SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peneliti Harvard mengatakan 'Oumuamua bukan gunung es nitrogen, membantah sebuah penelitian di bulan Maret

Para ilmuwan mengatakan benda bintang “Oumuamua bukanlah gunung es yang terbuat dari nitrogen murni”

Para ilmuwan mengatakan objek antarbintang misterius setinggi 3.000 kaki itu “Oumuamua bukanlah gunung es yang terbuat dari nitrogen murni karena tidak cukup di alam semesta yang diketahui untuk membuat objek sebesar ini.”

  • Peneliti Harvard mengatakan ‘Oumuamua bukan gunung es nitrogen, membantah sebuah penelitian di bulan Maret
  • Tidak ada cukup nitrogen di alam semesta yang diketahui untuk membuat objek sebesar ini
  • Oumuamua memiliki panjang 300-3.000 kaki dan tebal 115-548 kaki
  • Para ilmuwan mencoba memahami mengapa ia berakselerasi saat meninggalkan tata surya
  • Objek antarbintang lonjong misterius pertama kali ditemukan pada Oktober 2017


Komunitas ilmiah telah lama memperdebatkan apa objek antarbintang ‘Oumuamua’ itu, tetapi sekelompok peneliti percaya itu bukan gunung es nitrogen, menurut sebuah studi baru.

Sebuah tim peneliti, termasuk astrofisikawan Harvard, mencatat bahwa ‘Oumuamua adalah ‘layar ringan’ yang dikirim dari peradaban lain, mencatat bahwa tidak ada cukup nitrogen di alam semesta yang diketahui untuk membuat objek sebesar ini.

Oumuamua diyakini memiliki panjang antara 300 dan 3.000 kaki dan tebalnya dapat berkisar antara 115 hingga 548 kaki.

Dengan demikian, kemungkinan bukan bagian dari planet ekstrasurya yang mirip dengan Pluto, yang putus 400 juta tahun yang lalu, seperti yang diasumsikan beberapa orang.

Peneliti Harvard mengatakan ‘Oumuamua bukan gunung es nitrogen, membantah sebuah penelitian di bulan Maret

“Massa elemen berat yang diperlukan melebihi jumlah total yang terperangkap di bintang dengan keyakinan 95%, membuat skenario tidak dapat diterima karena hanya sebagian kecil dari massa di bintang yang berakhir di exo-Plutos,” kata peneliti studi Amir Siraj dan Avi Loeb. buku.

Sejumlah teori – termasuk bahwa itu adalah gunung es hidrogen atau gunung es nitrogen – telah didalilkan tentang asal-usul atau komposisi cerutu ‘Oumuamua’ persegi panjang sejak pertama kali ditemukan pada Oktober 2017.

Dalam sebuah wawancara dengan ilmu hidup“Tidak ada mekanisme aksi fisik,” kata Siraj, mengacu pada penelitian yang dilakukan oleh astrofisikawan Arizona State University Alan Jackson dan Stephen Desch pada bulan Maret.

“Bahkan tidak ada anggaran yang salah baginya untuk bekerja.”

Pada bulan Juni, para peneliti dari Universitas Yale berusaha menjelaskan mengapa ‘Oumuamua berakselerasi melalui ruang angkasa dan menyarankan bahwa itu terbuat dari hidrogen.

Para ilmuwan mencoba memahami mengapa ia berakselerasi saat meninggalkan tata surya

Para ilmuwan mencoba memahami mengapa ia berakselerasi saat meninggalkan tata surya

Objek antarbintang lonjong misterius pertama kali ditemukan pada Oktober 2017;  Ini adalah salah satu dari dua objek antarbintang yang ditemukan

Objek antarbintang lonjong misterius pertama kali ditemukan pada Oktober 2017; Ini adalah salah satu dari dua objek antarbintang yang ditemukan

Di tata surya, nitrogen murni hanya ditemukan di Pluto, dan jika semua nitrogen murni berasal dari planet mirip Pluto lain yang diyakini ada, itu tidak akan cukup, kata Siraj kepada Live Science.

Dalam sebuah wawancara dengan DailyMail.com, Loeb mengatakan argumen itu didasarkan pada “akuntansi anggaran kolektif yang sederhana.”

“Kami telah menunjukkan bahwa tidak ada cukup nitrogen di semua bintang di Bima Sakti untuk menjelaskan jumlah gunung es yang cukup besar yang akan menjelaskan penemuan Oumuamua,” kata Loeb melalui email.

READ  Genom manusia sebagian besar tumpang tindih dengan Neanderthal dan nenek moyang manusia lainnya

Oumuamua pertama kali ditemukan pada Oktober 2017, terbang dengan kecepatan hampir 57.000 mil per jam, sehingga kemungkinan tidak berasal dari tata surya.

Dia melanjutkan: ‘Bahkan ketika memungkinkan asumsi yang paling murah hati, pasokan nitrogen tidak memiliki cukup gunung es untuk menjelaskan ‘Oumuamua.

“Kesenjangannya tidak kecil tetapi dalam besarnya, terutama ketika penguapan oleh sinar kosmik diperhitungkan.”

Penelitian ini diterbitkan awal bulan ini di jurnal ilmiah astronomi baru.

Pengunjung antarbintang pertama kami berlayar melintasi Bumi dengan kecepatan 97.200 mil per jam pada tahun 2017, tetapi apa sebenarnya Oumuamua itu?

Sebuah benda berbentuk cerutu yang disebut ‘Oumuamua’ berlayar melintasi daratan dengan kecepatan 97.200 mph (156.428 kph) pada bulan Oktober.

Ini pertama kali terlihat oleh teleskop di Hawaii pada 19 Oktober, dan terlihat 34 kali secara terpisah pada minggu berikutnya.

Hal ini dinamai istilah Hawaii untuk “Scout” atau “Utusan” dan Bumi melewati sekitar 85 kali jarak ke Bulan.

Itu adalah objek antarbintang pertama yang terlihat di tata surya, dan itu membingungkan para astronom.

Pada awalnya, diyakini bahwa tubuh itu bisa menjadi komet.

Namun, itu tidak menunjukkan perilaku klasik yang diharapkan dari komet, seperti ekor partikel berdebu dan es air.

Asteroid ini memiliki panjang hingga seperempat mil (400 meter) dan sangat lonjong – mungkin 10 kali lebih panjang dari lebarnya.

Rasio aspek ini lebih besar daripada asteroid atau asteroid mana pun yang diamati di tata surya kita sejauh ini.

Tapi warna asteroid yang agak merah—terutama merah muda pucat—dan kecerahannya yang bervariasi sangat mirip dengan objek di tata surya kita.

Tentang ukuran gedung pencakar langit Gherkin di London, beberapa astronom yakin itu telah dikemudikan oleh makhluk luar angkasa karena jarak yang sangat jauh yang ditempuh objek tanpa dihancurkan – dan kedekatan perjalanannya melintasi Bumi.

READ  Asyiknya, telemetri Falcon 9 sekarang dienkripsi

Ada kemungkinan bahwa batu itu adalah “artefak alien,” kata pemburu alien SETI untuk mencari intelijen luar angkasa yang berbasis di University of California, Berkeley.

Tetapi para ilmuwan dari Queen’s University Belfast melihat lebih dekat objek itu dan mengatakan bahwa itu tampaknya sebuah asteroid, atau “planet kecil” seperti yang diperkirakan semula.

Para peneliti percaya asteroid berbentuk cerutu memiliki “masa lalu yang kejam,” setelah melihat cahaya yang memantul dari permukaannya.

Mereka tidak sepenuhnya yakin kapan tabrakan dahsyat akan terjadi, tetapi mereka percaya bahwa pendaratan asteroid tunggal akan berlangsung setidaknya selama satu miliar tahun.

Iklan