SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA siap untuk upaya kedua untuk meluncurkan bulan Artemis

NASA siap untuk upaya kedua untuk meluncurkan bulan Artemis

Roket Bulan generasi berikutnya NASA, Sistem Peluncuran Luar Angkasa (SLS) dengan kapsul kru Orion di atasnya, berdiri di atas Kompleks Peluncuran 39B saat awan hujan bergerak ke daerah itu menjelang peluncuran uji misi Artemis 1 yang dijadwalkan ulang di Cape Canaveral, Florida , AS 2 September 2022. REUTERS/Joe Skipper

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

CAPE CANAVERAL, Florida, 3 September (Reuters) – Tim darat di Kennedy Space Center pada Sabtu bersiap untuk upaya kedua meluncurkan roket bulan NASA generasi berikutnya pada penerbangan perdananya, dengan harapan dapat mengatasi masalah teknis yang menggagalkan penerbangan pertama. Hitung mundur lima hari yang lalu.

Roket Long Space Launch System (SLS) 32 lantai dan kapsul Orionnya dijadwalkan diluncurkan dari Cape Canaveral, Florida, pada 14:17 EDT (1817 GMT), memulai program ambisius NASA Artemis 50. Bertahun-tahun setelah misi bulan Apollo terakhir. (biaya: https://tmsnrt.rs/3PPRsbN)

Demo peluncuran sebelumnya berakhir pada hari Senin dengan masalah teknis yang menghentikan hitungan mundur dan menunda penerbangan tak berawak.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pengujian menunjukkan bahwa teknisi telah memperbaiki saluran bahan bakar yang bocor yang membantu membatalkan peluncuran Senin, Jeremy Parsons, wakil direktur program di Space Center, mengatakan kepada wartawan Jumat.

Mike Sarafin, manajer misi Artemis, mengatakan kepada wartawan Kamis malam bahwa dua masalah utama lainnya tentang roket itu sendiri – sensor suhu mesin yang rusak dan beberapa retakan pada busa insulasi – diselesaikan untuk kepuasan NASA.

Cuaca selalu menjadi faktor tambahan di luar kendali NASA. Prakiraan terbaru menyerukan peluang 70% dari kondisi yang menguntungkan selama jendela peluncuran dua jam hari Sabtu, menurut Angkatan Luar Angkasa AS di Cape Canaveral.

READ  Spesies baru dinosaurus berhidung besar bernama Brightstoneus telah ditemukan untuk pertama kalinya

Jika jam hitung mundur berhenti lagi, NASA dapat menjadwal ulang upaya peluncuran lain untuk Senin atau Selasa.

Dijuluki Artemis I, misi tersebut menandai penerbangan pertama roket SLS dan kapsul Orion, yang dibangun di bawah kontrak NASA dengan Boeing Co. (melarang) Dan Lockheed Martin (LMT.N)Lurus.

Ini juga menandai perubahan arah yang signifikan untuk program luar angkasa manusia pasca-Apollo NASA, setelah beberapa dekade berfokus pada orbit rendah Bumi dengan pesawat ulang-alik dan Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Dinamai dewi yang merupakan saudara kembar Apollo dalam mitologi Yunani kuno, Artemis bertujuan untuk mengembalikan astronot ke permukaan bulan pada awal 2025.

Dua belas astronot berjalan di Bulan selama enam misi Apollo 1969-1972, satu-satunya spaceflights yang tidak menempatkan manusia di Bulan. Tetapi Apollo, yang lahir dalam perlombaan antariksa antara Amerika Serikat dan Uni Soviet selama Perang Dingin, kurang bergantung pada sains dibandingkan Artemis.

Program bulan baru telah meminta mitra komersial seperti SpaceX dan badan antariksa di Eropa, Kanada, dan Jepang untuk membangun basis operasi bulan jangka panjang sebagai landasan bagi misi manusia yang lebih ambisius ke Mars.

Mengeluarkan pesawat ruang angkasa SLS-Orion dari Bumi adalah langkah pertama yang penting. Penerbangan perdananya bertujuan untuk menempatkan pesawat seberat 5,75 juta pon dalam uji terbang yang ketat yang mendorong batas-batas desainnya dan mudah-mudahan membuktikan bahwa pesawat ruang angkasa itu cocok untuk penerbangan bagi astronot.

Jika misi tersebut berhasil, penerbangan berawak Artemis II mengelilingi bulan dan kembali bisa dilakukan pada awal 2024, yang akan diikuti dalam beberapa tahun lagi dengan program pendaratan bulan pertama, salah satunya seorang wanita, dengan Artemis III.

READ  Atmosfer bumi mempertahankan panas dua kali lebih cepat daripada 15 tahun yang lalu

Dinilai sebagai roket kompleks paling kuat di dunia, SLS mewakili sistem peluncuran vertikal baru terbesar yang dibangun badan antariksa AS sejak Saturn V di era Apollo.

Kecuali kesulitan menit-menit terakhir, hitungan mundur hari Sabtu akan berakhir dengan empat mesin R-25 utama roket dan pendorong kembar menghasilkan dorong 8,8 juta pon, sekitar 15% lebih banyak daya dorong daripada Saturn 5, mengirim pesawat ruang angkasa ke langit.

Sekitar 90 menit setelah peluncuran, bagian atas roket akan mendorong Orion keluar dari orbit Bumi dalam perjalanannya selama 37 hari yang akan membawanya ke dalam jarak 60 mil dari permukaan bulan sebelum berlayar 40.000 mil (64374 km) di belakang bulan dan kembali ke Bumi. Kapsul itu diperkirakan akan jatuh ke Samudra Pasifik pada 11 Oktober.

Meskipun tidak ada manusia di dalamnya, Orion akan membawa awak simulator yang terdiri dari tiga – satu laki-laki dan dua manekin – dilengkapi dengan sensor untuk mengukur tingkat radiasi dan tekanan lain yang mungkin dihadapi astronot dalam kehidupan nyata.

Tujuan utama misi ini adalah untuk menguji daya tahan pelindung panas Orion selama masuk kembali saat menghantam atmosfer Bumi dengan kecepatan 24.500 mil (39.429 km) per jam, atau 32 kali kecepatan suara, sekembalinya dari orbit bulan—jauh lebih cepat. dari masuknya kembali paling umum dari kapsul kembali dari orbit bumi.

Pelindung panas dirancang untuk menahan gesekan masuk kembali yang diperkirakan akan menaikkan suhu di luar kapsul hingga sekitar 5.000°F (2760°C).

Lebih dari satu dekade dalam pengembangan Dengan penundaan bertahun-tahun dan pembengkakan anggaran, pesawat ruang angkasa SLS-Orion sejauh ini telah menelan biaya setidaknya 37 miliar dolar AS, termasuk desain, konstruksi, pengujian, dan fasilitas darat. Kantor Inspektur Jenderal NASA telah memperkirakan bahwa total biaya Artemis akan mencapai $93 miliar pada tahun 2025.

READ  Kapan dan mengapa ukuran otak manusia menurun 3000 tahun yang lalu? Semut mungkin memegang petunjuk

NASA membela program tersebut sebagai anugerah bagi eksplorasi ruang angkasa yang telah menciptakan puluhan ribu pekerjaan dan miliaran dolar dalam perdagangan.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Joey Rowlett di Cape Canaveral, Florida dan Steve Gorman di Los Angeles; Disunting oleh Lisa Shumaker

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.