SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nikkei jatuh ke level terendah 15-bulan karena Rusia melancarkan serangan ke Ukraina

Indeks saham Nikkei jatuh pada hari Kamis, jatuh di bawah 26.000 untuk pertama kalinya sejak November 2020, karena Rusia melancarkan serangan besar-besaran terhadap Ukraina, meningkatkan kekhawatiran atas prospek harga energi dan dampaknya terhadap ekonomi global.

Nikkei Stock Average 225-issue berakhir turun 478,79 poin, atau 1,81 persen, dari Selasa di 25.970,82, level penutupan terendah sejak 11 November. 20 Januari 2020. Pasar keuangan Jepang ditutup pada hari Rabu karena hari libur nasional. Indeks Topix yang lebih luas dari semua isu Bagian Pertama di Bursa Efek Tokyo berakhir 23,50 poin, atau 1,25 persen, lebih rendah pada 1.857,58.

Investor melarikan diri ke obligasi pemerintah, yen dan aset safe-haven lainnya saat Rusia meluncurkan apa yang disebut Kyiv sebagai “invasi skala penuh” menyusul pengumuman Presiden Rusia Vladimir Putin untuk melakukan “operasi militer khusus” di Ukraina timur.

Sebuah dewan keuangan di Tokyo menunjukkan Nikkei Stock Average ditutup di bawah 26.000 pada 27 Februari. 24, 2022. (Kyodo)

Hasil pada benchmark obligasi pemerintah Jepang 10-tahun turun tipis 0,005 poin persentase dari penutupan Selasa menjadi 0,185 persen. Imbal hasil obligasi bergerak berbanding terbalik dengan harga.

Dolar AS jatuh ke kisaran pertengahan 114 yen dari sekitar garis 115 yen.

Pada pukul 5 sore, dolar diambil 114,61-62 yen dibandingkan dengan 114,95-115,05 yen di New York pada pukul 5 sore Rabu.

Euro dikutip pada $ 1,1245-1246 dan 128,88-92 yen terhadap $ 1,1299-1309 dan 129,98-130,08 yen di New York pada Rabu sore.

Sementara itu, rubel Rusia anjlok ke rekor terendah terhadap dolar AS, menurut Reuters.

Saham Tokyo memperpanjang penurunan beruntun menjadi lima sesi karena pasar tetap di bawah tekanan pada kekhawatiran Ukraina. Indeks Nikkei jatuh pada sore ini, sempat kehilangan lebih dari 600 poin.

READ  Stasiun Kereta Ogilvie di Chicago menutup jalur kereta Metra selama jam sibuk saat polisi mengepung pusat transportasi

Harga minyak mentah melonjak karena ekspektasi bahwa tindakan militer Moskow akan menyebabkan terganggunya pasokan minyak dari Rusia. Benchmark minyak mentah berjangka Brent sempat melampaui $ 100 per barel untuk pertama kalinya sejak September 2014.

“Pelaku pasar berbalik menghindari risiko menyusul laporan tersebut. Karena situasi masih belum pasti, indeks Nikkei bisa melemah lebih lanjut menyusul perkembangan baru,” kata Shingo Ide, kepala strategi ekuitas di NLI Research Institute.

Ide mengatakan investor khawatir ketegangan geopolitik yang terus berlanjut dapat memacu inflasi karena kenaikan harga minyak mentah lebih lanjut.


Cakupan terkait:

Rusia meluncurkan “invasi skala penuh” ke Ukraina, memicu kecaman internasional

PM Jepang berjanji untuk bekerja dengan G-7 saat Rusia memutuskan operasi Ukraina

Jepang akan menjatuhkan sanksi pada Rusia di tengah krisis Ukraina: PM Kishida


“Investor khawatir bahwa harga energi yang lebih tinggi dapat mendinginkan perekonomian. Kekhawatiran lain adalah bahwa Federal Reserve AS mungkin memperketat kebijakan moneternya secara drastis untuk memerangi kemungkinan kenaikan inflasi,” kata Ide.

Pengumuman Putin tentang “operasi militer khusus” di Ukraina timur datang di tengah permintaan menit-menit terakhir negara-negara Barat untuk mencegah perang di jantung Eropa.

Pasar saham utama di seluruh dunia telah dilanda kekhawatiran atas invasi Rusia skala besar dan dampaknya terhadap ekonomi global, dengan Dow Jones Industrial Average memperpanjang penurunan beruntunnya menjadi lima hari pada hari Rabu.

Pada Bagian Pertama, masalah yang menurun melebihi jumlah yang maju 1.294 menjadi 824, sementara 64 berakhir tidak berubah. Penurunan dipimpin oleh masalah transportasi udara, produk karet dan kaca dan keramik.

Masalah produk karet melemah karena kekhawatiran bahwa biaya bahan baku yang lebih tinggi akan berdampak buruk pada pendapatan industri karet.

READ  Jaylan Brown kembali ke lineup Celtics untuk pembukaan dan serangan balik setelah isolasi dari Pemerintah

Yokohama Rubber merosot 80 yen, atau 4,7 persen, menjadi 1.615 yen, dan Bridgestone turun 266 yen, atau 5,4 persen, menjadi 4.682 yen.

Beberapa saham terkait teknologi jatuh karena kerugian pada indeks Nasdaq AS, kata para pialang. Pembuat robot industri Fanuc turun 1.160 yen, atau 5,4 persen, menjadi 20.255 yen, dan pembuat semikonduktor Screen Holdings kehilangan 590 yen, atau 5,4 persen, menjadi 10.320 yen.

Volume perdagangan saham utama naik menjadi 1.594,12 juta saham dari Selasa sebanyak 1.138,93 juta saham.