SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA bantah kirim 20 tahun ke Mars

Tidak tepat untuk mengatakan itu Alyssa Carson, seorang gadis Amerika berusia 20 tahun yang lahir di Hammond, Louisiana, sedang bersiap untuk menjadi manusia pertama yang mengunjunginya Mars Dalam misi yang tidak bisa kembali, karena NASA Dia belum dipilih dan tidak berencana untuk melakukan perjalanan ke luar angkasa dalam satu arah.

Dengan posting berbahasa Inggris yang dibagikan ribuan kali, pengguna jejaring sosial di Amerika Serikat dan media di seluruh dunia telah bertukar pesan yang memastikan bahwa Carson “tidak akan pernah bisa menikah” atau “memiliki anak,” saat ia bersiap untuk “menjadi yang pertama manusia di permukaan.” Mars dan tidak akan pernah bisa kembali ke Bumi.”

Misalnya, unggahan Viral di Facebook menyebut sumber tersebut sebagai “Ilmu Pengetahuan Gila dan FAKTA RUANG RUANG” dan mengakui perjalanan pelajar wanita muda itu di berbagai akademi luar angkasa sebagai langkah pertama untuk mencapai Planet Merah.

Posting lain juga membandingkan Carson dengan model Kendall Jenner Mereka menempatkannya di hadapan para selebriti sebagai “perempuan peran sejati” Amerika, berkat dedikasi dan prestasi akademisnya.

Baca juga: Gerhana matahari “cincin api”: bagaimana, kapan dan di mana melihatnya?

“Sekarang dia sedang bersiap untuk menjadi Orang pertama yang melakukan perjalanan ke Mars. apakah Anda mendengar tentang hal itu? Saya pikir sudah waktunya untuk mempertimbangkan kembali cita-cita dan aspirasi kita sebagai masyarakat, bukan begitu? ‘, mereka mengkonfirmasi.

Data: Faktanya adalah bahwa NASA, sambil dengan antusias memuji siswa seperti Carson, telah menekankan bahwa mereka tidak memiliki hubungan apa pun dengan wanita muda itu, bahwa mereka tidak memilih tim untuk misinya ke Mars dan bahwa, di masa depan, ia berharap untuk mengembalikan semua astronot ke planet Bumi.

READ  Mass Effect: Legendary Edition membuat sejarah untuk franchise Steam

Setelah berkonsultasi dengan Ivy, juru bicara NASA mengirim surat yang mengonfirmasi entitas tersebut: “NASA memiliki banyak cara di mana kami berinteraksi dengan siswa untuk mempromosikan misi utama dan eksplorasi ruang angkasa secara umum, dan kami senang melihat siswa tertarik dan bersemangat.”

“Kami tidak memiliki hubungan resmi dengan Ms. Carson,” kata badan antariksa itu melalui email.

Baca juga: NASA dan SpaceX mengirim cumi-cumi ke luar angkasa

Terlepas dari kenyataan bahwa Carson, dengan ambisi besar untuk mencapai luar angkasa sejak usia tiga tahun, seperti yang dia akui di situs webnya, telah berpartisipasi dalam berbagai program pelatihan dan pelatihan luar angkasa, dia masih harus melalui proses untuk dipilih oleh entitas. untuk misi luar angkasa mereka. .

“Kami senang dengan rencana kami Eksplorasi manusia terhadap bulan dan Mars. Saat ini, kami belum membuat penugasan kru untuk misi Artemis (di bulan alami) atau Mars,” pesan dari badan antariksa itu menambahkan.

NASA telah menjelaskan bahwa itu juga tidak benar bahwa mereka berencana, sampai sekarang, untuk penerbangan satu arah ke tujuan mana pun di luar angkasa dan selalu mempertimbangkan untuk membawa awaknya kembali ke Bumi.
“Saat kami menantikan langkah selanjutnya di luar angkasa, termasuk membangun kehadiran jangka panjang di dan di sekitar Bulan, saat kami bersiap mengirim astronot untuk menjelajahi Planet Merah, kami akan selalu membawa kru kami kembali ke rumah,” entitas tersebut Tutup.

NASA menempatkan mata dan robotnya di Mars

Mars telah menjadi obsesi bagi NASA.

lalu Curiosity Rover Dia tiba di planet ini pada tahun 2012 dan penentuan Itu mendarat di sana Februari lalu, dan misteri Planet Merah menjadi relevan bagi para ilmuwan badan antariksa, yang dengan peralatan canggih mereka mengumpulkan sampel untuk mengidentifikasi bahan organik, organisme hidup, dan potongan potensial untuk kembali ke Bumi di masa depan.

Faktanya, para peneliti NASA melaporkan pada bulan Mei bahwa mungkin ada garam organik atau garam karbon di planet ini, yang jika dikonfirmasi, akan berimplikasi pada kelayakhunian planet di masa lalu, karena bisa saja terbentuk melalui proses geologis atau sisa-sisa kehidupan. .

Baca juga: Gambar pertama bulan Camedes, Jupiter terungkap

Eksperimen yang dilakukan oleh tim ilmuwan saat menganalisis data dari salah satu instrumen Curiosity “secara tidak langsung menunjukkan adanya garam organik,” menurut pernyataan dari Laboratorium Propulsi NASA.

Tahun depan, misi ExoMars Badan Antariksa Eropa akan tiba di Mars dengan penjelajah Rosalind Franklin, yang dilengkapi untuk mengebor hingga dua meter dan akan membawa instrumen untuk menganalisis kimia lapisan yang lebih dalam itu.

fjb