dan mengendalikan semprotan bau. Perawakan mereka yang kecil tidak membuat makhluk-makhluk ini menahan diri dari pertempuran juga.

Sebuah studi yang dirilis pada tahun 2013 termasuk a Video Seekor sigung tutul barat berdiri di atas tangannya dan menghadap singa gunung di atas bangkai kijang. Sebagai referensi, sigung tutul biasanya memiliki berat kurang dari 2 pon (0,9 kilogram).

Ferguson mengatakan itu hanyalah contoh lain dari keberanian mereka, sesuatu yang dia sukai dari sigung pada umumnya.

READ  Dokter terbaik CDC mengatakan ini adalah gejala penyakit Covid-19 yang berpotensi berkepanjangan

Sementara sigung belang umum telah membuat kehadirannya dikenal di daerah perkotaan, serta habitat alami mereka, sigung belang belum membuat terobosan yang sama, dan karena itu mereka sebagian besar tetap tidak terlihat. Makhluk-makhluk “environmental cryptic” ini hidup di lingkungan padat dan daerah terpencil dan tampak kurang mampu beradaptasi dengan urbanisasi daripada rekan-rekan mereka yang lebih besar dan bergaris, kata Ferguson.

Karena kelincahannya, sigung tutul adalah pemanjat yang hebat, dan lebih karnivora daripada sigung lainnya, memakan telur burung, kadal, ular, dan hewan pengerat. Burung hantu bighorn adalah predator utama.

Fakta bahwa sigung tutul sangat pandai mengawasi membuat mereka lebih sulit untuk dipelajari. Sejak penemuan sigung tutul pertama pada 1758, para ilmuwan bertanya-tanya berapa banyak spesies yang ada. Selama bertahun-tahun, perbedaan yang diamati antara beberapa sigung berbintik telah membuat para peneliti percaya bahwa hanya ada dua dan sebanyak 14 spesies.

Identifikasi keberadaan tujuh spesies tersebut karena analisis data genetik dari sigung tutul. Tapi pertama-tama, Ferguson membutuhkan sampel untuk dipelajari. Berburu sigung bukanlah pekerjaan termudah—Ferguson dan rekan-rekannya melakukan enam perjalanan ke Meksiko sambil berburu sigung tutul dan tidak pernah menangkap satu pun. Dan jika Anda menjebaknya, Anda pasti akan disemprot.

“Kami menyebutnya aroma kesuksesan karena itu berarti kami sudah memilikinya, dan itulah tujuan akhir,” kata Ferguson.

Ferguson terinspirasi untuk membuat label “Dicari” dan mendistribusikannya ke seluruh Texas tengah di toko pakan dan area tempat peternak dan nelayan beroperasi. Poster menggambarkan perlunya setiap sigung berbintik yang mungkin telah terperangkap atau ditemukan sebagai pembunuh di jalan dan menampilkan gambar makhluk itu. Para peneliti menawarkan untuk mengambil sampel sigung dan menyimpannya dalam “pembekuan sigung” khusus.

sebuah & quot;  ingin & quot;  Poster tersebut meminta penggunaan sampel sigung pinggir jalan untuk penelitian.

Para peneliti juga mengandalkan spesimen dalam koleksi museum, termasuk sigung tutul yang ditemukan di Amerika Tengah dan Yucatan. Pada akhirnya, mereka memiliki 203 sampel sigung berbintik untuk digunakan dalam penelitian dan ekstraksi DNA. Data genetik mengungkapkan bahwa beberapa sigung, yang pernah dianggap sebagai spesies yang sama, sebenarnya sangat berbeda.

READ  China berencana untuk mengirim misi berawak pertamanya ke Mars pada 2033

“Saya dapat mengekstrak DNA dari spesimen museum berusia seabad, dan sangat menarik untuk melihat dengan siapa individu-individu ini terkait. Ternyata salah satunya adalah spesies endemik yang saat ini tidak dikenal di Yucatan,” kata penulis studi tersebut. Molly McDonough, profesor biologi di Chicago State University dan Research Associate di Field Museum, dalam sebuah pernyataan.

Studi tersebut mengatakan bahwa tikus pahlawan memiliki duri yang kuat dan saling terkait, tidak seperti hewan lainnya

Satu spesies baru untuk dipelajari adalah sigung tutul Yucatan, yang kira-kira seukuran tupai dan hanya ditemukan di Semenanjung Yucatan. Para ilmuwan juga menggambarkan sigung berbintik dataran, yang populasinya telah menurun selama abad terakhir dan telah diusulkan sebagai spesies yang terancam punah.

“Studi ini tidak akan mungkin terjadi tanpa sampel museum yang kami miliki,” kata Ferguson. “Satu-satunya alasan kami bisa mendapatkan urutan dari Yucatan adalah karena spesimen museum yang dikumpulkan 60 atau 70 tahun yang lalu.”

Memahami spesies sigung individu dapat membantu para ilmuwan mempelajari lebih lanjut tentang sesuatu yang unik dari makhluk ini: biologi reproduksi. Sigung tutul dapat berkembang biak di musim gugur, tetapi mereka tidak melahirkan sampai musim semi. Dengan kata lain, sistem reproduksi sengaja menunda implantasi sel telur ke dalam rahim.

Adam Ferguson (paling kiri) dan para tamu di koleksi Field Museum difoto dengan spesimen sigung berbintik.

“Dia sudah ditahan untuk sementara waktu,” kata Ferguson. “Kami ingin tahu mengapa beberapa spesies menunda implantasi sementara yang lain tidak, dan mencari tahu bagaimana spesies sigung yang berbeda berevolusi dapat membantu kami melakukan itu.”

Sigung telah menempuh perjalanan panjang sejak pertama kali muncul dalam catatan fosil 25 juta tahun yang lalu, berevolusi dan membelah menjadi spesies yang berbeda dengan menanggapi perubahan iklim yang disebabkan oleh Zaman Es.

Mempelajari lebih banyak tentang sigung tutul juga dapat membantu upaya konservasi untuk melindungi hewan-hewan ini. Sigung memiliki peran mereka sendiri dalam ekosistem, kata Ferguson, memakan buah dan mengeluarkan biji yang membantu penyebaran tanaman, serta memangsa hama tanaman dan hewan pengerat.

READ  Pemimpin Orange County menginginkan tingkat vaksinasi 50% sebelum mandat masker relaksasi