SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi menemukan ukuran raksasa laut Jurassic

Megan Jacobs/Universitas Portsmouth

Karya seni oleh rekan penulis studi Megan Jacobs membayangkan seperti apa bentuk pliosaurus besar di akhir periode Jurassic.

Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Potensi penemuan spesimen fosil besar di tangga museum telah membuat para peneliti menyimpulkan bahwa reptil laut raksasa yang disebut pliosaurus menjelajahi lautan 152 juta tahun yang lalu, menurut sebuah penelitian baru-baru ini.

Temuan dari akhir periode Jurassic, meskipun terpisah-pisah, menunjukkan bahwa pliosaurus berukuran dua kali ukuran paus pembunuh – dan penulis studi utama David Martell mendekati keselamatan. Hal ini disebabkan oleh banyak peneliti yang menganggap klaim yang dia buat tentang ukuran pliosaurus lain dalam serial dokumenter TV BBC Walking with Dinosaurs tahun 1999 tidak akurat.

Satu episode menunjukkan “Liopleurodon 25 meter”, yang “memprovokasi perdebatan sengit … karena dianggap terlalu dilebih-lebihkan dan kemungkinan mencapai ukuran dewasa dengan panjang lebih dari enam meter”, menurut toa rilis beritaset stu saat inidy, yang diterbitkan 10 Mei di Proceedings of the Geologists Association.

Martell, yang menjadi konsultan untuk episode tersebut dan sekarang menjadi profesor di School of Environment, Geography and Earth Sciences di University of Portsmouth di Inggris, mengatakan bahwa dia “salah besar”.

“Saya mendasarkan perhitungan saya pada beberapa bahan fragmen yang menunjukkan bahwa Liopleurodon dapat tumbuh hingga 25 meter panjangnya, namun buktinya sedikit dan menimbulkan banyak kontroversi pada saat itu,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Sekarang kami memiliki beberapa bukti yang lebih andal setelah penemuan kebetulan empat tulang belakang besar.”

READ  Roket SpaceX meluncurkan 53 satelit Starlink ke orbit dan mendarat di laut

Martel baru-baru ini menemukan salah satu tulang belakang itu di laci fosil di Abingdon County Hall Museum di Inggris, dan kemudian mengetahui bahwa kurator memiliki tiga lagi dalam penyimpanan. Vertebranya besar, dengan lebar maksimal 269 mm (10,5 inci), tinggi maksimal 222 mm (8,7 inci) dan panjang maksimal 103 mm (4 inci).

Mengingat ukuran tulang belakang dan perbandingan dengan fosil lain dari spesies pertengahan Jurassic dan Cretaceous awal lainnya, para peneliti menyimpulkan bahwa mereka terkait erat dengan pliosaurus atau spesies serupa tetapi belum terdeskripsikan, menurut penelitian tersebut.

Survei topografi menunjukkan bahwa reptil telah tumbuh antara 9,8 dan 14,4 meter (kira-kira sepanjang 32 hingga 47 kaki), tulis para penulis.

Martell menambahkan, “Meskipun belum setara dengan klaim yang dibuat untuk Liopleurodon dalam serial TV populer ‘Walking with Dinosaurs’, tidak mengejutkan saya jika suatu hari nanti kami menemukan bukti yang jelas bahwa spesies liar ini bahkan lebih besar.”

Adam S. setuju. Smith, Kurator Ilmu Pengetahuan Alam di Museum Sejarah Alam Nottingham, Wollaton Hall, setuju.

Tidak mungkin panjang pliosaurus melebihi 15 meter. kata Smith melalui email. Namun, dia memperingatkan bahwa peningkatan panjang berhubungan dengan “peningkatan ukuran secara eksponensial … batas biologis dapat ditempatkan pada ukuran pliosaurus yang lebih besar”. Smith tidak terlibat dalam penelitian ini.

Pliosaurus adalah “sekelompok reptil laut karnivora besar yang dicirikan oleh kepala besar, leher pendek, dan tubuh ramping berbentuk tetesan air mata.” Menurut Britannica. Empat sirip besar membantu mendorong makhluk purba itu melintasi lautan. Pliosaurus mirip dengan plesiosaurus, kerabat mereka dalam ordo Plesiosauria, tetapi mereka memiliki kepala yang memanjang dan leher yang lebih pendek.

READ  Gerhana Bulan Sebagian, Venus, Saturnus dan Jupiter - November 2021 Tips Pengamatan Langit dari NASA

“Kita tahu bahwa pliosaurus ini adalah hewan yang sangat menakutkan yang berenang di laut yang menutupi Oxfordshire 145-152 juta tahun lalu,” kata Martel. “Mereka memiliki tengkorak besar dengan gigi besar yang menonjol seperti belati – sebesar, jika tidak lebih besar, dari T-Rex, dan tentunya lebih kuat.

“Mereka berada di puncak rantai makanan laut dan mungkin memangsa ichthyosaurus, plesiosaurus berleher panjang, dan bahkan mungkin buaya laut yang lebih kecil, hanya dengan menggigitnya menjadi dua dan membuang potongan-potongannya,” tambahnya. “Kami tahu mereka membantai reptil laut yang lebih kecil karena Anda bisa melihat bekas gigitan di tulang ichthyosaurus pada contoh yang dipamerkan di The Etches Collection di Dorset.”

Profesor Valentine Fisher di Departemen Geologi di Universitas Liège yang bukan bagian dari penelitian, menyebut hasil itu “goyah” karena panjang vertebra serviks – jenis yang dianalisis penulis – dari pliosaurus dapat bervariasi.

Namun, ahli lain percaya bahwa perkiraan tidak selalu merupakan hal yang buruk.

“Pengukuran selalu didasarkan pada tebakan terbaik menggunakan spesimen yang kita ketahui,” kata Andrew Cove, ahli paleontologi yang berbasis di Inggris yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, melalui email. “Penulis dalam penelitian ini tampaknya telah melakukan pekerjaan yang baik dalam membandingkan spesimen dan mencoba untuk memperluas jangkauan individu fosil yang lebih lengkap sehingga vertebra yang baru dideskripsikan akan cocok. Apakah panjang 14,4 meter itu realistis atau mungkin sangat besar akan membutuhkan spesimen yang lebih lengkap untuk mengkonfirmasi dengan pasti, Tapi saya tidak akan terkejut jika pliosaurus sebesar ini berenang di laut Jurassic.”

Tulang belakang tersebut awalnya ditemukan selama penggalian di Warren Farm di Lembah Sungai Thames dekat Abingdon di Oxfordshire, dan berasal dari Formasi Tanah Liat Kimmeridge, menurut penelitian tersebut.

READ  Penerbitan peta baru dari seluruh langit terjauh galaksi Bimasakti - dapat menawarkan tes baru teori materi gelap.

“Penemuan semacam ini mengingatkan kita bahwa ada beberapa hewan menakjubkan di masa lalu,” kata Michael Benton, seorang profesor paleontologi vertebrata di University of Bristol di Inggris, melalui email. Benton tidak terlibat dalam penelitian ini. “Ini reptil laut seukuran paus sperma, dan tidak ada yang seperti itu hari ini.”