SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjelajah yang gigih menggores batu Mars 'untuk melihat sesuatu yang belum pernah dilihat siapa pun'

Penjelajah yang gigih menggores batu Mars ‘untuk melihat sesuatu yang belum pernah dilihat siapa pun’

Konjungsi matahari – periode ketika Matahari berada di antara Bumi dan Mars – dimulai pada 2 Oktober, menghentikan komunikasi NASA dengan rover. Pemadaman ini berakhir pada 19 Oktober, dan ketekunan kembali untuk mencari tanda-tanda kehidupan kuno di Planet Merah.

Salah satu tujuan utama rover adalah mengumpulkan sampel batuan dan kotoran di permukaan Mars yang akan dibawa kembali ke Bumi pada misi masa depan. Dia sudah Dua sampel dikumpulkan Ini menggunakan bantuan helikopter Ingenuity, yang berfungsi sebagai pengintai udara, untuk menemukan target layak sampel berikutnya.

Sejak 25 Oktober, ketekunan telah dicapai di beberapa singkapan berbatu di daerah selatan wilayah perantara planet ini, yang menarik bagi tim sains land rover. Rover memiliki pengikis di lengan robotnya yang dapat mengikis lapisan batu untuk melihat ke dalam batu ini.

Gambar rover Ketekunan baru mengungkapkan apa yang terjadi sebelum danau Mars kuno menghilang

“Batu berlapis seperti ini sering terbentuk di air, dan dapat menjadi petunjuk tentang seperti apa lingkungan mereka dulu. Mari kita lihat apakah ini akan menjadi tempat lain yang bagus untuk #SamplingMars,” tulis sebuah posting dari akun Facebook rover, yang Dioperasikan oleh NASA, pada 4 November

Setelah memotong batu, probe mengirimkan gambar untuk menunjukkan apa yang ada di bawah lapisan atas yang berkarat: apa yang tampak seperti kumpulan mineral dan sedimen berbutir.

“Menatap ke dalam untuk melihat sesuatu yang belum pernah dilihat siapa pun sebelumnya. Saya mengikis sepotong kecil batu ini untuk menghilangkan lapisan permukaan dan melihat ke bawahnya. Memperhatikan target saya berikutnya untuk #SamplingMars,” akun Facebook Perseverance diposting pada 9 November.

Inilah penampakan batu Mars setelah penjelajah menggunakan alat pengikisnya, untuk mendeteksi mineral potensial di dalam batu.

Kandungan mineral batuan di Kawah Jezero, yang pernah menjadi lokasi danau 3,7 miliar tahun yang lalu, bertindak sebagai kapsul waktu kuno yang tidak terganggu. Mereka dapat memberi tahu para ilmuwan bagaimana batuan terbentuk dan seperti apa iklim pada saat itu. Ini dapat memberikan gambaran tentang seperti apa danau dan delta sungai ketika planet ini lebih hangat dan lebih basah – dan berpotensi layak huni.

READ  Studi: Bayi dari ibu yang obesitas lebih cenderung memiliki penyakit hati berlemak fatty

Ketekunan tampaknya bersiap untuk mengumpulkan sampel batuan yang terkikis untuk melihat apa yang dapat diungkapkan oleh misteri Mars di Séítah Selatan.

“Ketekunan dan timnya telah menempuh perjalanan jauh selama delapan bulan terakhir operasi di Mars,” David Pedersen, rekan peneliti untuk instrumen PIXL rover di Technical University of Denmark, menulis dalam sebuah posting baru-baru ini di blog Perseverance. “Sekarang, ini adalah bagian dari misi rutin bagi rover untuk mengumpulkan sampel batuan dan melakukan ilmu kedekatan menggunakan instrumen yang dipasang di menara di ujung lengan/manipulator robot.”