SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Khotbah kedua tentang Adven: Melalui iman, pengharapan Maria bertentangan dengan segala pengharapan

Khotbah kedua tentang Adven: Melalui iman, pengharapan Maria bertentangan dengan segala pengharapan

“Pemberitaan Malaikat kepada Maria, perjalanan iman Bunda Allah, dan panggilan untuk membuka pintu hati kita kepada Yesus” menjadi tema utama, pada Jumat pagi, 22 Desember, dalam khotbah Yang Mulia Paus Fransiskus. untuk Musim Adven Kedua. Anggota Kuria Romawi, dipimpin oleh Kardinal Raniero Cantalamessa, Ofm. Kapp, pengkhotbah rumah kepausan.

Berita Vatikan

“Berbahagialah dia yang percaya”, bagian alkitabiah ini diambil dari Injil Santo Lukas (1:45), yang akan diproklamirkan pada Minggu Adven Keempat, menjadi benang penuntun khotbah Paus II dan para anggotanya. Kuria Romawi yang dipimpin oleh Kardinal Raniero Cantalamessa, Ofm. Yang Mulia Paus Yang Mulia, Pengkhotbah Rumah Kepausan, pada pagi hari Jumat, 22 Desember, di Aula Paulus VI di Vatikan.

Setelah pada Jumat kemarin menghadirkan sosok nenek moyang Yohanes Pembaptis, Kardinal Kapusin hari ini mengajak kita untuk mengijinkan tangan Bunda Yesus membawa kita “masuk” ke dalam misteri Natal. Dalam pengertian ini, kisah Kabar Sukacita, seperti yang disampaikan oleh pengkhotbah, mengingatkan kita tentang bagaimana Maria mengandung dan melahirkan Kristus, dan bagaimana kita juga dapat mengandung dan melahirkan Dia: dengan iman!

Menanyakan kemajuan iman Maria

Namun sebelum menjelaskan misteri iman Maria, Kardinal Cantalamessa mengatakan bahwa hal yang terjadi pada dirinya sama seperti yang terjadi pada pribadi Yesus, yaitu pertanyaan tentang kemajuan Yesus dalam mengenal kehendak Bapa dan menaatinya.

Beliau mengatakan: “Hal serupa terulang, secara implisit, sehubungan dengan iman Maria. Sudah menjadi hal yang wajar bahwa ia telah melakukan tindakan iman pada saat Kabar Sukacita, dan tetap teguh melakukannya sepanjang hidupnya, seperti seseorang yang tiba-tiba mencapai nada tertinggi dalam suaranya dan kemudian mempertahankannya sepanjang hidupnya.” Sisa lagu Penjelasan yang meyakinkan telah diberikan untuk semua kata yang sepertinya mengatakan sebaliknya.

Sebuah dimensi baru dalam iman Maria

Dalam hal ini, pengkhotbah mengatakan bahwa karunia Roh Kudus yang diberikan kepada Gereja, dengan pembaharuan Mariologi, merupakan penemuan dimensi baru iman Maria. “Bunda Allah – sebagaimana ditegaskan oleh Konsili Vatikan Kedua – “memajukan perjalanan iman” (Surat Rasul Paulus, 58). Dia tidak percaya sama sekali, tetapi berjalan dalam iman dan membuat kemajuan di dalamnya.” Penekanan ini diambil dan dikembangkan oleh Santo Yohanes Paulus II dalam ensikliknya Bunda Penebus (No. 14):

Kata-kata Elizabeth, 'Berbahagialah dia yang percaya' tidak hanya berlaku pada momen khusus Kabar Sukacita itu. Kabar Sukacita tentu saja merupakan puncak dari iman Maria dalam menantikan Kristus, tetapi juga merupakan titik awal, di mana seluruh 'jalannya menuju Tuhan, seluruh perjalanan imannya, dimulai.”

READ  Penemuan di Argentina akan membuat Anda mengubah pengetahuan Anda tentang kepunahan dinosaurus - ajari saya tentang sains

Maria percaya tanpa harapan

Setelah Kabar Sukacita dan Natal, Kardinal Cantalamessa mencatat, dengan iman Maria mempersembahkan Anak itu ke Bait Suci, dengan iman ia mengikutinya, tanpa terlihat, dalam kehidupan publiknya, dengan iman ia berada di bawah salib, dengan iman ia menantikan kebangkitan-Nya. .

“Dia ada di sana, tak berdaya menghadapi kemartiran putranya, tapi dia menerimanya dengan cinta. Ini adalah replika yang persis dari drama Abraham, namun jauh lebih menuntut! Dengan Abraham, Tuhan berhenti pada menit terakhir, tapi tidak dengan dia. Dia menerima untuk mengorbankan Putranya, dan menyerahkannya kepada Bapa dengan hati yang hancur, namun teguh dan kuat dalam iman. Di sinilah suara Mariah mencapai level tertingginya. Apa yang Rasul katakan tentang Abraham harus dikatakan tentang Maria karena alasan yang jauh lebih besar: Maria percaya tanpa harapan, dan dengan demikian menjadi ibu bagi banyak orang.

Dan apa yang saya yakini menjadi kenyataan

Pembaruan Mariologi yang dihasilkan oleh Konsili Vatikan Kedua berhutang banyak kepada Santo Agustinus. Otoritasnyalah yang pertama-tama mendorong beberapa teolog dan kemudian Konsili untuk memasukkan pembahasan tentang Maria ke dalam Konstitusi Gereja, Lumen gentiumDaripada berdiskusi terpisah mengenai topik ini. Santo Hippo sendiri meneguhkan iman Maria, dengan bimbingan penting, yang juga berlaku bagi kita:

“Imanlah Maria, dan kepadanya terpenuhi apa yang diyakininya. Marilah kita beriman juga, agar apa yang terpenuhi di dalamnya dapat bermanfaat bagi kita juga!”

Tuhan dirasakan oleh hati, bukan oleh pikiran.

Ketika beliau mengenang ulang tahun ke-400 kelahiran Blaise Pascal, yang Bapa Suci ingin Gereja ingat melalui surat apostoliknya tertanggal 19 Juni, Kardinal Kapusin mengingat ungkapannya yang paling terkenal, berdasarkan Kitab Suci, yang mengatakan kepada kita: Ia mengatakan bahwa Tuhan “dirasakan dengan hati dan bukan dengan pikiran,” sebagaimana ditegaskan Pascal, karena alasan sederhana bahwa “Tuhan adalah cinta” dan cinta tidak dirasakan oleh pikiran, tetapi oleh hati.

“Memang benar bahwa Tuhan juga adalah kebenaran (“Tuhan adalah terang,” seperti yang ditulis Yohanes dalam surat pertamanya) dan kebenaran dapat dipahami dengan akal; Namun meskipun cinta mengandaikan pengetahuan, pengetahuan tidak selalu mengandaikan cinta. Anda tidak bisa mencintai tanpa mengetahui, tetapi Anda bisa mengetahui tanpa mencintai! Peradaban seperti kita mengetahui hal ini dengan sangat baik. Ia bangga dengan penemuan kecerdasan buatan, tetapi sangat miskin dalam cinta dan kasih sayang.

READ  Versi Delta COVID menggandakan risiko rawat inap, kata studi baru - El Financiero

“Iman dan akal”

Melihat pemikiran sekuler dan teologis dalam tiga abad terakhir, Kardinal Cantalamessa mengatakan bahwa dunia lebih mengikuti Descartes daripada Pascal, dan akibatnya rasionalisme mendominasi dan mendikte hukum, sebelum mencapai nihilisme saat ini. Semua pidato dan debat yang terjadi, bahkan hingga saat ini, berfokus pada “iman dan akal budi,” dan Kardinal tidak pernah mengatakan, sepengetahuan saya, tentang “iman dan hati”, maupun tentang “iman dan kemauan.”

“Pascal sering dikutip dalam kaitannya dengan 'risiko yang diperhitungkan' atau taruhan yang menguntungkan. Dalam ketidakpastian, tulisnya, ia bertaruh pada keberadaan Tuhan, karena 'jika Anda menang, Anda telah mendapatkan segalanya, dan jika Anda kalah, Anda tidak punya apa-apa lagi. kalah.' Namun ada bahaya dari iman yang sejati – dan dia tahu. Itu juga merupakan masalah lain: memasukkan Yesus Kristus ke dalam tanda kurung. Bahaya jangka panjang!

Kembali ke hatimu!

Sekarang mari kita kembali ke kata-kata Pascal tentang Tuhan yang “merasakan dengan hati.” Kita tidak lagi menjadikannya sebagai bahan pertimbangan historis dan teologis, melainkan untuk mengambil keputusan pribadi dan praktis.

Kembalilah kepada hatimu!.. Berpalinglah dari pengembaraanmu yang telah menyesatkanmu; kembalilah kepada Tuhan. carilah Dia yang menciptakan kamu! Kembalilah, kembalilah ke hati, pisahkan dari Tubuh… Kembalilah ke hati: di sana selidiki apa yang mungkin kamu sadari tentang Tuhan, karena di situlah gambaran Tuhan; “Kristus diam di dalam manusia.”

Yunani 1223

Kardinal Cantalamessa menekankan bahwa Natal tahun ini menandai delapan ratus tahun berdirinya Kandang Natal pertama di Greccio. Ini adalah peringatan seratus tahun Fransiskan yang pertama: pada tahun 2024, akan disusul dengan peringatan seratus tahun stigmata santo tersebut, dan pada tahun 2026, dengan kematiannya. Keadaan ini juga dapat membantu kita kembali ke hati. Penulis biografi pertamanya, Tommaso di Celano, menceritakan kata-kata yang digunakan Poverello untuk menjelaskan inisiatifnya:

Dia berkata: “Saya ingin mewakili anak yang lahir di Betlehem, dan melihat dengan mata fisik saya kesulitan yang dia alami karena kurangnya barang-barang yang diperlukan untuk bayi yang baru lahir, bagaimana dia menempatkannya di buaian dan bagaimana dia berbaring di antara lembu jantan dan keledai.”

READ  Seorang pria yang menjadi perhatian di Gedung Putih: Lewati filter keamanan dan lepaskan penganiayaan

Marilah kita membuka pintu hati kita kepada Yesus

Sayangnya, seiring berjalannya waktu, adegan kelahiran Yesus telah berubah dari apa yang diwakilinya bagi Fransiskus. Ini sering kali menjadi suatu bentuk seni atau tontonan yang latar luarnya lebih dikagumi daripada makna ambigunya. Namun, ia menjalankan fungsinya sebagai tanda dan sangatlah bodoh jika mengabaikannya.

“Jadi Kandang Natal adalah tradisi yang berguna dan indah, tapi kita tidak bisa puas dengan Kandang Natal tradisional di luar ruangan. Kita harus menciptakan suasana kelahiran yang berbeda bagi Yesus, suasana kelahiran hati. Corde Creditur: Dengan hati Anda percaya. Kristus berdiam dalam iman di dalam Cordybus Vestris: “Hendaklah Kristus diam di dalam hatimu karena iman,” seperti yang ditulis Rasul kepada jemaat di Efesus (Efesus 3:17). Mary dan suaminya terus mengetuk pintu secara diam-diam, seperti yang mereka lakukan malam itu di Betlehem.

Ini bukanlah fantasi puitis yang indah

Terakhir, Kardinal Cantalamessa mengatakan bahwa di hati kita ada ruang untuk banyak tamu, tapi untuk satu pemilik. Kelahiran Yesus berarti membiarkan “diri kita sendiri” mati, atau setidaknya memperbaharui keputusan untuk hidup bukan untuk diri kita sendiri, melainkan untuk Dia yang telah lahir, mati, dan bangkit kembali untuk kita” (Rm. 14:7-9).

“Di mana Tuhan dilahirkan, di situlah manusia mati,” adalah slogan eksistensialisme atheis tertentu. Memang benar! Namun yang mati adalah “manusia lama”, rusak dan ditakdirkan berakhir dengan kematian, dan yang dilahirkan adalah manusia baru, “diciptakan dalam kebenaran dan kesucian sejati,” bermaksud untuk berumur panjang. “Selamanya.” “Ini adalah proyek yang tidak akan berakhir pada Natal, tapi bisa dimulai.”

Sebelum mengucapkan Selamat Natal, Pengkhotbah Rumah Kepausan menugaskan Bunda Allah, yang “mengandung Kristus di dalam hatinya sebelum di dalam tubuhnya,” untuk membantu kita mencapai tujuan ini. “Selamat Ulang Tahun Yesus; Dan untuk Anda semua: Bapa Suci Paus Fransiskus, Ayah, Saudara dan Saudari, Selamat Natal!