SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Organisasi Kesehatan Dunia menghormati mendiang Henrietta Lacks atas kontribusinya pada penelitian ilmiah

Organisasi Kesehatan Dunia menghormati mendiang Henrietta Lacks atas kontribusinya pada penelitian ilmiah

Lacks, seorang wanita kulit hitam, menderita kanker serviks ketika dia dirawat di Rumah Sakit Johns Hopkins pada tahun 1951. Seorang ahli bedah mengangkat sel dari leher rahimnya tanpa persetujuannya selama prosedur, dan sampel ini memungkinkan dokter rumah sakit untuk membuat garis sel manusia pertama untuk berkembang biak di luar tubuh.

Garis sel, sekarang dikenal sebagai sel HeLa, telah memungkinkan para ilmuwan untuk mencoba dan membuat obat-obatan yang menyelamatkan jiwa termasuk vaksin polio, fertilisasi in vitro dan pemetaan gen, dan juga telah membantu memajukan penelitian kanker dan AIDS.

Lacks, 31, meninggal pada tahun yang sama karena kanker, tetapi pengaruhnya di bidang ilmu kedokteran terus berlanjut, menyebabkan kanker. Penghargaan Direktur Jenderal WHO.

“Dengan menghormati Henrietta Lacks, WHO mengakui pentingnya memperhitungkan ketidakadilan ilmiah di masa lalu, dan mempromosikan kesetaraan ras dalam kesehatan dan sains,” kata Direktur Jenderal Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam sebuah pernyataan. “Ini juga merupakan kesempatan untuk belajar tentang wanita – terutama wanita kulit berwarna – yang telah memberikan kontribusi luar biasa tetapi seringkali tidak terlihat pada ilmu kedokteran.”

Banyak cucu Lax, cicit dan keluarga lainnya menghadiri upacara penghargaan di kantor WHO di Jenewa. Putranya, Lawrence Lacks, Sr., berusia 87 tahun, menerima penghargaan atas namanya.

“Kami tersentuh menerima penghargaan bersejarah ini untuk ibu saya, Henrietta Lacks – penghargaan untuk wanita yang luar biasa dan dampak abadi dari sel Hela-nya. Kontribusi ibu saya, yang dulu tersembunyi, sekarang dihormati karena dampak globalnya, Lawrence Lacks mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Ibuku adalah pelopor dalam hidup, memberi kembali kepada komunitasnya, membantu orang lain menjalani kehidupan yang lebih baik, dan merawat orang lain,” tambahnya. “Dalam kematian dia terus membantu dunia. Warisannya hidup dalam diri kami dan kami berterima kasih karena telah menyebut namanya – Henrietta Lacks.”

Keluarga menuntut perusahaan biotek karena penggunaan selnya yang tidak masuk akal

Pada saat prosedur Laks, mengambil sel dari subjek tanpa persetujuan mereka tidak bertentangan dengan protokol.

awal bulan ini, Keluarga Lax mengajukan gugatan v. Thermo Fisher Scientific Inc. Untuk pengayaan ilegal dari penggunaan non-indera dan pemanfaatan sampel jaringan dan garis sel.

Gugatan tersebut menuduh bahwa Thermo Fisher Scientific secara sadar mengambil keuntungan dari “perilaku melanggar hukum” dari para dokter Johns Hopkins dan bahwa “keuntungan yang melanggar hukum adalah milik Mrs. Lacks'”.

READ  Studi mengatakan lebah 'berteriak' ketika dibunuh oleh Murder Hornets

Dia berpendapat bahwa perusahaan “membuat pilihan sadar untuk menjual dan memproduksi massal jaringan hidup Henrietta Lacks, seorang wanita kulit hitam dan pemimpin masyarakat, kepada Henrietta Lacks, meskipun perusahaan mengetahui bahwa jaringan Ms. Lacks diambil darinya tanpa dia. persetujuan dokter di Rumah Sakit Johns Hopkins dan sistem medis terlarang.”

Sementara asal sel Hela belum jelas selama bertahun-tahun, cerita Lax telah menjadi dikenal luas di abad 21. Itu adalah subjek dari buku terlaris, The Immortal Life of Henrietta Lacks, yang diterbitkan pada 2010, dan film berikutnya dengan nama yang sama yang dibintangi oleh Oprah Winfrey. Kongres kenali dia Kontribusi tak berwujud untuk penelitian kanker, John Hopkins mengadakan seri kuliah tahunan tentang dampaknya terhadap kedokteran.

Gugatan tersebut mengklaim bahwa dengan pengakuan luas seperti itu, tidak mungkin Thermo Fisher Scientific dapat mengatakan tidak mengetahui sejarah di balik produknya yang mengandung sel HeLa dan menunjuk ke halaman di situs web perusahaan yang mengakui bahwa sel tersebut diambil tanpa persetujuan Lacks. . Menurut gugatan, setidaknya ada 12 produk yang dipasarkan oleh Thermo Fisher yang termasuk lini sel HeLa.

Thermo Fisher Scientific memiliki pendapatan tahunan sekitar $35 miliar, menurut situs webnya. CNN telah menghubungi perusahaan untuk memberikan komentar.

CNN Taylor Romain berkontribusi pada laporan ini.