SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA menemukan

NASA telah mendeteksi pembiasan di lengan spiral Bima Sakti yang membentang 3.000 tahun cahaya

NASA telah menemukan “fraktur” di salah satu lengan spiral Bima Sakti yang dapat memberikan detail baru tentang masa lalu galaksi.

Penemuan, yang terlihat seperti ‘sepotong mencuat dari papan kayu’, menurut NASA, membentang 3.000 tahun cahaya di seberang salah satu lengan galaksi dan termasuk bintang-bintang dan sekelompok empat nebula.

Ini adalah struktur utama pertama yang diidentifikasi yang terletak cukup berbeda dari lengan yang sesuai dan merupakan temuan penting, mengingat para peneliti masih belum mengetahui struktur penuh galaksi itu sendiri, karena Bumi ada di dalamnya.

NASA menemukan “fraktur” di salah satu lengan spiral Bima Sakti

NASA mengatakan bahwa penemuan ini mirip dengan

NASA mengatakan penemuan itu menyerupai “sepotong yang muncul dari papan kayu”. Strukturnya membentang 3.000 tahun cahaya dan mencakup bintang-bintang dan empat nebula

“Ini seperti berdiri di tengah Times Square dan mencoba menggambar peta Manhattan,” tulis NASA dalam sebuah pesan. pernyataan.

Para ahli dapat menemukan fitur tersebut menggunakan Teleskop Luar Angkasa Spitzer NASA – sebelum pensiun pada Januari 2020 – bersama dengan data dari misi Gaia Badan Antariksa Eropa untuk mengukur jarak yang tepat dari bintang-bintang di lengan.

berdasarkan yang manaPesawat ruang angkasa Gaia, diluncurkan pada 2013, dirancang untuk membuat peta 3D Bima Sakti dengan “pengukuran posisi dan kecepatan radial yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Setelah melihat data, para ilmuwan dapat menentukan bahwa struktur “patah” itu bergerak dengan kecepatan dan arah yang kira-kira sama di ruang angkasa dengan lengan itu sendiri, yang dikenal sebagai lengan busur.

Penulis utama studi tersebut, Michael Cohen, seorang astrofisikawan di California Institute of Technology, mengatakan dalam sebuah pernyataan. pernyataan.

Sebagian besar model Bima Sakti menunjukkan bahwa lengan busur membentuk spiral dengan sudut kemiringan sekitar 12 derajat, tetapi struktur yang kami periksa benar-benar menonjol sekitar 60 derajat.

Ini dilakukan dengan mengukur sudut kemiringan lengan dan membandingkannya dengan lingkaran dengan sudut kemiringan 0 derajat.

Namun, pengamatan baru menunjukkan bahwa struktur “benar-benar menonjol pada sudut sekitar 60 derajat,” tambah Kuhn.

“Ketika kami menggabungkan data Gaia dan Spitzer dan akhirnya kami melihat peta 3D yang terperinci ini, kami dapat melihat bahwa ada banyak kerumitan di wilayah ini yang tidak terlihat sebelumnya.”

Struktur yang baru ditemukan juga mengandung empat nebula – Nebula Elang (yang berisi file Pilar Penciptaan), NS Omega Nebula, NS Tiga Nebula, dan Nebula Laguna.

Nebula adalah awan gas, debu, dan hidrogen antarbintang di luar angkasa.

Ini adalah struktur utama pertama yang didefinisikan sangat berbeda dari lengan yang sesuai

Ini adalah struktur utama pertama yang didefinisikan sangat berbeda dari lengan yang sesuai

Masih belum jelas mengapa sudut lambung dan lengan sangat berbeda

Masih belum jelas mengapa sudut lambung dan lengan sangat berbeda

Masih belum jelas mengapa sudut lambung dan lengan sangat berbeda.

Para ilmuwan belum yakin bagaimana dan mengapa lengan terbentuk di galaksi – dalam hal ini, lengan spiral – tetapi penemuan ini dapat menjelaskan hal itu.

“Pada akhirnya, ini adalah pengingat bahwa ada banyak ketidakpastian tentang struktur skala besar Bima Sakti, dan kita perlu melihat detailnya jika ingin memahami gambaran yang lebih besar,” kata salah satu rekan penulis studi tersebut.

Struktur ini adalah bagian kecil dari Bima Sakti, tetapi dapat memberi tahu kita sesuatu yang penting tentang galaksi secara keseluruhan.

READ  Coronavirus AS: Kabupaten Los Angeles melihat pertumbuhan besar dalam kasus Covid-19 ketika varian delta menjadi dominan, para pejabat khawatir

Studi ini diterbitkan pada bulan Juli di jurnal ilmiah Astronomi dan astrofisika.