SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Selandia Baru mengumumkan kematian pertama setelah vaksin Pfizer

Selandia Baru mengumumkan kematian pertama setelah vaksin Pfizer

Selandia Baru mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka telah mencatat kematian pertamanya terkait dengan vaksin Pfizer COVID-19 setelah seorang wanita menderita miokarditis, yang dikenal sebagai efek samping miokarditis yang langka.

Badan Pemantau Keamanan Vaksin COVID-19 Selandia Baru (CV-ISMB) independen Selandia Baru mengeluarkan pernyataan pada hari Senin yang menasihati para profesional kesehatan dan konsumen untuk mewaspadai miokarditis dan perikarditis, efek samping langka lainnya yang dapat terjadi setelah vaksin diberikan.

“CV-ISMB menyampaikan simpati kepada keluarga dan teman-teman wanita itu selama masa sulit ini dan berterima kasih kepada keluarga atas bantuan mereka dalam penyelidikan ini,” kata Kementerian Kesehatan Selandia Baru dalam sebuah pernyataan. pernyataan.

“Kasusnya sudah dirujuk ke koroner, dan penyebab kematiannya belum ditentukan. CV-ISMB menganggap miokarditis mungkin karena vaksinasi,” tambah badan tersebut. “CV-ISMB mencatat bahwa ada masalah medis lain yang terjadi pada saat yang sama yang mungkin mempengaruhi hasil setelah vaksinasi.”

“Pfizer mengetahui laporan langka miokarditis dan perikarditis, terutama pada remaja dan pria muda, setelah vaksinasi mRNA COVID-19,” kata Pfizer dalam sebuah pernyataan, ketika dihubungi oleh The Hill untuk memberikan komentar.

“Pasien biasanya membaik dengan cepat dengan perawatan konservatif,” tambah perusahaan itu.

Departemen Kesehatan mencatat bahwa meskipun ini adalah kasus kematian pertama di Selandia Baru pada seseorang yang terkait dengan vaksin COVID-19 Pfizer, kematian lain setelah vaksinasi juga telah dilaporkan, meskipun tidak ada yang dianggap terkait dengan vaksin.

“Kami ingin memastikan bahwa hasil investigasi ini tersedia secara luas untuk dipelajari orang lain. Hasilnya akan dipublikasikan untuk meningkatkan pengetahuan ilmiah tentang miokarditis yang diinduksi vaksin,” kata Presiden CV-ISMB John Tate. “Vaksin Pfizer sangat efektif dalam melindungi dari penyakit serius dan kematian akibat COVID-19, dan kami tetap yakin akan penggunaannya di Selandia Baru.”

READ  Supernova kembar membuka kemungkinan baru untuk kosmologi halus

Menurut pelacak COVID-19 Universitas Johns Hopkins, hanya sekitar 22 persen dari seluruh populasi Selandia Baru yang sepenuhnya divaksinasi terhadap COVID-19. Sepanjang wabah, negara itu dipuji karena penanganan virusnya, dan telah mengambil sikap keras terhadap perintah dan pembatasan tinggal di rumah.

Selandia Baru sejauh ini telah mengkonfirmasi lebih dari 3.500 kasus COVID-19 dan hanya 26 kematian terkait.

Diperbarui pada 09:01