SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Robot baru memberikan vaksin tanpa jarum atau dokter

Robot baru memberikan vaksin tanpa jarum atau dokter

Salah satu dari sedikit alasan yang sah untuk keengganan untuk divaksinasi adalah rasa takut akan jarum suntik. Perusahaan seperti Pfizer sedang mengerjakan bentuk pil vaksin Covid-19 sebagai alternatif, tetapi robot baru juga dapat membantu membuat vaksin. Prosedur yang tidak terlalu mengintimidasi apa adanya Injeksi dilakukan sendiri Dan tanpa tusukan jarum.

Dikembangkan oleh Cobionix, dan Sebuah perusahaan robotika otonom yang didirikan di Universitas Waterloo Kanada, Cobi dirancang sebagai platform robotika otonom serbaguna yang dapat dikonfigurasi dan disesuaikan untuk berbagai tugas yang dapat dilakukan tanpa memerlukan intervensi atau pengawasan manusia, sebuah pendekatan robotika yang memiliki mendapatkan popularitas selama bertahun-tahun.

Robot biasanya dirancang dan diprogram untuk melakukan tugas yang sangat spesifik, seperti mengelas ban mobil di pabrik mobil. dalam jangka panjang, Robot yang dibuat khusus bisa lebih terjangkau daripada karyawan manusia, mengambil tugas yang berpotensi berbahaya untuk dilakukan orang, tetapi biaya di muka sangat mahal, artinya tidak cocok untuk usaha kecil yang tidak mampu membayar biaya di muka . Sebagai perbandingan, Cobi dirancang dan dibangun dengan mempertimbangkan fleksibilitas ekstrem, dan hanya membutuhkan pembaruan perangkat lunak dan alat ulang sederhana untuk mengubah fungsionalitas. Hal ini memungkinkan robot untuk dibangun secara massal, yang membantu mengurangi harga, dan untuk membuktikan fleksibilitasnya, penciptanya telah menunjukkan bahwa ia memberikan vaksin.

Satu-satunya hal yang menakutkan Daripada seorang profesional medis terlatih untuk menusukkan jarum suntik jauh ke dalam lengan Anda adalah robot tidak berperasaan yang tidak mencoba melakukan hal yang sama dengan cara di samping tempat tidur. Jadi Cobi menggunakan alternatif yang tidak terlalu mengintimidasi: teknologi injeksi bebas jarum yang dikembangkan oleh perusahaan lain yang menggunakan jet bertekanan tinggi, tidak lebih tebal dari rambut manusia, untuk menyuntikkan isi vaksin jauh ke dalam jaringan lengan.

Beberapa robot medis, seperti yang dirancang untuk operasi, dioperasikan dari jarak jauh oleh ahli bedah sungguhan yang dapat bermil-mil jauhnya tetapi masih memantau kemajuan prosedur melalui umpan video langsung. Sebagai gantinya, Cobi mengotomatiskan semuanya, menggunakan kamera terlebih dahulu untuk mendeteksi keberadaan pasien dan kemudian mendokumentasikan atau mengidentifikasi mereka. Tangan robot dilengkapi sensor LiDAR yang dengan cepat memindai pasien untuk membuat peta 3D dari tubuh mereka yang dianalisis oleh perangkat lunak untuk menentukan tempat injeksi terbaik. Tdengan menunjukkan, Kemudian pasien diberikan instruksi tentang Cara mempersiapkan pemotretan, termasuk di mana harus berdiri, berpose, dan apakah pakaian perlu dilepas.

di dunia nyata Menyesuaikan, Ada ribuan variabel yang perlu dipertimbangkan agar robot semacam itu efektif dalam tugas tertentu, termasuk sistem yang ada untuk memastikan pasien adalah yang mereka katakan (pengenalan wajah, dll.) itulah sebabnya pencipta platform Saya pikir masih dua tahun sebelum Cobi mulai memberikan vaksin. Tetapi mengotomatisasi tugas ini dapat membuat vaksinasi populasi besar lebih mudah, lebih murah, lebih cepat dan lebih aman karena berpotensi mengurangi paparan bagi para profesional medis juga. Dan sementara dua tahun tampak seperti waktu yang lama, kami masih tidak yakin berapa lama pandemi saat ini akan berlangsung, dan suntikan pendorong Covid-19 tahunan mulai terlihat seperti hal yang sangat nyata.

READ  Ilmuwan NASA menjawab: Kapan terakhir kali asteroid menabrak Bumi?