SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA bermain petak umpet dengan kreativitas tanpa henti dari Helikopter Mars

Selama sekitar satu minggu di bulan April, para ilmuwan di Jet Propulsion Laboratory NASA dengan cemas mencari tanda-tanda kehidupan di Mars.

Tersesat di suatu tempat di medan bergelombang dasar sungai Mars adalah helikopter yang luar biasa, berukuran pint, dan sangat tahan lama yang baru saja menyelesaikan penerbangannya yang keempat puluh sembilan di Planet Merah. Setiap hari, tim mencari sinyal radio yang menyatakan bahwa pesawat itu baik-baik saja.

Pada tanggal 2 April, Ingenuity melonjak setinggi 52 kaki ke langit Mars—rekor tertinggi untuk drone—untuk menangkap gambar suborbital lanskap Mars.

Setelah mendarat, itu menghilang. Ketika para ilmuwan mencoba mengunggah instruksi untuk penerbangan selanjutnya, tag radio Ingenuity menghilang.

Para ilmuwan akhirnya menemukan Ingenuity setelah enam hari pencarian, saat pendamping Mars helikopter, penjelajah Persevering, mencapai punggung bukit dan mendekati tempat helikopter itu mendarat.

Insinyur NASA Travis Browne menggambarkan episode tersebut dalam a posting blog Minggu lalu, kami memberikan tampilan dramatis pada eksplorasi agensi di Mars, dan ketahanan luar biasa dari helikopter Ingenuity. Ketangguhannya terus mengejutkan NASA dua tahun setelah para ilmuwan memperkirakan pesawat kecil itu akan jatuh.

Helikopter itu terbang lagi, pemimpin tim Ingenuity Teddy Zanetos mengatakan kepada The Washington Post, dan umur panjangnya telah mengilhami tim untuk memasukkan model helikopter di dalamnya dalam misi masa depan ke Mars – sebuah bukti betapa kuatnya Ingenuity telah membuktikan dirinya.

“Ini benar-benar konyol,” kata Zanetos. “Ini adalah hal sekali seumur hidup.”

Kreativitas menantang peluang pada hari pertama kali lepas landas dari tanah Mars. Pesawat seberat empat pon itu tingginya sekitar 19 inci dan sedikit lebih dari kotak avionik dengan empat kaki panjang di satu ujung dan dua bilah berputar serta panel surya di ujung lainnya. Tapi itu melakukan penerbangan bertenaga pertamanya di planet lain – yang disebut NASA sebagai “momen Wright Brothers” – setelah tiba di Mars pada April 2021.

READ  Studi menunjukkan bahwa sirkulasi 'air otak' mungkin berarti otak kita menggunakan aritmatika kuantum: ScienceAlert

NASA menerbangkan helikopter di Mars, menandai pertama kalinya sebuah pesawat terbang di planet lain

Namun, kreasi tersebut tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi bukti konsep senilai lebih dari $80 juta. Itu disebut perjalanan ke Mars dengan Ketekunan, penjelajah seukuran SUV yang akan melakukan misi NASA yang dimaksudkan untuk mempelajari tanah Mars.

Ingenuity, yang dikendalikan oleh sinyal radio yang dipancarkan dari Perseverance, menyelesaikan misi lima penerbangannya—serangkaian demonstrasi sederhana bahwa desain helikopter akan bekerja di atmosfer tipis Mars—pada Mei 2021. Tim Tzanetos kemudian mendapat persetujuan untuk terus terbang.

“Pada titik ini, kita kehilangan waktu,” kata Zanetos. “Tidak ada mekanisme yang dirancang untuk bertahan lebih lama dari itu.”

Entah bagaimana, mereka melakukannya – selama berbulan-bulan, dan lusinan penerbangan lagi. Pada Mei 2022, tampaknya kisah Penciptaan Ajaib akhirnya akan runtuh ke Bumi (Mars). musim dingin Pada awalnya, NASA khawatir suhu rendah dapat menyebabkan baterai bertenaga surya Ingenuity rusak, atau bahkan membeku dalam semalam.

Helikopter tersebut memasuki kondisi pengurangan daya setelah penerbangan ke-28 pada akhir April tahun itu, dan para ilmuwan mengatakan kepada The Post bahwa mereka tidak yakin apakah itu akan terbang lagi.

Helikopter Mars NASA seharusnya menerbangkannya lima kali. Pindah 28.

Hebatnya, bagian sensitif dari kreativitas bertahan dari dinginnya Mars. Namun Zanetos mengatakan NASA masih menghadapi tantangan untuk menghubungkan kembali helikopter setiap kali komponennya membeku. Tim kreatif memodifikasi menggunakan data dari matahari terbit di Mars untuk menghitung kapan setiap pagi helikopter akan meleleh dan mendapatkan kembali daya yang cukup untuk menyalakannya.

Hasil? Jenis permainan petak umpet, di mana NASA mengirim Ingenuity dalam penerbangan, kemudian menggunakan modelnya untuk menghitung kapan helikopter akan kembali online untuk menerima instruksi selanjutnya. Itu sudah cukup untuk membuat Kreativitas dan tim misi jahatnya melewati musim dingin Mars.

READ  Apakah demam beras atau covid? NBC 5 Dallas-Fort Worth

“Kami masih perlu memainkan beberapa permainan ini sesekali, tergantung seberapa dingin atau beranginnya malam itu,” kata Zanetos. “Tapi tim sudah sangat bagus dalam hal itu.”

NASA masuk ke permainan petak umpet yang lebih menegangkan dengan Ingenuity pada bulan April setelah Penerbangan 49, mengawal helikopter Perseverance melewati medan kasar yang dianggap sebagai delta sungai kuno.

Anggota tim tidak khawatir ketika mereka Brown menulis bahwa dia gagal menghubungi helikopter selama beberapa hari pertama setelah penerbangan; Proses mereka terkadang membutuhkan beberapa hari untuk menemukan kecerdikannya. Tapi ketakutan mereka meningkat setelah hampir seminggu berlalu. Zanetos bertanya-tanya apakah helikopter pemberani itu akhirnya kehabisan keberuntungan.

“semua [day] Tzanitos mengatakan “berkah” untuk kreativitas. “Kamu selalu siap untuk akhir pekerjaan.”

Akhirnya, setelah enam hari Mars kehilangan kontak dengan Penciptaan, tim mendeteksi sinyal radio “kesepian, kesepian”, tulis Brown. Keesokan harinya, sinyal lain datang – konfirmasi bahwa kreativitas terus hidup. Tim akhirnya menyimpulkan bahwa lereng bukit telah menghalangi sinyal helikopter untuk mencapai bajak.

Kreativitas terbang lagi untuk ke-50 kalinya pada 13 April, naik hampir 59 kaki untuk sekali lagi memecahkan rekor ketinggian.

Tzanitos mengatakan tim akan terus mendorong batas kreativitas. Sementara Ketekunan melanjutkan misinya mengumpulkan sampel tanah Mars, Ingenuity bebas berkeliaran di langit di depan penjelajah sebagai penjelajah, mengumpulkan banyak data berharga di Planet Merah dan tampil sebagai penjelajah Mars pertama.

Dan mungkin kreativitas tidak akan menjadi yang terakhir. Pada 2028, NASA berencana mengirim pesawat menguji ke Mars untuk mengambil sampel yang dikumpulkan oleh Perseverance. Kemudian kerajinan meluncurkan off Mars – astronom terbaru agensi – dan kembalikan sampel ke Bumi untuk dipelajari.

READ  Peluncuran empat awak ke stasiun luar angkasa dengan roket SpaceX dibatalkan sesaat sebelum lepas landas

Tugas ini telah didesain ulang, kata Zanettos, setelah kesuksesan Ingenuity. NASA sekarang berencana untuk mengirim Dua helikopter Dari desain yang hampir identik dengan probe sebagai cadangan untuk mengambil sampel Ketekunan jika probe tidak berfungsi pada saat probe tiba di tahun 2030.

Kreativitas tidak mungkin berlanjut pada saat itu. Tapi untuk saat ini, helikopter pemberani itu menolak untuk mati.

“Dua tahun lalu, jika Anda bertanya kepada saya apa yang saya harapkan dari Kreativitas, saya akan berkata, ‘Ya, saya harap anak atau cucu kita dapat membangun ini,’” kata Tzanitos. “…Ini dia, Kreativitas masih terbang , dan kami merancang generasi kedua.”