SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi: Orang yang divaksinasi dengan 'terobosan' infeksi Delta COVID-19 membawa jumlah virus yang sama dengan orang yang tidak divaksinasi

Studi: Orang yang divaksinasi dengan ‘terobosan’ infeksi Delta COVID-19 membawa jumlah virus yang sama dengan orang yang tidak divaksinasi

Sebuah belajar Oleh para ilmuwan Universitas Oxford menemukan bahwa orang-orang yang mengontrak dengan variabel delta Dari COVID-19 Setelah vaksinasi penuh, mereka membawa jumlah virus corona yang sama dengan mereka yang tertular penyakit dan belum divaksinasi. Para peneliti menekankan bahwa vaksinasi tetap memberikan perlindungan yang baik dari infeksi, dan Melindungi dari penyakit serius dengan dia.

Survei data dunia nyata Inggris, bagaimanapun, menunjukkan bahwa orang-orang yang telah divaksinasi infeksi “terobosan” Itu masih bisa menimbulkan risiko yang signifikan bagi penderita Tidak divaksinasi.

Penelitian, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat, menyimpulkan bahwa “infeksi yang terjadi setelah dua vaksinasi memiliki beban virus puncak yang serupa dengan yang terjadi pada individu yang tidak divaksinasi.” ‘Beban’ virus atau viral load mengacu pada jumlah yang dibawa oleh orang yang terinfeksi virus corona dan kemudian ‘dibuang’ atau dilepaskan ke lingkungan di sekitar mereka, di mana ia dapat menginfeksi orang lain.

Survei tersebut membandingkan data pemerintah Inggris pada lebih dari 380.000 orang yang dites positif virus corona antara Desember dan Mei tahun ini, ketika varian alfa pertama ditemukan bertanggung jawab atas sebagian besar kasus di Inggris, dengan angka lebih dari 350.000 orang terinfeksi. Empat bulan ke depan kapan Delta adalah dominan.


Biden merekomendasikan dosis booster untuk jutaan…

08:59

Peneliti utama di Oxford, Dr Sarah Walker, mengatakan: telegrap Bahwa penelitian menunjukkan dua dosis vaksin Pfizer / BioNTech, Moderna atau AstraZeneca “Anda masih protektif. Anda masih kecil kemungkinannya untuk terinfeksi – tetapi jika itu terjadi, Anda akan memiliki tingkat virus yang sama dengan seseorang yang belum pernah divaksinasi.”

Data yang digunakan dalam penelitian ini tidak menunjukkan seberapa besar kemungkinan seseorang yang divaksinasi lengkap dengan varian delta menularkan infeksi ke orang lain, dibandingkan dengan orang lain. orang yang tidak terlindungi untuk virus. Tetapi viral load tinggi yang ditemukan dalam penelitian ini merupakan indikasi kuat bahwa risiko penularan dari orang yang diimunisasi dan tidak divaksinasi dengan varian delta bisa jadi serupa.

Temuan ini dapat berimplikasi pada pembuat kebijakan yang telah berurusan dengan bank selama berbulan-bulan dengan harapan bahwa dengan memvaksinasi sebagian besar populasi tertentu, mereka juga akan melindungi orang yang tidak dapat atau tidak akan divaksinasi dengan mengurangi penularan secara umum.

“Fakta bahwa mereka [fully vaccinated people] Mereka mungkin memiliki virus tingkat tinggi yang menunjukkan bahwa orang yang belum divaksinasi mungkin tidak terlindungi dari varian delta seperti yang kita harapkan. ” kekebalan kawananHarapannya, yang tidak divaksinasi akan terlindungi jika kita bisa memvaksinasi cukup banyak orang. Tetapi saya menduga bahwa tingkat virus yang lebih tinggi pada orang yang telah divaksinasi konsisten dengan fakta bahwa orang yang tidak divaksinasi masih berisiko tinggi.”


CEO Pfizer tentang Pasokan Vaksin

04:15

Pesan Walker dan timnya di Oxford jelas: Vaksinasi tetap merupakan cara terbaik untuk mencegah infeksi, dan tentu saja melawannya. Penyakit serius atau rawat inap Dengan COVID-19, termasuk varian delta.

Tak satu pun dari vaksin virus corona yang disetujui untuk digunakan di Amerika Serikat atau Inggris belum menghilangkan risiko infeksi, tetapi semuanya mengurangi risiko itu antara 70% dan 90% — dan telah terbukti paling efektif dalam mencegah rawat inap dan meninggal.

“Ada banyak alasan mengapa vaksin sangat bagus dalam mengurangi konsekuensi tertular virus,” kata Walker. telegrap. “Anda mungkin masih memiliki infeksi yang lebih ringan dan Anda mungkin tidak berakhir di rumah sakit.”

Dia mengatakan bahwa sementara hasil studi yang sedang berlangsung tentang kemanjuran vaksin itu penting, “itu bukan segalanya, dan sangat penting untuk diingat bahwa vaksin sangat efektif dalam mencegah rawat inap.”

READ  Drone otonom belajar menemukan situs dampak meteor 'tersembunyi'