SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para astronom telah mendeteksi cahaya dari balik lubang hitam untuk pertama kalinya - membuktikan Einstein benar, sekali lagi

Para astronom telah mendeteksi cahaya dari balik lubang hitam untuk pertama kalinya – membuktikan Einstein benar, sekali lagi

Untuk pertama kalinya, para astronom mendeteksi cahaya langsung dari belakang a lubang hitam raksasa. Penemuan ini membuktikan bahwa teori relativitas umum Albert Einstein benar – berkali-kali.

menggunakan Badan Antariksa EropaTeleskop luar angkasa XMM-Newton dan NuSTAR NASA, para peneliti telah mengamati lubang hitam saat menembakkan sinar-X ke alam semesta. Lubang hitam itu sekitar 10 juta kali massa Matahari kita, dan terletak di pusat galaksi spiral terdekat yang disebut I Zwicky, 1.800 juta tahun cahaya dari Bumi.

Setelah mengamati serangkaian suar sinar-X yang terang, sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya terjadi – kilatan yang semakin banyak, yang kemudian “berwarna” dan berbeda dari pendahulunya. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan minggu ini di jurnal Majalah Alam, “gema” cahaya tampak konsisten dengan pantulan sinar-X dari balik lubang hitam – tempat yang sangat aneh untuk memancarkan cahaya.

Tarikan gravitasi lubang hitam begitu kuat sehingga tidak ada cahaya yang bisa lepas darinya. Namun, cahaya dapat “bergema”, membungkus bagian belakang fenomena langit dan memungkinkan para astronom untuk melihatnya.

Penulis utama Dan Wilkins mengatakan dalam pernyataan. “Alasan kita bisa melihatnya adalah karena lubang hitam mendistorsi ruang, membelokkan cahaya, dan membungkus medan magnet di sekitarnya.”

Sementara Einstein meramalkan kemampuan gravitasi lubang hitam untuk membelokkan cahaya di sekitarnya pada tahun 1916, itu belum dikonfirmasi – sampai sekarang.

disc-reverb-reverb-v2-png.png
Para peneliti mengamati pancaran terang emisi sinar-X, yang dihasilkan ketika gas jatuh ke dalam lubang hitam supermasif. Suar gas bergema kembali ke dalam lubang hitam, dan saat suar surut, kilatan pendek sinar-X terlihat – sesuai dengan pantulan suar dari sisi jauh piringan, melengkung di sekitar lubang hitam dengan jumlah medan gravitasinya yang kuat.

Dan Wilkins


“Lima puluh tahun yang lalu, ketika astrofisikawan mulai berspekulasi tentang bagaimana medan magnet akan berperilaku di dekat lubang hitam, mereka tidak tahu bahwa suatu hari kita mungkin memiliki teknik untuk mengamatinya secara langsung dan melihat teori relativitas umum Einstein beraksi,” katanya. . Rekan penulis Roger Blandford.

Para peneliti bahkan tidak mencari untuk mengkonfirmasi teori Einstein. Mereka awalnya mencoba mengungkap misteri fitur aneh lubang hitam yang dikenal sebagai korona, sumber cahaya sinar-X yang terang.

“Saya telah membangun prediksi teoretis tentang bagaimana gema ini terdengar bagi kita selama beberapa tahun,” kata Wilkins. “Saya sudah melihat mereka dalam teori yang saya kembangkan, jadi segera setelah saya melihat mereka dalam pengamatan teleskop, saya bisa mengetahui hubungannya.”

Teori yang berlaku adalah bahwa korona terbentuk setelah gas terus-menerus jatuh ke dalam lubang hitam, membentuk piringan berputar di sekitarnya, “seperti aliran air ke selokan.” Piringan gas kemudian dipanaskan hingga jutaan derajat, menghasilkan medan magnet bengkok yang akhirnya meledak, melepaskan energinya dan menghasilkan korona.

“Medan magnet yang dibatasi dan kemudian ditangkap di dekat lubang hitam ini memanaskan segala sesuatu di sekitarnya dan menghasilkan elektron berenergi tinggi yang kemudian menghasilkan sinar-X,” kata Wilkins.

Dari sini, para astronom berharap untuk menggunakan “warna” berbeda yang diamati saat gema sinar-X berjalan di sekitar lubang hitam untuk membuat peta 3D dari lubang hitam di sekitarnya. Mereka juga berharap dapat mempelajari bagaimana korona menghasilkan pancaran cahaya yang begitu terang.

READ  Alaska melaporkan 2 kematian akibat COVID-19, dan jumlah kasus yang tinggi tetap ada di komunitas di seluruh negara bagian