SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA mungkin memodifikasi Artemis III agar dapat berlabuh di Starship dan Orion di orbit rendah Bumi

NASA mungkin memodifikasi Artemis III agar dapat berlabuh di Starship dan Orion di orbit rendah Bumi

Perbesar / Gambar yang diambil oleh pesawat luar angkasa Orion milik NASA ini menunjukkan pemandangannya sesaat sebelum pesawat luar angkasa tersebut terbang melewati bulan pada tahun 2022.

NASA

Meskipun NASA kemungkinan besar tidak akan membicarakan hal ini secara terbuka dalam waktu dekat, badan antariksa tersebut secara pribadi mempertimbangkan modifikasi rencana Artemis untuk mendaratkan astronot di bulan pada akhir dekade ini.

Berbagai sumber telah mengonfirmasi bahwa NASA sedang mempertimbangkan alternatif dari rencana pendaratan dua astronot Artemis III di bulan, yang dijadwalkan pada September 2026, karena kekhawatiran tentang kesiapan perangkat keras dan kompleksitas misi.

Di bawah satu pilihan, para astronot akan meluncurkan ke orbit rendah Bumi dengan menggunakan pesawat ruang angkasa Orion dan bertemu di sana dengan kendaraan Starship, yang akan diluncurkan SpaceX secara terpisah. Selama misi ini, mirip dengan Apollo 9, yang merupakan pendahulu pendaratan Apollo 11 di bulan, kru akan memverifikasi kemampuan Orion dan Starship untuk berlabuh dan menguji kelayakhunian di dalam pesawat ruang angkasa. Kemudian kru akan kembali ke Bumi. Opsi lain yang sedang dipertimbangkan oleh NASA adalah kru akan diluncurkan di Orion dan terbang ke stasiun luar angkasa kecil di dekat bulan, Lunar Gateway, dan kemudian kembali ke Bumi.

Untuk membahas opsi ini, Ars meminta wawancara dengan Katherine Koerner, wakil administrator asosiasi yang mengawasi pengembangan sistem eksplorasi di NASA. Sebaliknya, badan antariksa tersebut memberikan pernyataan yang tidak mengikat.

“NASA terus berupaya untuk melakukan uji terbang Artemis 2 berawak pada September 2025 dan uji terbang awak Artemis 3 untuk mendaratkan astronot di dekat kutub selatan bulan pada September 2026,” bunyi pernyataan itu. “Badan tersebut mengevaluasi kemajuan dan kondisi elemen setiap hari dan menggunakan data tersebut untuk membuat keputusan tepat waktu untuk setiap misi sebagai bagian dari manajemen terprogram dan berdasarkan misi misi sesuai jadwal atau rencana, NASA akan mengevaluasi kesiapan perangkat keras Pilihan tersedia untuk membuat keputusan tersebut dengan keselamatan kru sebagai prioritas pertama.

READ  Strategi baru mengungkapkan 'kompleksitas kimiawi penuh' dari dekoherensi kuantum

Jadwal yang tidak realistis

Tanggal yang ditetapkan badan antariksa untuk Artemis II optimis tetapi kemungkinan besar bisa terwujud jika NASA dapat memecahkan masalah perisai panas pesawat ruang angkasa Orion. Namun, pendaratan di bulan pada September 2026 nampaknya sama sekali tidak realistis. Hambatan terbesar yang dihadapi Artemis III adalah kurangnya alat pendarat, yang dikembangkan SpaceX melalui program Starship, dan pakaian antariksa yang dibutuhkan untuk misi bulan oleh Axiom Space. Tidak jelas kapan pendarat atau wahana tersebut, yang didanai NASA dalam dua atau tiga tahun terakhir, akan siap.

Ada juga kekhawatiran mengenai kompleksitas Artemis III. Hal ini memerlukan sejumlah langkah yang belum teruji sebelumnya, termasuk pertemuan dengan pesawat ruang angkasa Orion dan berlabuh di orbit bulan; Manusia terbang di dalam pesawat ruang angkasa di luar angkasa; Pesawat ruang angkasa turun ke permukaan dan kembali berlabuh dengan Orion; Dan banyak lagi. Para perencana misi akan lebih puas jika mereka bisa, dalam istilah NASA, “mengurangi risiko” Artemis 3 dengan memvalidasi beberapa manuver tepat ini sebelum misi pendaratan di bulan.

Itu sebabnya NASA meminta SpaceX untuk mempertimbangkan misi di mana Orion akan bertemu dengan Starship di orbit Bumi. Misi semacam itu – baik yang disebut Artemis IIS atau Artemis III – akan menyelesaikan banyak masalah bagi badan antariksa dan tampaknya menjadi pilihan yang lebih disukai saat ini. Yang terpenting, ini akan memverifikasi kemampuan kedua pesawat ruang angkasa untuk berlabuh di lingkungan yang, jika ada masalah, akan lebih mudah bagi kru untuk kembali ke rumah dengan selamat. Hal ini juga akan memverifikasi kemampuan astronot untuk tinggal di dalam pesawat ruang angkasa dan melakukan beberapa manuver pendakian dan pendaratan.

READ  Connecticut mengonfirmasi infeksi virus Poisin: Apa yang perlu diketahui tentang penyakit yang ditularkan melalui kutu