SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA akan memindahkan roket bulannya dari landasan peluncuran untuk perbaikan

NASA akan memindahkan roket bulannya dari landasan peluncuran untuk perbaikan

Roket Big Moon baru NASA kembali ke garasi untuk beberapa perbaikan kecil, dan mungkin menunda peluncuran pertamanya hingga akhir musim panas atau lebih baru.

Itu berarti NASA menyerah, untuk saat ini, dalam mencoba menyelesaikan apa yang disebutnya latihan untuk roket – latihan hitung mundur terperinci yang disebut “basah” karena melibatkan pemuatan lebih dari 700.000 galon hidrogen cair dan oksigen cair ultra-dingin ke dalam tangki bahan bakar roket.

Selama sebulan terakhir, roket, yang disebut Space Launch System, telah berada di landasan peluncuran di Kennedy Space Center di Florida saat menjalani pengujian sistem berbasis darat. Audisi berakhir dengan latihan basah.

Namun, tiga upaya untuk melakukan latihan ini berakhir lebih awal karena berbagai gangguan teknis selama hitungan mundur. Tujuan pelatihan sistem rudal baru adalah untuk mengidentifikasi dan memperbaiki masalah ini.

Teknisi juga menemukan bahwa katup di tahap atas tidak berfungsi, dan pada percobaan ketiga Kamis lalu, pengujian dimodifikasi sehingga hanya tangki bahan bakar yang akan diisi pada tahap dorongan. Tapi kemudian kebocoran hidrogen terdeteksi di apa yang disebut poros layanan ekor rahasia yang menghubungkan ke bagian bawah roket, dan latihan itu selesai. Tangki oksigen tidak setengah penuh, dan pengisian bahan bakar hidrogen baru saja dimulai.

Pekan lalu, pejabat NASA mengatakan mereka berharap untuk memperbaiki kebocoran hidrogen saat roket masih berada di landasan peluncuran. Tetapi pada hari Senin mereka mengatakan bahwa mereka telah berubah pikiran. Pekan depan, roket akan dikembalikan ke Vehicle Assembly Building, di mana teknisi dapat dengan mudah mengakses bagian-bagian roket. Ini akan memungkinkan katup tahap atas yang rusak diganti.

Pada saat yang sama, vendor di luar lokasi yang memasok gas nitrogen – yang digunakan untuk membersihkan gas berbahaya – sedang meningkatkan sistem mereka. Selama dua dari upaya pelatihan, gangguan dalam pasokan nitrogen menunda hitungan mundur.

READ  CDC Diare Draw Mempercepat Pengguna Twitter

“Roket bulan besar bekerja dengan sangat baik,” kata Tom Whitmaier, wakil administrator asosiasi NASA untuk Pengembangan Sistem Eksplorasi Bersama, selama konferensi pers Senin. “Saya pikir kami menjadi sangat pintar dengan rudal ini. Tapi kami memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.”

Sistem Peluncuran Luar Angkasa, komponen kunci dari program Artemis NASA untuk mengirim astronot ke Bulan, terlambat bertahun-tahun dari jadwal dan menghabiskan anggaran miliaran dolar. Dengan masalah baru-baru ini, kata Whitmaier, menyiapkan rudal tepat waktu untuk diluncurkan selama periode dua minggu di awal Juni akan menjadi tantangan. Ada peluang tambahan dua minggu mulai akhir Juni dan akhir Juli.

“Kami sedang mengerjakan dua opsi jadwal berbeda yang akan kami tinjau dengan tim manajemen selama seminggu ini,” kata Charlie Blackwell Thompson, direktur peluncuran.

Salah satunya adalah melakukan perbaikan minimal yang diperlukan—katup tingkat atas dan kebocoran hidrogen—dan kembali ke panel operasi secepat mungkin untuk melakukan latihan basah. Opsi kedua akan mencakup beberapa pekerjaan tambahan yang diperlukan agar rudal siap diluncurkan. Kedua opsi akan membutuhkan perjalanan lain kembali ke Gedung Perakitan Kendaraan.

Opsi ketiga adalah membuat roket benar-benar siap untuk diluncurkan, dan kemudian melakukan latihan dan peluncuran tanpa penerbangan lain ke gedung.