SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Omicron lebih ringan dari Delta tapi masih berantakan

Omicron lebih ringan dari Delta tapi masih berantakan

Paradoks Omicron, Sekarang Bertanggung Jawab untuk diperkirakan 98,3% Dari semua kasus virus corona di Amerika Serikat, tampaknya kemungkinan besar akan memberikan hasil yang nyata Hasil sedang Dari delta dan varian sebelumnya, sistem kesehatannya Gugup seperti biasa.

Pejabat kesehatan masyarakat memperingatkan bahwa Omicron mengancam akan membanjiri infrastruktur medis dalam jumlah besar, dan rumah sakit penuh dengan pasien yang sakit kritis.

“Ini akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik,” kata Dean Bloomberg, seorang dokter anak dan ahli penyakit menular di University of California, Davis.

Inilah yang kami ketahui tentang mengapa ini terjadi:

Omicron lebih menular

Varian tersebut tampaknya kira-kira dua hingga lima kali lebih mudah menular daripada delta, yang sebelumnya mendominasi kasus di AS.

“Ini adalah penyakit paling menular kedua di dunia saat ini, dan kedua setelah campak,” kata Sarah Murray, direktur Tim Inovasi dan Ilmu Data Informasi Kesehatan dan profesor kedokteran klinis dan rumah sakit di University of California. San Fransisco. .

“Sementara kami melihat bukti awal bahwa Omicron kurang berbahaya daripada Delta dan bahwa orang yang terinfeksi cenderung tidak memerlukan rawat inap, penting untuk dicatat bahwa Omicron masih lebih menular,” kata direktur CDC Rochelle Wallinsky Rabu.

Ini berarti bahwa meskipun sebagian kecil pasien dengan Omicron memerlukan rawat inap, jumlah total kasus COVID sangat tinggi sehingga rumah sakit melihat Lebih banyak pasien ini daripada sebelumnya berada dalam epidemi.

Kasus COVID-19 telah mencapai rekor tertinggi di Amerika Serikat, Dengan rata-rata 1,4 juta kasus baru dilaporkan hari, itu sendiri kurang dari jumlah. Setiap hari, rata-rata 19.800 orang secara nasional sekarang dirawat di rumah sakit karena COVID, menurut CDC, meningkat 33% dari minggu lalu. Hampir sepertiga tempat tidur ICU nasional sekarang penuh dengan pasien COVID, yang berarti 1 dari setiap 2,5 orang di bangsal perawatan intensif negara itu memiliki virus

READ  Sebuah pesawat ruang angkasa yang mengorbit matahari mengambil gambar yang bagus tentang pelepasan massa koronal

Lebih Banyak Pasien ‘Dengan’ COVID Diakui

COVID begitu meluas saat ini sehingga sebagian besar pasien di rumah sakit dirawat karena hal lain tetapi kemudian dites positif pada skrining saat masuk.

“Kami menguji banyak pasien tanpa gejala dalam persiapan untuk prosedur atau operasi, rencana rawat inap – dan bahkan pada orang yang benar-benar tanpa gejala, kami melihat kasus positif sekarang sekitar 12%,” kata Murray.

“Ini adalah pemandangan yang sangat berbeda yang kami lihat dengan kepadatan rumah sakit daripada yang kami lihat dengan gelombang COVID sebelumnya,” kata Rachel Charles, ahli penyakit menular di Rumah Sakit Umum Massachusetts dan Sekolah Medis Harvard. Hampir setengah dari kasus ini dirawat di rumah sakit karena penyakit yang tidak terkait dengan COVID.

Di UCSF, Murray mengatakan sekitar dua pertiga pasien COVID telah dirawat di rumah sakit karena penyakit tersebut, sementara sepertiga telah dirawat di rumah sakit. dengan Dia. Pada pasien COVID pediatrik, sekitar setengahnya dirawat karena sesuatu selain penyakit.

Namun, bahkan jika gejala COVID pasien ini ringan atau tidak ada, status positif mereka menambah beban rumah sakit karena mereka memerlukan isolasi dan protokol keselamatan tambahan untuk staf rumah sakit.

Kekurangan staf karena paparan dan kelelahan

Meningkatnya jumlah kasus menutupi dokter, perawat dan petugas kesehatan lainnya dengan varian yang lebih menular, yang menyebabkan lebih banyak infeksi mendadak di antara yang divaksinasi daripada sebelumnya, kata Akin Demihin, direktur kebijakan American Hospital Association. Bahkan dengan infeksi ringan, petugas kesehatan ini masih menganggur selama seminggu setelah tes mereka kembali negatif, sesuai kebijakan CDC, seperti ledakan yang memenuhi rumah sakit dan meningkatkan permintaan staf.

READ  Perawat mengatakan pasien COVID-19 'memohon' untuk vaksinasi

Peningkatan Omicron hanya akan memberi tekanan lebih pada dokter dan perawat, yang masih harus merawat semua pasien tambahan itu. pemindaian tunggal Agustus lalu, kata Demihin, hampir 60% dokter melaporkan merasa lelah, dan itu terjadi dua periode lalu. “Kami mendengar ini dari para pemimpin rumah sakit sepanjang waktu — prioritas pertama, kedua, dan ketiga mereka saat ini adalah tenaga kerja,” katanya. “Mereka tahu berapa banyak penyedia layanan kesehatan telah diminta selama dua tahun terakhir ini.”

Lebih banyak anak kecil

“Kali ini, kami melihat lebih banyak anak di bawah usia 5 tahun,” kata Bloomberg.

Dia memperhatikan bahwa banyak dari mereka memiliki kasus yang lebih ringan bronkitis atau croup, sedangkan remaja dengan COVID yang terlihat pada periode sebelumnya memiliki pneumonia yang lebih parah. Sebagian besar dari anak-anak kecil ini pulih dengan baik, tetapi dia memperingatkan bahwa dengan cedera apa pun dan rawat inap apa pun, “beberapa anak tidak akan sembuh.”

Rawat inap di kalangan anak kecil sekarang lebih tinggi dari sebelumnya selama pandemi, menurut CDC.

Vaksin masih berfungsi, tetapi booster itu penting

Satu hal yang tidak berubah dari kebangkitan Omicron adalah fakta yang mapan bahwa vaksin sangat meningkatkan kemungkinan orang tidak akan mati karena COVID-19. Kematian masih terus meningkat, dengan rata-rata 1.600 kematian per hari di Amerika Serikat, meningkat 40% dari minggu lalu, menurut CDC. (Walinsky mengatakan dalam pengarahan Gedung Putih bahwa dia yakin sebagian besar kasus ini adalah tipe delta.)

“Hampir semua orang akan terpapar dan berpotensi terinfeksi,” kata kepala Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, Anthony Fauci, Rabu, terkait wabah Omicron. “Tetapi jika Anda divaksinasi, jika Anda didorong, kemungkinan Anda sakit sangat rendah.”

READ  NASA berjuang untuk memperbaiki kegagalan komputer Teleskop Luar Angkasa Hubble pada 1980-an

“Di rumah sakit tempat saya bekerja, kami memiliki grafik yang dikirim setiap hari dengan ikon kecil orang-orang, mereka yang berada di ICU, mereka yang menggunakan ventilator, dan mereka yang dirawat karena COVID,” kata Jane Marazzo, direktur divisi tersebut. penyakit menular di Fakultas Kedokteran Universitas Alabama Kedokteran di Birmingham, yang berbicara pada hari Selasa pada pengarahan untuk Masyarakat Penyakit Menular Amerika di Omicron untuk wartawan.

“Apa yang kami pelajari dengan Omicron adalah bahwa booster membuat perbedaan yang sangat besar dalam hal mengurangi risiko,” kata Murray. Rumah sakitnya menerima pasien yang divaksinasi dan tidak divaksinasi yang dirawat di rumah sakit karena COVID. Tetapi bahkan pasien yang hanya menerima serangkaian vaksin awal – tanpa dosis booster – tampaknya terlindungi dari konsekuensi yang paling parah.

“Apa yang tidak kami lihat adalah pasien berakhir dengan ventilator jika mereka divaksinasi penuh,” katanya. “Saya tidak memiliki satu pun pasien rumah sakit yang divaksinasi lengkap dengan ventilator saat ini.”