SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA menantikan tes kendaraan berikutnya, Integrasi HLS

NASA menantikan tes kendaraan berikutnya, Integrasi HLS

Manajer NASA yang bertanggung jawab atas penerbangan manusia berikutnya ke luar angkasa telah berbicara positif tentang uji terbang Starship baru-baru ini, data yang dikumpulkan, dan perubahan desain yang dihasilkan yang akan dimasukkan ke dalam peluncuran uji berikutnya.

Sementara perbaikan situs peluncuran Starbase berlanjut sebelum kampanye uji yang menargetkan keberhasilan orbit berlanjut tahun ini, SpaceX diperkirakan akan meluncurkan sejumlah besar Starships sebelum menandatangani kontrak Sistem Pendaratan Manusia (HLS), yang mencakup beberapa kendaraan peluncuran dan pendarat berawak. .

SpaceX dianugerahi kontrak HLS Option A pada tahun 2021, yang membutuhkan demonstrasi berbagai elemen sistem.

Ini termasuk merapat pendarat dengan pesawat ruang angkasa Orion, memindahkan awak dari Orion ke pendarat di orbit bulan, melakukan aktivitas ekstravehicular setelah mendarat di permukaan bulan, dan mengembalikan awak dan material lain dari permukaan.

Opsi A termasuk misi demonstrasi tak berawak dan berawak.

Kontrak ini mengikuti penghargaan HLS Option B yang dimenangkan oleh SpaceX pada akhir 2022, yang mencakup misi Artemis IV ke Bulan. NASA akan mengumumkan opsi pendarat HLS kedua “untuk mengembangkan sistem pendaratan manusia yang berkelanjutan untuk misi Artemis V Moon” pada hari Jumat.

Jadwal NASA saat ini menyerukan misi uji bulan tanpa awak untuk diluncurkan pada 2024, menjelang misi Artemis III pada 2025.

Misi tunggal akan membutuhkan peluncuran penjelajah bulan dan beberapa kapal induk untuk memungkinkan yang pertama memuat ulang ke orbit sebelum penerbangannya ke Bulan. Namun, jumlah pasti peluncuran yang diperlukan untuk mengisi bahan bakar masih belum jelas.

Menjelang misi HLS, Starship memiliki seri uji coba yang ambisius dalam pengerjaan, sekarang berjalan dengan baik berkat peluncuran Booster 7 dan Ship 24.

Amit Kshatriya, wakil administrator asosiasi untuk Program Bulan ke Mars di Direktorat Misi Pengembangan Sistem Eksplorasi di Markas Besar NASA, memberikan pembaruan Eksplorasi dan Operasi Manusia Dewan Penasihat NASA minggu ini.

READ  Pembaruan: Anggota parlemen mencari tersangka pembajak mobil di dekat Lapangan Gubernur

“[There is] Banyak perangkat bergerak melalui Starbase. Tentu saja, Anda semua tahu bahwa mereka melakukan tes terbang. Mereka mencapai sekitar 39 kilometer dalam hal aphelion sebelum misi berakhir, ”kata Kshatriya.

“Kami mendapat banyak data dari misi itu, dan orang-orang ini menantikan kapal dan pendorong berikutnya dalam hal menyatukan mereka dan membuat perubahan desain.”

Booster 9 dan kapal yang belum dikonfirmasi siap untuk mengambil misi berikutnya, karena yang pertama sudah diketahui memiliki banyak peningkatan dibandingkan booster sebelumnya.

Booster 9 dan kawan-kawan sedang berada di lokasi produksi. (Tredit: Chris Kleindl (@chrisk_91) untuk NSF/L2)

“Ada banyak peningkatan dari Booster 7 ke Booster 9, ratusan, beberapa signifikan,” kata Musk di Twitter Spaces baru-baru ini. “Kami beralih dari TVC hidrolik ke listrik dari Booster 7 ke Booster 9. Seluruh struktur penghalang panas di pangkalan telah didesain ulang sepenuhnya.”

Booster 9 saat ini berada di dalam teluk besar di lokasi produksi Starbase, bersama dengan booster dan kapal tambahan, semuanya menunggu giliran.

Lokasi peluncuran adalah fokus utama dari pekerjaan yang dilakukan untuk mempersiapkan ujian berikutnya. Namun, satu item yang perlu diperhatikan adalah sertifikasi ulang sistem terminasi penerbangan (FTS), yang diperlukan setelah Booster 7 menolak untuk mati ketika FTS diaktifkan setelah mulai lepas kendali terlambat selama penerbangan tahap pertama.

Tes yang kemungkinan terkait dengan upaya ini berlangsung di lokasi pengujian Masseys SpaceX minggu ini, karena tangki uji B6 berhasil dibuka selama pengujian.

B6 setelah pengujian yang mungkin terkait dengan FTS. (Kredit: Chris Kleindl (@chrisk_91) untuk NSF/L2)

Kshatriya mencatat, sebelum menambahkan bahwa mereka kebanyakan memantau dan melaporkan bahwa tim SpaceX sudah mengetahui apa yang mereka lakukan. “Maksud saya, mereka sangat, sangat bagus. Jadi mereka mengerti bagaimana menggabungkan data mereka.”

READ  Cara mengobati plantar fasciitis

Penyediaan penyesuaian posisi peluncuran memungkinkan platform diputar tanpa perlu waktu perbaikan yang lamaSpaceX dapat meluncurkan beberapa penerbangan Starbase sebelum akhir tahun.

Ini akan membuka jalan untuk dilakukannya tes pengemasan ulang sebelum memasuki penawaran HLS.
“Mereka bekerja melalui rembesan dan pendidihan dan bagaimana hal itu memengaruhi jenis tahap pengumpulan bahan bakar dari misi. Jadi, saya tidak ingin terlalu jauh dalam hal, Anda tahu, membicarakannya sampai mereka menetap di sisi teknik, ”tambah Kshatriya, menambahkan bahwa pekerjaan sedang dilakukan pada pelepasan kru Starship, menurut sinyal sistem pendukung kehidupan.

“SpaceX adalah mitra terintegrasi. Saya menghabiskan 12 jam dengan tim di Hawthorne dan melihat apa yang terjadi di sana. Maksud saya, dalam hal produksi Raptor dan semua ECLSS mereka [Environmental Control and Life Support System] dan perkembangan lain dari Starship”.

“Aku akan memberitahumu kita [NASA] Kemitraan penuh dengan mereka tentang bagaimana mereka menginterpretasikan data. Saya sangat yakin bahwa SpaceX terbuka untuk masukan kami dan sebaliknya.”

Di sisi Raptor, prestasi lain dicapai baru-baru ini, ketika “Raptor v3” mencapai tekanan ruang 350 bar, menghasilkan daya dorong 269 ton, pada tempat uji tripod di tempat uji McGregor SpaceX.

Starship saat ini terbang dengan mesin Raptor v2, dengan modifikasi tambahan – seperti TVC elektrik – mulai online dari Booster 9 dan seterusnya. Namun, Musk telah mengindikasikan bahwa peningkatan lain akan datang, sering disebut sebagai Raptor 2.5, sebelum mencatat sebutan “v3” untuk pengujian terbaru ini.

READ  “Kita telah kehilangan kendali” – runtuhnya lapisan es Antartika Barat yang tak terhindarkan

Tantangan utama untuk program HLS terkait dengan berbagai agensi dan vendor yang selaras dengan jadwal Artemis. Musk sebelumnya menegaskan bahwa HLS Starship tidak akan menjadi komponen kecepatan. Namun, pejabat NASA mengutip program Apollo karena wahana bulan belum siap, yang menyebabkan peluncuran tanpa komponen ini.

“Karena aku mengandalkannya [schedule]Dan, Anda tahu, kami sedang melihat semua opsi, dan kami telah meminta semua kontraktor kami untuk membawa produksi mereka sedekat mungkin karena tentu saja kami sangat ingin melakukan pekerjaan ini seperti yang kami rancang. Tapi hal penting lainnya, dari sudut pandang asuransi, adalah tetap terbang.”

“Jadi kami meminta semua orang untuk mengumpulkan perangkat keras sebanyak yang mereka bisa untuk kami. Dan kemudian berdasarkan di mana kami berada dengan sisa produksi, seperti yang mereka lakukan selama Apollo, mengunduh, melakukan misi ketika Lander tidak tersedia, kami akan memilihnya berdasarkan perangkat keras yang tersedia.” .

“Itu semacam strategi keseluruhan kami, dan dari sudut pandang produksi, menurut kami sangat penting untuk berkomunikasi dengan semua vendor kami, termasuk SpaceX.”

(FOTO TOP: Booster 7 dan Kapal 24 menerbangkan penerbangan pertama Starship. Kredit: Max Evans untuk NSF)

Anggota L2 menerima set lengkap (jumlah besar) foto resolusi tinggi setiap hari dari fotografer kami. Kualitas super Cetakan metalik juga tersedia di toko kami.

Untuk pembaruan langsung, ikuti akun Twitter NASASpaceFlight Dan Bagian dari Forum Kapal Luar Angkasa NSF.

**Dukung saluran YouTube NSF dengan berlangganan dan/atau bergabung di sini**

Dapatkan beberapa perlengkapan hebat bersama dengan kemampuan untuk mendukung konten kami: https://shop.nasaspaceflight.com/

(FOTO TOP: Pesawat ruang angkasa melakukan flip. Kredit: Max Evans untuk NSF/L2)