SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para astronom menemukan planet pertama yang diketahui mengorbit 3 bintang

Animasi Artistik GW Orion. Kredit: ESO/Exeter/Kraus et al./L. Calsada

Penemuan potensial planet samudera memiliki implikasi untuk memajukan pemahaman kita tentang pembentukan planet.

Dalam sistem bintang yang jauh – hanya 1.300 tahun cahaya dari Bumi – peneliti dan rekan UNLV mungkin telah mengidentifikasi planet pertama yang diketahui mengorbit tiga bintang.

Tidak seperti tata surya kita, yang terdiri dari satu bintang, setengah dari semua sistem bintang, seperti GW Ori di mana para astronom mengamati fenomena baru, diperkirakan terdiri dari dua atau lebih bintang yang terikat bersama oleh gravitasi.

Tapi tidak ada planet yang mengorbit tiga bintang – orbit samudera – telah ditemukan. Mungkin belum.

GW Orionis

Gambar GW Orionis, sistem bintang tiga dengan lubang misterius di cincin debu yang mengelilinginya. Para astronom UNLV menempatkan sebuah planet besar di celah itu, yang akan menjadi yang pertama ditemukan mengorbit tiga bintang. Gambar kiri, disediakan oleh teleskop Atacama Large Millimeter/submillimeter Array (ALMA), menunjukkan struktur annular disk, dengan cincin bagian dalam terpisah dari sisa disk. Catatan pada gambar kanan menunjukkan bayangan cincin bagian dalam pada sisa disk. Para astronom UNLV menggunakan pengamatan dari ALMA untuk membangun model sistem bintang yang komprehensif. Kredit: ALMA (ESO/NAOJ/NRAO), ESO/Exeter/Kraus dkk.

Menggunakan pengamatan dari Atacama Large Millimeter/ Millimeter Matrix (AlmaTeleskop, astronom UNLV menganalisis tiga cincin debu yang diamati di sekitar tiga bintang, yang sangat penting untuk pembentukan planet.

Tapi mereka menemukan lubang besar, tapi membingungkan, di piringan samudera.

Tim peneliti menyelidiki berbagai asal, termasuk kemungkinan bahwa celah itu diciptakan oleh torsi gravitasi ketiga bintang. Tetapi setelah membuat model komprehensif untuk GW Ori, mereka menemukan bahwa penjelasan yang paling mungkin dan menarik untuk ruang dalam piringan adalah keberadaan satu atau lebih planet masif, Jupiter-Seperti di alam. Raksasa gas, menurut Jeremy Smallwood, penulis utama dan Ph.D. Lulus dalam Astronomi dari UNLV, mereka biasanya planet pertama yang terbentuk dalam sistem bintang. Planet terestrial seperti Bumi dan Mars ikuti terus.

READ  Pesawat ruang angkasa Rusia kembali ke Bumi dengan kru film di dalamnya

Planet itu sendiri tidak dapat dilihat, tetapi penemuannya – yang disorot dalam studi bulan September di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society – Menunjukkan bahwa ini adalah planet melingkar pertama yang pernah ditemukan. Pengamatan lebih lanjut dari teleskop ALMA diharapkan dalam beberapa bulan mendatang, yang dapat memberikan bukti langsung dari fenomena ini.

“Ini sangat menarik karena membuat teori pembentukan planet menjadi sangat kuat,” kata Smallwood. “Itu bisa berarti planet-planet lebih aktif dari yang kita duga, yang sangat keren.”

Referensi: “GW Ori: Circles and Planets” oleh Jeremy L. Smallwood, Rebecca Nealon, Cheng Chen, Rebecca J. Martin, Jiaqing Pei, Roping Dong, dan Christophe Pinte, 17 Sep 2021, Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society.
DOI: 10.1093/mnras/stab2624