SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan China mencatat kematian manusia pertama di dunia akibat virus flu burung H3N8

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan China mencatat kematian manusia pertama di dunia akibat virus flu burung H3N8

BEIJING (Reuters) – Seorang wanita China telah menjadi orang pertama yang meninggal karena sejenis flu burung yang jarang terjadi pada manusia, kata Organisasi Kesehatan Dunia, tetapi jenis itu tampaknya tidak beredar di antara manusia.

WHO mengatakan dalam sebuah pernyataan Selasa malam bahwa wanita berusia 56 tahun dari provinsi selatan Guangdong adalah orang ketiga yang diketahui terinfeksi virus flu burung H3N8.

Semua kasus terjadi di China, dengan dua kasus pertama dilaporkan tahun lalu.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Provinsi Guangdong mengumumkan infeksi ketiga akhir bulan lalu, tetapi tidak memberikan rincian kematian wanita itu.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pasien memiliki beberapa kondisi yang mendasari dan riwayat paparan unggas hidup.

Infeksi sporadis di antara orang yang terinfeksi flu burung umum terjadi di Cina, di mana virus flu burung terus-menerus beredar di sejumlah besar unggas peliharaan dan liar.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan sampel yang dikumpulkan dari pasar basah yang dikunjungi wanita itu sebelum dia sakit dinyatakan positif influenza A (H3), menunjukkan ini bisa menjadi sumber infeksi.

Meski jarang pada manusia, H3N8 umum terjadi pada burung yang menyebabkan sedikit atau tidak ada tanda-tanda penyakit. Itu juga menginfeksi mamalia lain.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan bahwa tidak ada kasus lain yang ditemukan di antara kontak wanita yang terinfeksi.

“Berdasarkan informasi yang ada, tampaknya virus ini tidak memiliki kemampuan untuk menyebar dengan mudah dari orang ke orang, sehingga risiko penyebarannya antar manusia di tingkat nasional, regional, dan internasional tergolong rendah.” Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan dalam pernyataan itu.

Pemantauan semua virus flu burung penting karena potensinya untuk berkembang dan menyebabkan pandemi.

READ  Otak kecil memiliki fungsi yang bahkan tidak kita ketahui, penelitian baru mengungkapkan: ScienceAlert

Dilaporkan oleh Dominic Button. Diedit oleh Christopher Cushing

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.