SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan berkata: Monster apa yang mungkin bersembunyi di sana?

Para ilmuwan berkata: Monster apa yang mungkin bersembunyi di sana?

Dua puluh tahun kemudian, konfirmasi penelitian yang dilakukan pada tahun 2001 menemukan bahwa partikel subatom kecil mungkin menantang teori terbaik ilmuwan tentang cara kerja fisika, berjudul The Standard Model.

Di Fermilab dari Departemen Energi di Batavia, Illinois, para ilmuwan mengirim berkas muon ke dalam cincin penyimpanan selebar 50 kaki yang dikendalikan oleh magnet superkonduktor. Muon berukuran sekitar 200 kali lebih besar dari elektron dan terjadi ketika sinar kosmik menghantam atmosfer bumi.

Muon tampaknya memiliki magnet berosilasi bagian dalam, juga dikenal sebagai “front”, seperti sumbu simpul yang berputar. Tingkat persiapan ditentukan oleh seberapa kuat magnet internal virtual. Muon yang mengorbit di dalam cincin penyimpanan bersentuhan dengan busa kuantum partikel subatom yang muncul dan menghilang, dan dengan demikian memperlambat atau mempercepat. Ini disebut “momen magnet”, yang “direpresentasikan dalam persamaan dengan faktor yang disebut g”, seperti Waktu New York menjelaskan.

Model Standar harus dapat secara akurat memprediksi “momen magnet”, tetapi jika ada gaya atau partikel tambahan yang bersembunyi di dalam busa kuantum yang tidak dapat dijelaskan oleh Model Standar, maka faktor muon G akan terpengaruh.

“Eksperimen sebelumnya di Brookhaven National Laboratory of the US Department of Energy, yang diakhiri pada 2001, memberikan petunjuk bahwa perilaku muon tidak konsisten dengan model standar. Pengukuran baru dari eksperimen Muon g-2 di Fermilab sangat sejalan dengan nilai yang ditemukan. di Brookhaven dan berbeda dari teori dengan pengukuran paling akurat, ” Fermilab pemasang iklan.

Pada tahun 2006, Hasil akhir Penelitian tahun 2001 diumumkan di Brookhaven National Laboratory, dan prediksi Model Standar tidak konsisten. Seperti yang dijelaskan Jennifer Owlet dari Ars Technica:

Momen magnet yang diukur dalam muon memiliki nilai yang lebih kecil. Yang paling menarik, hasil ini dianggap memiliki efek 3,7 sigma. (Kekuatan sinyal Ditentukan Dengan jumlah penyimpangan statistik standar, atau tanda, dari latar belakang yang diharapkan dalam data, menghasilkan “lonjakan” yang jelas. Skala ini sering dibandingkan dengan koin yang mendarat di permukaan beberapa lemparan berturut-turut. Skor Triple Sigma adalah petunjuk yang kuat. Standar emas untuk mengklaim suatu penemuan adalah a Hasil lima sigma, Dapat dibandingkan dengan melempar 21 kepala berturut-turut, misalnya).

“Namun, hasil dari tiga sigma tampak bahwa, meski membingungkan, mereka muncul sepanjang waktu dalam fisika partikel, dan sebagian besar waktu, mereka menghilang segera setelah lebih banyak data ditambahkan ke dalam campuran. Jadi Fermilab telah menghidupkan kembali Muon g- 2 percobaan dengan harapan untuk mengkonfirmasi atau menyanggah kontradiksi ini untuk selamanya. “

READ  Denyut laser pemecah rekor memungkinkan fenomena astrofisika dipelajari di laboratorium

Hasil terbaru sangat cocok dengan hasil dari Brookhaven: “Jika kita mengambilnya bersama-sama, itu meningkatkan signifikansi statistik menjadi 4.2 sigma – hanya berosilasi di tepi ambang batas yang diperlukan untuk deteksi,” kata Owett, menambahkan, “Itu berarti ada 1 di 40.000 kemungkinan hal ini disebabkan. Untuk fluktuasi statistik. “

Chris Polly, fisikawan di Fermi National Accelerator Laboratory yang telah menjadi mahasiswa pascasarjana di Brookhaven dan telah mempelajari masalah ini selama beberapa dekade, menyatakan, “Ini adalah momen pendaratan di Mars. … 20 tahun setelah akhir dari percobaan Brookhaven, dengan senang hati kami akhirnya bisa memecahkan misteri ini. ” “Sejauh ini kami telah menganalisis kurang dari 6% data yang pada akhirnya akan dikumpulkan eksperimen. Meskipun hasil pertama ini memberi tahu kami bahwa ada perbedaan yang menarik dengan model standar, kami akan mempelajari lebih lanjut dalam dua tahun ke depan, ” dia menambahkan.

“Ini adalah bukti kuat bahwa muon sensitif terhadap sesuatu yang tidak ada dalam teori terbaik kami,” kata Renee Fatimi, fisikawan di University of Kentucky.

Polly melihat grafik yang menunjukkan ruang putih di mana hasil terakhir berbeda dari model standar, dan kemudian berkata, “Kami dapat mengatakan dengan keyakinan yang cukup tinggi bahwa pasti ada sesuatu yang berkontribusi pada ruang putih ini. Monster apa yang mungkin bersembunyi di sana?”

The Daily Wire adalah salah satu perusahaan media konservatif yang tumbuh paling cepat dan outlet tandingan untuk berita, opini, dan hiburan. Dapatkan akses internal ke The Daily Wire dengan menjadi anggota.