SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

menu icon

NASA menutup proyek pengisian bahan bakar satelit OSAM-1 yang dipimpin oleh Maxar

“Tantangan teknis, biaya, dan jadwal yang terus berlanjut, serta evolusi komunitas yang lebih luas dari pengisian bahan bakar pesawat ruang angkasa yang tidak dilengkapi peralatan, telah mengakibatkan kurangnya mitra yang berkomitmen,” kata NASA dalam sebuah pernyataan.

“Meskipun kami kecewa dengan keputusan untuk menghentikan program tersebut, kami berkomitmen untuk mendukung NASA dalam mengejar potensi kemitraan baru atau penggunaan alternatif untuk perangkat keras tersebut sementara proses penutupan selesai,” kata juru bicara Maxar Space Systems Eric Glass dalam sebuah pernyataan kepada CNBC. .

NASA tidak menanggapi permintaan komentar CNBC mengenai berapa banyak karyawan yang akan terkena dampak akibat pembatalan OSAM-1.

Perusahaan ekuitas swasta Advent International mengakuisisi Maxar pada Mei 2023 sebelum membaginya menjadi dua perusahaan: Maxar Intelligence, yang berfokus pada citra dan analisis satelit, dan Maxar Space Systems, yang berfokus pada manufaktur pesawat ruang angkasa.

Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland memimpin pengerjaan OSAM-1, dan Maxar Space Systems adalah kontraktor utama untuk proyek tersebut berdasarkan berbagai kesepakatan. OSAM-1 telah dikembangkan sejak tahun 2015, dengan tujuan untuk berlabuh dengan satelit Landsat 7 milik AS di orbit, memperbaiki pesawat ruang angkasa yang sudah tua dan mengisi bahan bakar untuk memperpanjang umurnya.

Namun OSAM-1 terlambat beberapa tahun dari jadwal, sementara biaya program yang ditanggung NASA melonjak. Menyengat laporan bulan OktoberInspektur jenderal NASA menemukan “bahwa kenaikan biaya proyek dan penundaan jadwal terutama disebabkan oleh kinerja Maxar yang buruk,” dan mencatat bahwa Goddard Center milik badan tersebut juga menderita akibat bagian-bagian penting dari pengembangan tersebut.

“Pejabat NASA dan Maxar mengakui bahwa Maxar meremehkan ruang lingkup dan kompleksitas pekerjaan, kurang memahami persyaratan teknis NASA, dan kurang memiliki keahlian yang diperlukan,” kata inspektur jenderal NASA dalam laporannya, setelah audit selama setahun.

READ  Webb menangkap cincin Einstein yang hampir sempurna berjarak 12 miliar tahun cahaya: ScienceAlert

Auditor badan tersebut mencatat bahwa OSAM-1 kemungkinan akan “melebihi harga saat ini sebesar $2,05 miliar dan tanggal peluncurannya pada Desember 2026,” yang sudah enam tahun terlambat dari jadwal. Perusahaan tersebut “tidak lagi mendapatkan keuntungan dari pekerjaannya pada OSAM-1,” laporan tersebut mencatat, mengutip perwakilan Maxar, dan, dari sudut pandang NASA, tampaknya tidak lagi menjadi “prioritas utama bagi Maxar dalam hal kualitas karyawannya.” “

Pembatalan OSAM-1 oleh NASA terjadi beberapa bulan kemudian Maxar telah mengirimkan segmen-segmen utama Dari pesawat luar angkasa hingga Goddard di Maryland – tetapi bagian penting lainnya belum selesai.

Pelayanan satelit adalah subsektor baru dalam industri luar angkasa yang baru-baru ini mulai terbukti berhasil, dengan misi perluasan Northrop Grumman yang merupakan upaya awal.