SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para astronom telah menemukan planet baru seukuran Mars dan terbuat dari besi

Ilustrasi exoplanet GJ 367b, terletak 31 tahun cahaya dari Bumi (Reuters)

Pencarian dunia lain di luar tata surya kita tidak berhentiSebaliknya, itu menambah planet baru dari minggu ke minggu.

penemuan baru Ini disebut “GJ 367 b,” dan meskipun agak lebih besar dari Mars, planet ekstrasurya yang kecil, berbatu, sangat padat, dan kaya besi ini adalah salah satu dari hampir 5.000 planet terberat yang pernah ditemukan.. Asal-usulnya misterius dan studinya akan membantu untuk mempelajari lebih lanjut tentang evolusi dan pembentukan planet terestrial.

Planet ini ditemukan oleh kelompok internasional yang terdiri dari 78 ilmuwan yang dipimpin oleh DLR Planetary Research Institute (Pusat Antariksa Jerman) Detail penemuan mereka menerbitkan Hari ini di majalah Sains. “GJ 367 b memiliki inti besi yang sangat besar dan fraksi silikat yang kecil seperti bumi, Komposisi yang mirip dengan Merkurius, yang merupakan planet terdekat dengan matahari di tata surya kitaEnrique Bali menjelaskan, seorang peneliti di Institute of Astrophysics di Kepulauan Canary Kepulauan Spanyol (IAC) dan rekan penulis penelitian ini.

Para astronom telah beralih ke instrumen seperti HARPS, dari teleskop European Southern Observatory (ESO), untuk menentukan aspek seperti kecepatan radial bintang (NASA)
Para astronom telah beralih ke instrumen seperti HARPS, dari teleskop European Southern Observatory (ESO), untuk menentukan aspek seperti kecepatan radial bintang (NASA)

Apa yang lebih, Eksoplanet aneh ini, yang hanya berjarak 31 tahun cahaya dari Bumi, mengorbit sebuah bintang dalam waktu sekitar 8 jam, yang berarti bahwa “tahunnya berlangsung kurang dari satu hari di Bumi,” tambah peneliti. Para astronom belum melihatnya secara langsung, tetapi mereka dapat memperkirakan ukuran dan massanya dengan mengamati efeknya pada bintang yang mengorbitnya.

Seperti banyak exoplanet lainnya, GJ 367 b ditemukan oleh satelit TESS NASA Ini mencari planet transit, yang terjadi ketika sebuah planet lewat di depan bintangnya dan menyerap sebagian cahaya bintang, sebuah fenomena yang umumnya dipelajari dari luar angkasa untuk mencegah atmosfer bumi terdistorsi sebagai hasil pengamatan.

READ  Fortnite telah menerima pembaruan 17.20 dengan banyak perubahan dan berita

Setelah terdeteksi oleh TESS, Para astronom telah beralih ke instrumen seperti HARPS, dari teleskop European Southern Observatory (ESO), untuk menentukan aspek-aspek seperti kecepatan radial bintang atau untuk menghitung massa dan radius planet dengan akurasi tinggi. Studi menyimpulkan bahwa karena sifat-sifatnya, GJ 367 b adalah planet ekstrasurya “periode sangat pendek” (USP), mengorbit bintangnya dalam waktu kurang dari 24 jam, dengan radius sama dengan 72% dari jari-jari Bumi, dan massa mendekati 55% dari massa Bumi.

Data ini memungkinkan para peneliti Mereka menarik kesimpulan tentang struktur internal sebuah planet ekstrasurya dan menyimpulkan bahwa itu adalah planet berbatu dan bermassa rendahTetapi dengan kepadatan yang lebih tinggi dari Bumi.

“Kepadatan yang lebih tinggi menunjukkan bahwa inti besi didominasi oleh planet ini,” jelas Szilárd Csizmadia, seorang peneliti di DLR Planetary Research Institute dan penulis pertama studi tersebut. Penelitian juga menunjukkan bahwa sebuah planet ekstrasurya mengorbit bintang merah yang disebut GJ 367 –setengah ukuran matahari– tapi dia melakukannya begitu dekat dengannyaIa menerima radiasi 500 kali lebih banyak daripada radiasi Bumi dari Matahari, yang berarti bahwa suhu permukaannya harus melebihi 1500 derajat Celcius”, jelas Pal Spanyol. Studi menunjukkan bahwa suhu ini cukup untuk melelehkan batuan dan mineral di permukaan, sehingga GJ 367 b tidak dapat dianggap sebagai “Bumi kedua”.

Gambar tersebut menunjukkan perbandingan sistem planet luar bintang L 98-59 (atas) dengan sebagian tata surya bagian dalam (Merkurius, Venus, dan Bumi), dan menyoroti kesamaan yang ada di antara kedua sistem tersebut.  Gambar disediakan oleh European Southern Observatory (ESO).  EFE.
Gambar tersebut menunjukkan perbandingan sistem planet luar bintang L 98-59 (atas) dengan sebagian tata surya bagian dalam (Merkurius, Venus, dan Bumi), dan menyoroti kesamaan yang ada di antara kedua sistem tersebut. Gambar disediakan oleh European Southern Observatory (ESO). EFE.

“Melalui pengukuran kami, kami telah menemukan bahwa planet ekstrasurya ini lebih kecil dan kurang masif dari Bumi,” katanya. Kristen LammPeneliti di Planetary Research Institute dari German Aerospace Center di Berlin. “Kita dapat membayangkan bahwa planet ini mungkin terlihat seperti planet cair, pada suhu di mana banyak logam dapat mulai meleleh.. Mungkin mengandung lava, mungkin tidak memiliki atmosfer, tetapi saat ini kita belum tahu. Apa yang kami ketahui adalah bahwa planet ini sangat padat dan memiliki interior seperti Merkurius,” tambah Lamm.

READ  Semua yang perlu Anda ketahui tentang penerbangan luar angkasa ini

karena Planet ini mengorbit bintang terang di dekatnya, para sarjana harus bisa mendapatkan lebih banyak informasi tentang topik ini menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb, Yang akan segera diluncurkan, yang dijadwalkan lepas landas 22 Desember. Jika lautan magma menutupi planet ini, dan jika itu bisa mengapung di permukaannya dan melihat ke langit, bintang merah yang berputar-putar akan muncul tiga puluh kali lebih besar di langit daripada matahari di langit Bumi, katanya. Joshua Wayne, seorang astronom di Universitas Princeton.

Untuk Bale, Planet ini “sangat menarik” karena merupakan “salah satu yang terkecil yang pernah ditemukan, Tetapi juga karena sangat padat, dan itu memaksa kita untuk memikirkan bagaimana ia bisa sampai di sana, karena hampir pasti tidak terbentuk di sana.”

Satu kemungkinan adalah bahwa “tata surya ini telah menampung planet-planet lain — masih di luar sana dan kami belum menemukannya — dan mereka berinteraksi dengan mereka atau mendorong mereka ke orbit ini di dekat bintang mereka,” kata Ball. Dia menyimpulkan, “GJ 367 b bukan hanya salah satu planet terkecil yang kita ketahui dan yang mengorbit secepat mungkin di sekitar bintangnya, tetapi juga memiliki sejarah yang sangat menarik yang sekarang harus kita urai.”

Baca terus:

Orang Argentina yang bekerja untuk NASA dan membantu mendaratkan robot yang gigih di Mars
Miguel San Martín, Argentina di NASA: “Tujuan kami sekarang adalah kembali ke bulan, tetapi tetap tinggal!”
Eksperimen yang akan dilakukan rover Perseverance di Mars untuk mempersiapkan kedatangan manusia