SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA mencoba meluncurkan misi Artemis 1 lagi pada hari Sabtu | NASA

NASA akan melakukan upaya kedua untuk meluncurkannya ruang angkasa Badan tersebut mengatakan sistem peluncuran roket mendarat di Bulan pada hari Sabtu, lima hari setelah upaya awal digagalkan karena masalah teknis.

Badan antariksa AS membuat keputusan pada hari Senin Menunda upaya pertamanya Meluncurkan roket yang mampu menempatkan astronot di Bulan dalam 50 tahun karena masalah mesin.

Insinyur di lokasi peluncuran di Cape Canaveral, Florida, mereka menemukan masalah dengan salah satu mesin roket Artemis 1 dan tidak dapat memperbaikinya tepat waktu untuk jendela peluncuran yang dijadwalkan. Cuaca buruk juga berperan, kata Mike Sarafin, manajer misi Artemis NASA, Senin.

Manajer mengatakan Selasa bahwa mereka mengubah prosedur pengisian bahan bakar untuk menangani masalah ini. Mereka menyarankan bahwa sensor yang buruk mungkin menjadi penyebab peluncuran, yang dibatalkan pada hari Senin.

Melangkah maju pada peluncuran hari Sabtu akan memberikan wawasan tambahan, bahkan jika masalah muncul kembali dan hitungan mundur berhenti lagi, kata manajer program roket NASA, John Honeycutt. Ini lebih baik daripada “kita hanya duduk-duduk sambil menggaruk-garuk kepala, apakah cukup baik atau tidak”.

“Berdasarkan apa yang saya dengar dari tim teknis hari ini, yang perlu kami lakukan adalah terus melihat data dan menyempurnakan rencana kami untuk menyatukan alasan perjalanan ini,” katanya.

Roket 98 meter, roket paling kuat yang pernah dibuat NASA, tetap berada di platformnya di Kennedy Space Center dengan kapsul kru kosong di atasnya.

Roket Space Launch System akan mencoba mengirim kapsul mengelilingi bulan dan kembali. Tidak ada yang akan ikut, hanya tiga boneka demo. Jika berhasil, itu akan menjadi kapsul pertama yang terbang ke Bulan sejak program Apollo NASA 50 tahun lalu.

Selama upaya peluncuran Senin, pembacaan menunjukkan bahwa salah satu dari empat mesin utama di tahap utama roket tidak dapat didinginkan cukup sebelum pengapian yang direncanakan saat lepas landas. Tampaknya 40 F (22 C) lebih hangat dari -420 F (-250 C), suhu bahan bakar hidrogen, menurut Honeycutt. Tiga mesin lainnya menyala sebentar.

Semua mesin tampak baik-baik saja, menurut Honeycutt.

Pendinginan akan berlangsung setengah jam sebelum upaya peluncuran pada Sabtu sore, setelah pengisian bahan bakar dimulai pagi itu. Honeycutt mengatakan bahwa waktu pendinginan mesin ini lebih awal selama pengujian sukses tahun lalu, jadi membuatnya lebih awal mungkin berhasil.

Honeycutt juga mempertanyakan integritas sensor motor tunggal, mengatakan mungkin telah memberikan data yang tidak akurat pada hari Senin. Mengubah sensor itu, katanya, berarti mengembalikan rudal ke hanggar, yang mengakibatkan penundaan selama berminggu-minggu.

Sudah bertahun-tahun di belakang jadwal, penerbangan uji senilai $ 4,1 miliar adalah tembakan pembuka dalam program eksplorasi bulan Artemis NASA, dinamai saudara kembar Apollo dalam mitologi Yunani. Astronot dapat bergabung segera setelah tahun 2024 untuk mengorbit Bulan dan mencoba untuk mendarat di Bulan pada tahun 2025.

Kerumunan orang berbondong-bondong ke Florida pada hari Senin untuk menyaksikan peluncurannya tetapi kecewa. Misi tersebut memicu kegembiraan ketika umat manusia berusaha untuk kembali ke bulan untuk pertama kalinya sejak tahun 1970-an.

Upaya ini diperkirakan akan membebani pembayar pajak AS $93 miliarTetapi pejabat NASA mengatakan orang Amerika akan menganggap biaya itu dibenarkan.

“Ini adalah generasi Artemis sekarang,” Administrator NASA dan mantan astronot Bill Nelson mengatakan baru-baru ini. “Kami berada di generasi Apollo. Ini adalah generasi baru. Ini adalah astronot tipe baru.”

READ  Dengarkan "suara" bulan Jupiter Ganymede berkat wahana Juno