SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan mengatakan robot hidup pertama di dunia sekarang dapat bereproduksi

Para ilmuwan mengatakan robot hidup pertama di dunia sekarang dapat bereproduksi

Ilmuwan AS telah mengungkapkan bahwa robot hidup pertama di dunia – yang dikenal sebagai “xenobots” – sekarang dapat bereproduksi.

Detail tentang robot, dibuat menggunakan sel induk dari jantung dan kulit katak cakar Afrika, Itu diresmikan tahun lalu Setelah percobaan menunjukkan bahwa mereka mampu bergerak dan menyembuhkan diri sendiri.

Sekarang, para ilmuwan di Tufts University, University of Vermont dan Harvard yang membangun xenobots mengatakan bahwa gumpalan kecil juga dapat mereplikasi diri.

Hasil pencarian baru dipublikasikan di Prosiding National Academy of Sciences pada hari Senin.

Eksperimen telah menunjukkan bahwa organisme dapat berenang di piring mereka sendiri, menemukan sel tunggal lainnya dan merakit robot “kecil”.

Setelah beberapa hari, anak-anak adalah robot baru yang terlihat dan bergerak seperti ciptaan awal.

Xenobot, terbuat dari sel induk katak, memiliki kemampuan untuk mengubah ratusan sel tunggal menjadi salinan dirinya sendiri.
Douglas Blackstone dan Sam Kriegman

Menurut para ilmuwan, xenobot baru dapat muncul dan menggandakan diri lagi.

Xenobot, yang lebarnya kurang dari satu milimeter, dirancang di komputer dan dirakit dengan tangan.

Para ilmuwan mengatakan mereka kagum mengetahui bahwa gumpalan kecil dapat bereproduksi secara spontan.

“Orang-orang telah lama percaya bahwa kami menemukan semua cara di mana kehidupan dapat bereproduksi atau bereplikasi. Ini adalah sesuatu yang belum pernah diamati sebelumnya,” kata Douglas Blackstone, yang mengerjakan penelitian tersebut.

xenobots
Organisme dapat berenang di piring mereka, menemukan sel tunggal lainnya dan merakit robot “kecil”.
Douglas Blackstone dan Sam Kriegman

“Itu dalam,” tambah Michael Levine, salah satu pemimpin penelitian. “Sel-sel ini memiliki genom katak, tetapi setelah mengeditnya menjadi berudu, mereka menggunakan kecerdasan kolektif, ketahanan, untuk melakukan sesuatu yang luar biasa.”

Tim mengatakan penelitian baru dapat berguna untuk kemajuan dalam pengobatan regeneratif.

“Jika kita tahu bagaimana memberitahu kelompok sel untuk melakukan apa yang kita ingin mereka lakukan, maka ini adalah pengobatan regeneratif terbaik — ini adalah jawaban untuk cedera traumatis, cacat lahir, kanker dan penuaan,” kata Levine.

READ  Snapshot switching ultra cepat dalam elektronik kuantum dapat menghasilkan perangkat komputasi yang lebih cepat

Semua masalah yang berbeda ini ada di sini karena kita tidak tahu bagaimana memprediksi dan mengontrol populasi sel yang akan Anda bangun. Xenobots adalah platform baru untuk pendidikan kita.”