SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan memperkirakan bahwa suatu hari manusia dapat minum air di bulan

Lapisan es bulan, yang terletak 5-10 meter di bawah permukaan, bisa mencapai 146 meter, menurut perhitungan tim AS. Foto: NASA

Di dekat permukaan bulan akan ada lapisan es yang cukup besar untuk memasok koloni manusia potensial dengan air untuk minum dan produksi bahan bakar roket.perkiraan tim ilmuwan dari University of Colorado di Boulder.

Penilaian para peneliti didasarkan pada simulasi komputer dari tahap awal keberadaan satelit alami Bumi. Secara khusus, mereka menemukan bahwa 2 hingga 4 miliar tahun yang lalu, Bulan sedang mengalami periode letusan gunung berapi yang intens. Paul Hein, salah satu tim, menyebutkan kondisi yang kemudian dapat diamati dalam “ledakan kerdil hampir di Bumi”.

Awan yang dikeluarkan oleh aktivitas gunung berapi harus membentuk atmosfer berumur pendek, terutama terdiri dari karbon monoksida dan uap air. Para ilmuwan mengatakan bahwa ketika gas atmosfer keluar ke luar angkasa, air tetap berada di Bumi, membentuk sesuatu yang mirip dengan es yang dapat dilihat di Bumi setelah malam yang dingin.

Faktanya, perhitungan mereka menunjukkan bahwa air memiliki peluang yang sangat kecil untuk bertahan hidup di bulan sebagai es permanen. Pada puncak aktivitas vulkaniknya, ia mencatat letusan rata-rata setiap 22.000 tahun. Atmosfer sementara yang dihasilkan berlangsung sekitar 1.000 tahun. Selama periode ini, sekitar 41% dari semua H2O yang dikeluarkan terkondensasi.

“Ada banyak waktu untuk es terbentuk,” catat rekan Heine, Andrew Wilkowski.

Jika demikian, itu akan menjadi 8,2 x 1015 kilogram air, yang lebih banyak dari apa yang saat ini ditemukan di Danau Michigan, danau terbesar kelima di Bumi. Para ilmuwan memperkirakan bahwa itu akan berkumpul di dekat kutub bulan, di mana lapisan es bisa mencapai kedalaman 146 meter.

READ  Google Pay: Simpan, Bayar, dan Kelola

“Mungkin ada lapisan es besar 5 atau 10 meter di bawah permukaan,” catat Hein:

“Kita benar-benar perlu masuk lebih dalam dan melihat mereka.”

Studi ini diterbitkan bulan ini di Journal of Planetary Science.

(diambil dari RT dalam bahasa Spanyol)

Lihat juga:

Kenapa bisa hidup di bulan?