SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Badai matahari terbesar dalam sejarah ternyata lebih dahsyat dari perkiraan sebelumnya

Badai matahari terbesar dalam sejarah ternyata lebih dahsyat dari perkiraan sebelumnya

Minggu ini, Bumi mengalami badai geomagnetik terkuat sejak tahun 2017, setelah Matahari melepaskan lontaran massa koronal yang kuat ke arah kita. Menurut dia Pusat Prediksi Cuaca Antariksa Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA), acara telah tiba Tingkat “parah”.Meski tidak menimbulkan dampak serius bagi satelit dan jaringan listrik. Meskipun demikian, Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) mengirimkan pemberitahuan kepada semua operator infrastruktur “untuk mengambil tindakan guna memitigasi potensi dampak.” Faktanya, tingkat aktivitas matahari yang tercatat akhir-akhir ini berpotensi menyebabkan gangguan pada sinyal radio frekuensi tinggi yang digunakan dalam komunikasi udara, laut, dan militer, dan juga menimbulkan “risiko kecil” pemadaman listrik pada jaringan listrik.

Namun hal tersebut tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan badai matahari terbesar yang pernah tercatat dalam sejarah, yang disebut sebagai “peristiwa Carrington”. Pada tanggal 1 September 1859, Matahari menembakkan awan plasma berapi-api yang terdiri dari gas yang dialiri listrik dan partikel subatom ke arah Bumi, dengan energi yang setara dengan 10 miliar bom atom. Serangan tersebut brutal, menyebabkan kerusakan dan kebakaran spontan di banyak stasiun jaringan telegraf, satu-satunya fasilitas komunikasi listrik pada saat itu. Cahaya utara telah terekam hingga ke selatan Kuba dan Hawaii, dan sangat terang sehingga Anda bisa membaca koran di tengah malam.

Tentu saja jika hal seperti ini terjadi saat ini, maka ini akan menjadi sebuah bencana yang nyata, dan konsekuensinya akan menjadi bencana besar bagi jaringan listrik, jaringan komputer, sistem navigasi dan komunikasi.Dunia yang kita kenal, menurut para ahli, akan runtuh. pada tahun 2018. Hanya tinggal hitungan beberapa menit saja. Sekarang, dalam sebuah penelitian yang baru-baru ini diterbitkan di 'Iklim luar angkasaSebuah tim peneliti dari British Geological Survey di Edinburgh dan Nagoya University di Jepang menunjukkan bahwa peristiwa Carrington, jika mungkin, lebih besar dari perkiraan sebelumnya. Faktanya, ukurannya sangat besar hingga jauh melebihi kapasitas alat ukur pada masa itu.

READ  Rusia memveto resolusi PBB menentang pencaplokannya atas Ukraina | dunia | dr..

Data yang tidak akurat

Sebagian besar dari apa yang kita ketahui tentang Peristiwa Carrington berasal dari deskripsi dan pengukuran kontemporer yang dilakukan oleh para astronom, seperti orang Inggris Richard Carrington sendiri, yang menjadi asal muasal nama badai matahari, atau dari catatan magnetik yang diambil pada saat itu dari berbagai observatorium. Namun, tidak satu pun dari sumber informasi ini berisi data akurat atau angka spesifik yang menggambarkan intensitas magnet sebenarnya dari badai tersebut, sehingga sulit untuk mengetahui secara pasti seberapa kuat badai tersebut dibandingkan dengan apa yang kita lihat saat ini.

Kini, ahli geofisika Kieran Beggan (direktur penelitian) dan rekan-rekannya telah mendigitalkan rekaman (diawetkan di atas kertas) medan magnet yang dibuat selama peristiwa Carrington di dua observatorium di London, di Kew dan Greenwich. Ditemukan bahwa intensitas dan kecepatan perubahan medan magnet selama badai jauh lebih besar dari perkiraan sebelumnya. Berita buruk bagi dunia yang semakin terhubung dengan kebutuhan energi yang semakin banyak.

Cahaya dipantulkan pada kertas

Pada awal tahun 1838, ia mulai mengukur magnet terestrial lokal di Greenwich dengan menyinari cermin di ujung potongan logam bermagnet yang digantung sehingga dapat berosilasi dengan bebas, sementara cahaya yang dipantulkan jatuh pada kertas fotosensitif. Kew juga mulai melakukan pengukuran semacam ini dua tahun sebelum badai besar terjadi.

Sistemnya tentu saja cerdik. Ketika aktivitas matahari mengganggu medan magnet bumi, magnet tersebut melengkung, menyebabkan cahaya bergerak melintasi lembaran tersebut. Semakin kuat gangguannya, semakin banyak cahaya yang bergerak.

Sayangnya, tidak satu pun dari sistem ini yang dibangun untuk mengantisipasi dampak medan magnet bumi sekuat yang dialami pada tahun 1859. Akibatnya, logam yang menahan cermin terombang-ambing sedemikian rupa sehingga berkas cahaya “meletus” dari kertas. Foto saat terjadi badai magnet 12 jam sebelum peristiwa Carrington, dan terjadi lagi pada peristiwa yang sama. Pergerakan besar seperti itu menunjukkan peristiwa yang sangat kuat, meskipun sayangnya pergerakan tersebut tidak memberi tahu kita seberapa kuat peristiwa tersebut.

READ  Seorang mantan kepala CIA mengungkapkan rincian operasi yang menewaskan Osama bin Laden

Lebih banyak data daripada yang diperkirakan

Namun, ketika Beagan dan timnya mendigitalkan catatan magnetik ini, mereka menemukan bahwa catatan tersebut berisi lebih banyak informasi daripada yang terlihat. Menurut para peneliti, kertas foto tersebut “dalam kondisi relatif baik mengingat usia dan pelestariannya.” Setelah semua catatan difoto dan didigitalkan, tim dapat membuat rangkaian yang berkesinambungan dan mempelajarinya secara keseluruhan.

Jadi, dengan mengukur kecepatan pergerakan sinar cahaya sebelum meninggalkan kertas dan setelah kembali ke kertas, penulis penelitian menghitung kecepatan perubahan medan, yang mereka perkirakan minimal 500 nanotesla per menit. Nilai ini sudah luar biasa tinggi jika kita memperhitungkan bahwa hanya satu badai per abad yang diperkirakan mampu, di garis lintang London, menghasilkan perubahan antara 350 dan 400 nanotesla per menit. Bagi Beagan, ini berarti peristiwa Carrington mungkin jauh lebih ekstrem daripada peristiwa yang biasanya terjadi setiap abad sekali, dan mungkin mencapai nilai yang diperkirakan hanya terjadi sekali setiap seribu tahun.

Pada tahun 1861, dua tahun setelah Insiden Carrington, sebuah artikel ilmiah mencapai kesimpulan serupa. Namun para astronom abad ke-20, yang belum pernah mengukur benda sebesar ini sebelumnya, menyimpulkan bahwa perkiraan awal tersebut terlalu dilebih-lebihkan. Kini, Beagan dan timnya mendukung kesimpulan awal ini.

Hasilnya adalah peristiwa Carrington, badai matahari terbesar yang pernah tercatat oleh manusia, ternyata jauh lebih dahsyat dari perkiraan sebelumnya. Ada alasan lain untuk menganggap serius cuaca luar angkasa dan dampak buruknya terhadap cara hidup kita saat ini.