SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negara yang menjual popok dewasa selama bertahun-tahun lebih lama dibandingkan popok bayi

Negara yang menjual popok dewasa selama bertahun-tahun lebih lama dibandingkan popok bayi

Sebuah produsen popok Jepang telah mengumumkan akan berhenti memproduksi popok bayi di negara tersebut dan akan fokus pada pasar orang dewasa.

Oji Holdings adalah salah satu perusahaan terbaru yang melakukan langkah ini di tengah pesatnya penuaan di Jepang, dimana angka kelahiran telah mencapai titik terendah sepanjang masa.

Penjualan popok dewasa telah melampaui penjualan popok bayi di negara ini selama lebih dari satu dekade.

Jumlah anak yang lahir di Jepang pada tahun 2023 mencapai 758.631 anak, turun sebesar 5,1% dibandingkan tahun sebelumnya.

Angka ini juga merupakan jumlah kelahiran terendah yang tercatat di Jepang sejak abad ke-19.

Pada tahun tujuh puluhan, jumlah ini meningkat menjadi lebih dari dua juta.

Oji Holdings mengatakan dalam pernyataannya bahwa anak perusahaannya, Oji Nepia, saat ini memproduksi 400 juta popok bayi setiap tahunnya. Produksinya telah menurun sejak tahun 2001, ketika perusahaan mencapai puncaknya: 700 juta popok.

Sementara itu, pasar popok dewasa sedang berkembang dan bernilai lebih dari $2 miliar.

Gambar Getty
Jepang kini merupakan salah satu negara dengan populasi tertua di dunia: hampir 30% dari mereka berusia 65 tahun ke atas.

Pada tahun 2011, Unicharm, pembuat popok terbesar di Jepang, mengatakan bahwa penjualan popok dewasa melebihi penjualan popok anak-anak.

Jepang sekarang memiliki salah satunya Populasi tertua di dunia: Hampir 30% dari mereka berusia 65 tahun ke atas. Tahun lalu, untuk pertama kalinya, proporsi penduduk berusia di atas 80 tahun melebihi 10%.

Oji Holdings juga mengatakan akan terus memproduksi popok bayi di Malaysia dan Indonesia, karena permintaannya diperkirakan akan meningkat.

Penurunan populasi akibat penuaan dan rendahnya angka kelahiran telah menjadi krisis bagi Jepang, salah satu negara dengan perekonomian terbesar di dunia. Namun upaya yang dilakukan oleh pemerintah Jepang untuk mengatasi tantangan-tantangan ini sejauh ini belum membuahkan hasil.

READ  Sebuah drone menabrak stasiun kereta di Rusia - DW - 20/08/2023

Peningkatan pengeluaran untuk program terkait anak dan subsidi bagi pasangan muda atau orang tua tampaknya tidak meningkatkan angka kelahiran.

Para ahli mengatakan alasannya rumit dan beragam, mulai dari rendahnya angka pernikahan, semakin banyaknya perempuan yang memasuki pasar tenaga kerja, dan tingginya biaya membesarkan anak.

“Jepang akan mencari tahu apakah kita dapat terus berfungsi sebagai masyarakat,” kata Perdana Menteri Fumio Kishida tahun lalu. Dia menambahkan bahwa ini adalah masalah “sekarang atau tidak sama sekali.”

Namun Jepang tidak sendirian. Tingkat kesuburan juga Terletak di Hong Kong, Singapura, Taiwan dan Korea Selatan, Negara terakhir dengan angka kelahiran terendah di dunia.

Cina Negara ini juga mengalami penurunan populasi selama dua tahun berturut-turut pada tahun 2023 dan, seperti Jepang, memperkenalkan beberapa insentif untuk meningkatkan angka kelahiran.

Namun populasi yang menua dan dampak dari kebijakan satu anak yang telah berlangsung selama puluhan tahun dan berakhir pada tahun 2015 juga menciptakan tantangan demografis di Tiongkok.

Garis abu-abu

BBC

Klik disini untuk

Ingatlah bahwa Anda dapat menerima notifikasi dari BBC Mundo. Unduh versi baru aplikasi kami dan aktifkan agar Anda tidak ketinggalan konten terbaik kami.

  1. Apakah Anda sudah tahu saluran YouTube kami? Ikut!
  2. Bisakah Jepang lolos dari bom demografinya? (Dan pelajaran apa yang bisa diambil untuk Amerika Latin dan seluruh dunia)
  3. 'Akhir dari deflasi': Mengapa Jepang bukan lagi satu-satunya negara dengan suku bunga negatif dan mengakhiri 'eksperimen moneter' yang tidak biasa
  4. Kowloon, kota bertembok yang menjadi tempat terpadat di dunia pada akhir abad kedua puluh

📷