SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NPR: Boeing Starliner Akhirnya Diluncurkan Dengan Dua Astronot NASA

NPR: Boeing Starliner Akhirnya Diluncurkan Dengan Dua Astronot NASA

Kapsul Starliner Boeing lepas landas dari Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida, pada hari Rabu. Ini adalah pertama kalinya kapsul yang ditenagai roket Atlas V buatan United Launch Alliance itu mampu membawa manusia. Dua astronot NASA berangkat untuk perjalanan sehari penuh ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Uji terbang ini terlambat beberapa tahun dari jadwal dan melebihi anggaran miliaran dolar.

Miguel J. Rodriguez Carrillo/AFP melalui Getty Images/AFP


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

Miguel J. Rodriguez Carrillo/AFP melalui Getty Images/AFP

CAPE CANAVERAL, Fla. – Yang ketiga kalinya adalah pesonanya.

Kapsul luar angkasa Starliner Boeing yang telah lama ditunggu-tunggu lepas landas dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral dengan dua astronot NASA di dalamnya dan mencapai orbit sekitar dua belas menit kemudian. Para kru akan menghabiskan 25 jam berikutnya untuk berlomba mengejar Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Misi ini menandai pertama kalinya kapsul komersial membawa manusia, dan dijadwalkan berlabuh di stasiun tersebut pada hari Kamis sekitar pukul 12:15 ET, dengan astronot Barry “Butch” Wilmore sebagai komandan dan Sunita “Sonny” Williams sebagai pilot misi.

Ini adalah upaya peluncuran ketiga Starliner. Hitung mundur terhenti pada hari Sabtu dengan waktu pertandingan tersisa kurang dari empat menit. Alasannya adalah masalah pada komputer penerbangan yang mengendalikan peluncuran. Penyedia peluncuran ULA mengganti catu daya sistem dan mengizinkannya untuk diluncurkan pada hari Rabu. Hal ini terjadi setelah upaya peluncuran bulan lalu dibatalkan karena buruknya fungsi katup di tahap atas roket Atlas V Centaur.

Saat memperbaiki masalah ini, Boeing menemukan masalah lain: kebocoran helium. Gas tersebut digunakan dalam sistem propulsi Starliner. Setelah meninjau data, NASA yakin Boeing akan mampu menerbangkan misi tersebut dengan sukses.

READ  Puncak Hujan Meteor Leonid: Cara Melihatnya

Dengan terpecahkannya semua masalah ini, dan Starliner sedang dalam perjalanan ke stasiun luar angkasa, tampaknya upaya ketiga ini memang menarik. Sekarang diluncurkan, Willmore dan Williams akan membawa Starliner pada penerbangan perdananya, menempatkan kendaraan tersebut lebih cepat dari misi operasional NASA. Setelah Pesawat Ulang-alik dihentikan pada tahun 2011, NASA bermitra dengan dua perusahaan komersial – Boeing dan SpaceX – untuk mengangkut astronot ke dan dari stasiun luar angkasa.

Namun Boeing tertinggal dibandingkan rekan transportasi ruang angkasa komersialnya SpaceX, yang telah menerbangkan sembilan misi untuk NASA dan empat penerbangan swasta lainnya. Misi Starliner tak berawak pada tahun 2019 gagal mencapai stasiun tersebut, sebagian karena kesalahan pada kode komputer penerbangan. NASA dan Boeing menganggap peluncuran kembali pada tahun 2022 berhasil, tetapi kemudian ditemukan masalah pada sistem parasut kapsul.

Analisis tersebut juga menemukan bahwa pita perekat yang digunakan untuk mengatur kabel sepanjang ratusan kaki di dalam pesawat ruang angkasa itu mudah terbakar. Boeing memperbaiki masalah ini dan mendapat izin dari NASA untuk peluncuran kru

Namun upaya pertama untuk meluncurkan misi berawak ini bulan lalu dibatalkan karena ada masalah dengan roket yang bertanggung jawab memberikan Starliner dorongan besar ke luar angkasa.

Astronot NASA Butch Wilmore (kiri) dan Sonny Williams mengenakan pakaian antariksa Boeing saat mereka meninggalkan gedung operasi dan keluar dari landasan peluncuran pada hari Rabu di Kennedy Space Center di Florida.  Ini merupakan perjalanan ketiga ke luar angkasa bagi keduanya.

Astronot NASA Butch Wilmore (kiri) dan Sonny Williams mengenakan pakaian antariksa Boeing saat mereka meninggalkan gedung operasi dan keluar dari landasan peluncuran pada hari Rabu di Kennedy Space Center di Florida. Ini merupakan perjalanan ketiga ke luar angkasa bagi keduanya.

Miguel J. Rodriguez Carrillo/AFP melalui Getty Images/AFP


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

Miguel J. Rodriguez Carrillo/AFP melalui Getty Images/AFP

READ  NASA mungkin mengizinkan astronot miliarder dan SpaceX untuk mengangkat Teleskop Hubble

Willmore dan Williams akan menguji sistem utama Starliner selama berlabuh dengan stasiun luar angkasa, termasuk dukungan kehidupan dan komunikasi. Meskipun pesawat ruang angkasa tersebut dapat terbang sendiri, keduanya akan menguji kontrol manual pesawat tersebut saat mendekati pos orbit.

Para kru akan menghabiskan waktu sekitar satu minggu di stasiun tersebut dengan jadwal pendaratan di bawah kanopi parasut di barat daya AS, dan tim di NASA dan Boeing akan menyisir data dari penerbangan ini sebelum mensertifikasi kendaraan tersebut untuk misi operasional. NASA berencana membagi penerbangan astronot antara Boeing dan SpaceX, dengan perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional setiap enam bulan.