SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negara Islam menyerang Amerika Serikat di Kabul

Kabul/Washington. – Sumber resmi melaporkan bahwa lebih dari 60 orang tewas dan 140 terluka setelah serangan ganda yang terjadi kemarin, dan diklaim oleh Negara Islam (ISIS) di dekat Bandara Kabul. Sebagai tanggapan, Presiden Joe Biden bersumpah untuk membalas dendam pada para pelaku: “Kami akan membuat mereka membayarnya.”

Para pejabat AS melaporkan bahwa 12 Marinir dan seorang petugas medis Angkatan Laut termasuk di antara yang tewas. 18 tentara lainnya terluka dan satu meninggal di rumah sakit, sehingga jumlah korban tewas menjadi 13 orang.

Ini adalah serangan terburuk Pentagon di Afghanistan sejak 2011, ketika jatuhnya helikopter Chinook menewaskan 30 tentara Amerika. Ini adalah pertama kalinya pasukan militer AS tewas di Afghanistan sejak Februari 2020, dengan dua tentara tewas.

Menurut Pentagon, serangan itu dilakukan oleh “setidaknya dua pembom bunuh diri, yang dianggap sebagai pejuang Negara Islam, yang diledakkan. [los explosivos] Dekat pintu masuk ke biara Bandara Internasional Hamid Karzai, dan di sebelah Baron Hotel.

Abbey’s adalah pintu gerbang utama ke bandara, jadi sejak awal evakuasi, Marinir AS telah dikerahkan ke daerah tersebut. Hotel Baron digunakan oleh tentara Inggris dan Sekutu sebagai pusat untuk mengatur evakuasi dan untuk memproses orang-orang yang akan meninggalkan negara itu.

Para korban sebagian besar berasal dari kerumunan yang mencoba naik ke salah satu penerbangan evakuasi. Kota tetap waspada setelah laporan ledakan baru yang menurut juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid, adalah ledakan yang dilakukan oleh pasukan AS untuk “menghancurkan peralatan mereka”.

Kami tidak akan memaafkan

Amerika Serikat telah memperingatkan bahwa serangan ini, yang meningkatkan ketakutan akan kekacauan dari evakuasi dari Kabul, tidak akan terjawab dan misi akan terus berlanjut. Kami tidak akan memaafkan. Kami tidak akan lupa. Presiden Joe Biden mengatakan pada panggilan konferensi di Gedung Putih, di mana dia menggambarkan orang Amerika yang jatuh sebagai “pahlawan.” Presiden mengumumkan bahwa Amerika Serikat akan merespons “dengan kekuatan dan ketepatan.”

Dia menekankan bahwa para pemimpin setuju bahwa Amerika Serikat “harus menyelesaikan misi” di Afghanistan dan bahwa Amerika Serikat “tidak akan terhalang oleh teroris.” Dia menekankan bahwa dia meminta komandan angkatan bersenjata untuk membuat berbagai rencana untuk menyerang kantong ISIS, dan untuk memastikan mereka tahu “siapa mereka.”

Dia menegaskan bahwa dia akan tetap berpegang pada tanggal 31 Agustus untuk penarikan pasukan AS dari negara Asia, dan bahwa dia akan mencoba untuk mengevakuasi beberapa warga Afghanistan yang mengajukan visa setelah batas waktu. Hingga kemarin, sekitar 100.100 orang telah dievakuasi dari Afghanistan.

Biden menekankan bahwa “Saya terutama bertanggung jawab atas semua yang terjadi baru-baru ini” dan bahwa tidak ada indikasi bahwa Taliban telah berkolusi dengan militan ISIS untuk melakukan serangan mematikan itu.

Cabang ISIS yang mengaku bertanggung jawab atas serangan itu dikenal sebagai Islamic State Khorasan (sebutan jihadis untuk Afghanistan). Itu dibuat pada tahun 2015 dan merupakan musuh bebuyutan Amerika Serikat dan Taliban.

“Jika kami dapat mengetahui siapa yang ada hubungannya dengan ini, kami akan mengejar mereka,” kata Jenderal Frank McKenzie, yang mengawasi evakuasi. Dia menambahkan bahwa akan salah bagi Amerika Serikat untuk menunda evakuasi sebelum waktunya meskipun ada risiko.

Dia menjelaskan dalam konferensi pers bahwa pasukan AS “bertukar informasi dengan Taliban” dan berniat untuk melanjutkan “koordinasi” untuk mencegah serangan lebih lanjut. Jenderal tersebut berpendapat bahwa Washington dan kelompok pemberontak memiliki “tujuan bersama” dalam misi evakuasi. McKenzie mencatat bahwa kerja sama ini “membantu” dan bahwa Taliban telah menggagalkan “beberapa serangan di bandara Kabul.”

Dia juga memperingatkan bahwa masih ada “rantai ancaman aktif” terhadap bandara Kabul.

Beberapa pemerintah menyatakan penyesalannya atas serangan itu, termasuk pemerintah Meksiko. Dan dia mengungkapkan di media sosial, “pemerintah Meksiko, melalui Kementerian Luar Negeri, menyesalkan dampak pemboman yang tercatat di Bandara Kabul di Afghanistan, dengan meningkatnya korban di antara warga sipil dan yang terluka.” “Eskalasi kekerasan merusak penderitaan warga sipil Afghanistan,” tambahnya.

Di Amerika Serikat, pemerintah telah memerintahkan pengibaran bendera di gedung-gedung publik.

Tampak tersentuh, Biden meminta hening satu menit untuk para korban militer dan sipil “yang memberikan pengabdian paling besar.”

READ  Joe Biden mengungkapkan keprihatinan tentang konflik antara Israel dan Palestina - UNO TV