SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nikaragua: Uskup lainnya ditangkap – Vatican News

Nikaragua: Uskup lainnya ditangkap – Vatican News

Ini adalah Uskup Siona, Isidoro Mora, yang ditangkap setelah mendoakan Monsinyur Rolando Alvarez, Uskup Matagalpa yang dijatuhi hukuman 26 tahun penjara tanpa pengadilan dan dipenjara sejak Februari lalu. Perserikatan Bangsa-Bangsa mengutuk: Negara ini semakin menjauh dari supremasi hukum

Berita Vatikan

Polisi Nikaragua menangkap Uskup Siona, Monsinyur Isidoro del Carmen Mora Ortega, pada Rabu, 20 Desember. Dia adalah uskup kedua yang ditahan di negara tersebut, setelah Monsinyur Rolando José Álvarez Lagos, Uskup Matagalpa dan Administrator Apostolik Keuskupan Esteli, yang dijatuhi hukuman 26 tahun penjara tanpa pengadilan rutin atas tuduhan konspirasi, menyebarkan berita palsu, menghalangi keadilan dan melanggar hukum. Penghinaan terhadap aparat, dipenjara sejak Februari lalu setelah menjadi tahanan rumah sejak Agustus 2022.

Monsignor Mora dilaporkan ditahan oleh polisi dan pasukan paramiliter “saat dalam perjalanan untuk merayakan pengukuhannya di Keuskupan La Cruz de Rio Grande.” Di sampingnya, “seminaris Alastair Sainz dan Toni Palacio juga ditangkap.” Hingga saat ini, ketiga pria tersebut belum diketahui keberadaannya.

Dia ditangkap setelah berdoa untuk Monsinyur Alvarez

Penangkapan Uskup Siona – seperti dilansir pers independen negara itu, mengutip sumber-sumber gereja – disebabkan oleh teks khotbah yang disampaikan oleh Monsignor Mora pada 20 Desember di Katedral San Pedro Apostel. Pada kesempatan itu, Uskup mengumumkan bahwa Konferensi Waligereja Nikaragua terus mendoakan Monsinyur Alvarez. “Kami selalu bersatu dalam doa untuk Keuskupan Matagalpa yang kami cintai – kami berdoa untuk Monsinyur Rolando dan perjalanan Anda masing-masing,” kata Monsinyur Mora. Ia menyimpulkan: “Kita bersatu dalam doa, dalam persekutuan, dalam iman, dalam kasih, dalam kelembutan.”

Sebuah negara yang semakin menjauh dari supremasi hukum

Dalam beberapa hari terakhir, Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB, Nada Al-Nashif, menyatakan bahwa Nikaragua “semakin” menjauh dari supremasi hukum dan, khususnya, “dari kebebasan mendasar, sehingga memperburuk penderitaan masyarakat.” Hal ini memicu eksodus generasi muda dan merusak masa depan institusi demokrasi. Dia mengecam bahwa pihak berwenang Managua terus “menganiaya mereka yang dapat menyumbangkan visi alternatif ke ruang publik seperti pemimpin politik, masyarakat adat, anggota Gereja Katolik, aktivis dan jurnalis.” Dalam konteks ini, ia menekankan bahwa “pembatasan ruang sipil terus berlanjut, dengan berulangnya kasus penangkapan sewenang-wenang terhadap mereka yang menjalankan kebebasan dasar mereka.”

READ  Biden mulai menggunakan mesin untuk bernapas lebih baik saat tidur | internasional