SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA telah mengungkapkan keberadaan planet pertama di luar Bima Sakti

Selama bertahun-tahun, berbagai negara telah mengalokasikan uang jutawan untuk mempelajari alam semesta dan galaksi mereka. Seluruh dunia penasaran ingin tahu apa yang ada di balik lapisan ozon yang menutupi planet bumi. Ini adalah Administrasi Penerbangan dan Antariksa Nasional yang terkenal NASASalah satu badan internasional yang paling maju dalam hal ini. Beberapa jam yang lalu, mereka mengungkapkan kemungkinannya Keberadaan bintang pertama yang ditemukan di luar Bima Sakti.

Penemuan itu menjadi peristiwa besar. Sejauh ini, dari hampir 5.000 exoplanet yang telah ditemukan, tidak ada yang pernah ditemukan di luar tata surya Dan orbit tempat Bumi berada. Astronom berasal dari galaksi Messier 51 dan terletak sekitar 28 juta tahun cahaya dari spiral tempat planet kita berada.

itu terima kasih teleskop Generasi terakhir yang berhasil menemukan bintang yang mengejutkan semua orang di komunitas ilmiah. Dengan cara ini, tim sinar X Chandra mengkonfirmasi keberadaan planet baru ini berkat proses pemblokiran cahaya dan pengurangan kecerahan yang hanya dapat dicapai oleh perangkat pada jarak yang jauh.

Bagaimana planet baru ditemukan?

Itu adalah ilmuwan dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics yang merilis semua detailnya. Roseanne Di Stefano Jelaskan kepada media bagaimana operasi yang menakjubkan itu dilakukan. Meskipun dia menjelaskan bahwa kesimpulan pertama menentukan bahwa kita berada di hadapan planet baruSemua bukti yang dikumpulkan sejauh ini masih dianalisis. Selain itu, wanita itu menyatakan bahwa, menurut perhitungan pertama, ukurannya kira-kira sama dengan Saturnus.

Menurut penyelidikan pertama, planet baru akan seukuran Saturnus. Foto: Adobe Stockoleh: JOINIC – stock.adobe.com

“Ini adalah metode yang unik, disesuaikan untuk Menemukan planet di sekitar binari sinar-X pada jarak berapa pun dari mana kita dapat mengukur kurva cahaya”, kata astrofisikawan itu ketika berkonsultasi dengan media. Banyak wartawan yang ingin tahu bagaimana mereka berhasil menemukannya. planet pertama yang ditemukan di luar Bima Sakti.

READ  Peluncuran, fitur, model, dan harga

Itu juga mengungkapkan bahwa teknologi yang diterapkan bukanlah hal baru dan sama dengan yang digunakan untuk mencari yang lain planet luar. Bahkan teleskop modern mampu mendeteksi “gerhana sementara” berkat penyumbatan cahaya yang terjadi setiap kali sebuah planet, di orbitnya, berhasil lewat di depan peralatan pemancar sinar-X.