SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjelajah Mars China telah mengumpulkan sejumlah besar data geologis baru

Penjelajah Mars China telah mengumpulkan sejumlah besar data geologis baru

Pada bulan Juli, Zhurong mengambil foto lokasi pendaratan parasut ini dan bagian dari kapsul yang membawanya dengan aman ke permukaan.Kredit: CNSA

Lebih dari 30 ilmuwan bergegas melintasi daratan China, Hong Kong dan Makau untuk memproses data yang dikumpulkan oleh wahana Mars China, Zhurong, dan pesawat ruang angkasa Tianwen-1, yang mengorbit planet ini. Beberapa penelitian telah dilakukan, tetapi para peneliti mengatakan lebih banyak lagi akan datang dalam beberapa minggu dan bulan mendatang, untuk memberikan wawasan tentang iklim, geologi dan sejarah belahan bumi utara Mars.

Sejak September, Observatorium Astronomi Nasional dari Akademi Ilmu Pengetahuan China (NAOC), yang telah menerima data dari luar angkasa, telah merilis hampir 200 gigabita informasi yang dikumpulkan dari delapan instrumen di pesawat dan pengorbit antara Februari dan Juni. Instrumen ini termasuk kamera, sistem radar, sensor iklim, dan spektrometer laser.

Beberapa fitur permukaan, seperti material sedimen potensial dan Kemungkinan gunung lumpur, mengacu pada sejarah aliran air, sehingga para ilmuwan mencari bukti bahwa air atau es pernah ada di bawah permukaan. Ini adalah “kepentingan ilmiah yang besar”, kata Bo Wu, seorang ilmuwan planet di Universitas Politeknik Hong Kong yang menganalisis beberapa data, karena dapat memberikan bukti tentang samudra purba.

Tianwen-1 telah mencapai Mars di bulan Februari. Pada bulan Mei, itu Proyeksi Kapal pendarat berisi Zhurong di cekungan luas yang dikenal sebagai Utopia Planitia. Misi awal kendaraan itu hanya dijadwalkan memakan waktu sekitar tiga bulan, tetapi melebihi harapan. Selama empat bulan, rover melakukan perjalanan lebih dari 1.000 meter, mengunjungi atraksi menarik dan bahkan memeriksa bagian dari kapsul yang dibawanya ke permukaan, bersama dengan sisa-sisa parasut pendaratan.

READ  Sekarang tampaknya Starliner tidak akan memecat krunya hingga awal 2022

Jeda dalam komunikasi

Pada bulan September, Zhurong diubah menjadi hibernasi oleh Administrasi Luar Angkasa Nasional China (CNSA) karena Mars telah lewat di belakang Matahari, relatif terhadap Bumi, yang berarti kontak telah hilang. Namun, pada bulan Oktober, itu dihidupkan lagi, dan 200 meter lainnya memotong ke arah yang mungkin suatu hari nanti menjadi pantai lautan kuno.

Jeda selama sebulan memberi para ilmuwan ekspedisi di lembaga penelitian di seluruh China kesempatan untuk mulai menganalisis data. Beberapa peneliti telah menerima gambar Mars dari kamera pengorbit pada bulan Maret, dan CNSA sebelumnya telah membagikan gambar dan video yang diambil rover saat turun dan dari permukaan. Tetapi para peneliti sekarang mempelajari sebagian besar data yang dirilis pada bulan September.

Kumpulan data ini mencakup gambar dari kamera navigasi Zhurong; data klimatologi suhu, tekanan dan kecepatan angin; Informasi tentang komposisi kimia batuan, tanah dan bukit pasir dari spektrometer laser; Dan petunjuk dari bawah permukaan dari radar penembus tanah.

bagian dari sekumpulan gambar Dan Video Dirilis oleh CNSA, beberapa wawasan ilmiah tentang misi tersebut telah dirilis atau diterbitkan sejauh ini. Para peneliti mengatakan ini karena butuh waktu untuk memproses dan membersihkan data.

Melakukannya memastikan bahwa data dapat diandalkan dan menghilangkan kebisingan dari instrumen, kata Le Pen, seorang ilmuwan planet di Universitas Kopenhagen. Fakta bahwa ini adalah misi pertama China ke permukaan planet lain mungkin juga memperlambat segalanya dibandingkan dengan misi Mars NASA baru-baru ini. “Jika baru pertama kali melakukan ini, ada proses pembelajaran,” katanya.

David Flannery, seorang ahli astrobiologi di Queensland University of Technology di Brisbane, Australia, yang menjangkau para ilmuwan di China, mengatakan pendekatan tim terhadap manajemen data juga dapat berkontribusi pada penundaan rilis wawasan baru. Dengan misi Ketekunan NASA, yang melibatkan Flannery, setiap instrumen di rover dirancang oleh tim yang berbeda, yang memiliki akses eksklusif ke data dari instrumen itu selama beberapa bulan sebelum tersedia untuk semua orang.

READ  Kertas mani Michael Faraday disimpan secara digital dalam pewarna fluoresen

Namun menurut model CNSA, data yang dihasilkan untuk semua instrumen di Zhurong dan Tianwen-1 diproses oleh NAOC, sebelum informasi tersebut tersedia untuk beberapa tim ilmuwan yang terkait dengan misi tersebut.

Buka parasut saat mendarat

Badan antariksa AS (CNSA) merilis gambar ini pada bulan Juli dari pandangan dari probe ke arah kanopi saat melayang ke permukaan Mars.Kredit: CNSA

mempercepat analisis

Dua publikasi telah muncul. satu studi1, diterbitkan sebagai pracetak pada akhir September, menganalisis gambar dan informasi tentang gesekan yang diperoleh dari pergerakan roda Zhurong. Hasilnya menunjukkan bahwa wilayah Mars di mana rover mengorbit memiliki sifat yang mirip dengan tanah berpasir padat di Bumi.

Xiao Long, seorang ahli geologi planet di China University of Earth Sciences di Wuhan, mengatakan penelitian ini “memberikan data yang berguna tentang sifat-sifat tanah lapisan atas.” Ini mungkin berguna untuk memahami bagaimana tanah dan debu terbentuk di permukaan, kata Long, yang juga melakukan analisisnya sendiri.

studi kedua2, diterbitkan pada bulan Agustus, menggunakan gambar resolusi tinggi dari pengorbit untuk menentukan koordinat tepat rover di Mars. Tetapi para peneliti mengatakan lebih banyak penelitian diharapkan segera, termasuk beberapa tentang topografi daerah tersebut.

Sejauh ini, data hanya dibagikan dengan peneliti yang terlibat langsung dalam misi, tetapi Wu mengatakan Komisi Pengawas Pasifik Nasional akan merilisnya di beberapa titik ke publik dan komunitas internasional.

Ini dapat membantu mempercepat analisis. Flannery mengatakan bahwa para ilmuwan dengan lebih banyak pengalaman dengan Mars mungkin dapat mempelajari tentang sifat-sifat yang menarik dan kepentingannya lebih cepat. “Mars aneh dalam beberapa hal, dan ahli geologi hanya sebagus bebatuan yang pernah mereka lihat di masa lalu,” tambahnya.

READ  Pesawat ruang angkasa yang terhubung dengan Merkurius mengambil selfie dengan Venus dalam jarak dekat (foto)

Tahap misi selanjutnya

Zhurong sekarang akan terus mengeksplorasi, kemungkinan selama bertahun-tahun, seperti yang telah dilakukan oleh beberapa penjelajah Mars NASA.

Tianwen-1 juga sibuk. Pesawat ruang angkasa baru-baru ini memodifikasi orbitnya dan beralih dari yang terutama berfungsi sebagai tahap komunikasi antara Zhurong dan Bumi menjadi melakukan pengamatannya sendiri terhadap Mars. Pada 11 November, CNSA mengerahkan dan mulai menguji antena untuk radar pengorbit, kata Wenzhe Fa, seorang ilmuwan planet di Universitas Peking, Beijing, yang menganalisis data radar Zhurong.

Juga awal bulan ini, CNSA dan Badan Antariksa Eropa (ESA) menguji apakah pengorbit Mars Express Badan Antariksa Eropa dapat digunakan untuk mengirimkan data Zhurong kembali ke Bumi – sebuah latihan yang menurut Ban merupakan “langkah luar biasa” menuju peningkatan kerja sama internasional dengan Cina. .

Saat Zhurong melanjutkan perjalanannya, Bo mengatakan bahwa dia dan timnya sedang membuat “saran untuk pengumpulan data di masa depan” yang mencakup fitur permukaan yang menarik minat ilmiah tertentu.