SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA akan melakukan tes latihan Artemis I pada 20 Juni

NASA akan melakukan tes untuk mempersiapkan misi Artemis I, yang akan melihat perjalanan pesawat ruang angkasa ke Bulan. Tes akan berlangsung pada 20 Juni di Kennedy Space Center di Florida.

Selama pengujian, tim peluncuran akan berlatih operasi untuk memuat propelan ke dalam tangki rudal dan melakukan hitungan mundur peluncuran penuh. Tim juga akan mengeringkan tank dan berlatih jadwal dan prosedur yang akan mereka gunakan untuk peluncuran.

Tes, juga dikenal sebagai ‘tes latihan pakaian basah’, pada dasarnya adalah uji coba dari seluruh proses peluncuran rudal dan meninggalkan orbit Bumi, semua tanpa pesawat benar-benar meninggalkan landasan peluncuran.

NASA sebelumnya melaporkan melalui posting blog bahwa Artemis I Rocket telah kembali ke Launch Pad 39B. Rudal itu meninggalkan Gedung Perakitan Kendaraan (VAB) pada 6 Juni ke landasan peluncuran untuk uji latihan.

Premium Ekspres terbaik
bagus sekali
Penjelasan: Indeks Lingkungan dan Indiabagus sekali
Apa yang harus dilakukan India untuk melindungi hubungannya dengan dunia Islam?bagus sekali
Apa yang Ditawarkan IPEF India: Peluang, Negosiasi Sulitbagus sekali

Pengguna yang tertarik akan dapat menonton latihan langsung bersama dengan komentar langsung di saluran media NASA TV, aplikasi NASA, dan situs web NASA.

Apa yang terjadi selama tes?

Selama pengujian, yang akan berlangsung selama kurang lebih dua hari, tim akan mulai mengaktifkan fasilitas peluncuran yang diperlukan dan secara resmi memulai urutan hitung mundur. Tim Pusat Peluncuran Kennedy akan berkomunikasi dengan staf di Pusat Kontrol Misi di Johnson Space Center NASA di Houston bersama dengan Space Force Eastern Range, dan Pusat Dukungan Teknik SLS di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall di Huntsville, Alabama.

Perangkat kontrol peluncuran akan dioperasikan dan diuji, bersama dengan berbagai sistem rudal, pesawat ruang angkasa, dan peralatan pendukung darat.

“Tim kemudian akan memuat lebih dari 700.000 galon bahan bakar kriogenik atau ultra-dingin termasuk hidrogen cair dan oksigen cair ke dalam roket di landasan peluncuran ke peluncur bergerak sesuai dengan jadwal terperinci yang akan mereka gunakan pada hari peluncuran yang sebenarnya. Mereka akan berlatih setiap tahap penghitungan. Hitung mundur, termasuk briefing cuaca, komentar hitung mundur yang telah direncanakan sebelumnya, pengkondisian dan penambahan motif sesuai kebutuhan, dan pemeriksaan validasi, ”
NASA melaporkan dalam sebuah posting.

READ  NASA menerbitkan gambar bulan yang menakjubkan di atas Kutub Utara selama gerhana matahari (FOTO)

Penawaran terbatas | Express Premium dengan ad-lite hanya dengan Rs 2 per hari Klik di sini untuk berlangganan

Selama latihan, setelah pengontrol peluncuran mencapai titik sebelum mesin RS-25 roket menyala pada hari peluncuran, mereka akan mendaur ulangnya kembali ke titik T-10, dan kemudian melanjutkan hitungan mundur lagi setelah berhenti. Dengan sengaja menghitung mundur sekitar 10 detik sebelum simulasi lepas landas untuk menunjukkan bahwa peluncuran telah berhenti dan propelan telah dikeluarkan dari rudal. Pengontrol peluncuran, terkadang disebut “scrub”, dapat memutuskan untuk tidak melanjutkan peluncuran jika masalah teknis atau terkait cuaca muncul selama atau sebelum hitungan mundur , jadi mendemonstrasikan kemampuan untuk menghilangkan propelan akan memastikan tim siap untuk skenario hari peluncuran yang berbeda,” tambah yang lain.