SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teleskop paling kuat yang pernah dibuat akan mengubah cara kita melihat alam semesta

Teleskop paling kuat yang pernah dibuat akan mengubah cara kita melihat alam semesta

Teleskop telah mengalami penundaan selama bertahun-tahun, termasuk kombinasi faktor pandemi dan tantangan teknis. Tetapi observatorium ruang angkasa yang paling kuat dan kompleks di dunia akan menjawab pertanyaan tentang tata surya kita, mempelajari planet ekstrasurya dengan cara baru dan menyelidiki alam semesta lebih dalam dari yang pernah kita bisa.

Webb akan melihat atmosfer planet ekstrasurya, beberapa di antaranya berpotensi layak huni, dan dapat mengungkapkan petunjuk dalam pencarian kehidupan di luar Bumi yang sedang berlangsung.

Teleskop dilengkapi dengan cermin yang dapat memanjang hingga 21 kaki 4 inci (6,5 meter) – panjang yang sangat besar yang memungkinkan cermin mengumpulkan lebih banyak cahaya dari objek yang diamati begitu teleskop berada di luar angkasa. Semakin banyak cahaya yang dapat dikumpulkan cermin, semakin detail teleskop dapat melihat.

Cermin mencakup 18 segi enam berlapis emas, masing-masing berdiameter 4,3 kaki (1,32 meter).

Ini adalah cermin terbesar yang pernah dibuat NASA, kata badan tersebut, tetapi ukurannya menciptakan masalah yang unik. Cermin itu terlalu besar untuk muat di dalam rudal. Jadi mereka merancang teleskop sebagai rangkaian bagian yang bergerak yang dapat melipat gaya origami dan masuk ke dalam ruang peluncuran setinggi 16 kaki (5 meter).

Setiap teleskop luar angkasa dibangun berdasarkan pengetahuan yang diperoleh dari teleskop sebelumnya. Dalam kasus Webb, cerminnya sekitar 60 kali lebih besar dari teleskop ruang angkasa sebelumnya, seperti Ret Teleskop Luar Angkasa Spitzer. Observatorium juga meningkatkan sensitivitas dan akurasi Teleskop Luar Angkasa Hubble.

Menurut NASA, Webb akan bertindak sebagai penyelidik inframerah, mendeteksi cahaya yang tidak terlihat untuk digunakan dan mengungkapkan wilayah ruang yang tersembunyi.

Scott Murray, Teknisi Optik dan Space Sphere, memeriksa bagian cermin utama emas pertama teleskop.

Konsep teleskop pertama kali disusun sebagai penerus Hubble dalam sebuah lokakarya pada tahun 1989 dan konstruksi di Web pertama kali dimulai pada tahun 2004. Sejak itu, ribuan ilmuwan, teknisi, dan insinyur dari 14 negara telah menghabiskan 40 juta jam untuk membangun teleskop. .

READ  Axiom Space memperluas kesepakatan SpaceX untuk meluncurkan kru pribadi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Sekarang, Webb siap membantu kita memahami asal usul alam semesta dan mulai menjawab pertanyaan kunci tentang keberadaan kita, seperti dari mana kita berasal dan apakah kita sendirian di alam semesta.

Apa yang akan dilihat web?

Teleskop Webb akan melihat setiap tahap sejarah kosmik, termasuk suar pertama setelah Big Bang yang menciptakan alam semesta kita dan pembentukan galaksi, bintang, dan planet yang mengisinya hari ini. Kemampuannya akan memungkinkan observatorium untuk menjawab pertanyaan tentang tata surya kita dan menyelidiki sinyal samar dari galaksi pertama yang terbentuk 13,5 miliar tahun yang lalu.

Tujuan sains Webb sangat ambisius, dan para ilmuwan di seluruh dunia akan menggunakan waktu mereka dengan teleskop untuk mengamati dan menganalisis spektrum luas planet, lubang hitam, galaksi, bintang, dan struktur alam semesta itu sendiri.

Fokus utamanya adalah pembentukan dan evolusi planet, baik di tata surya kita maupun dalam jumlah planet besar di luarnya. Yang menarik adalah planet-planet dalam zona layak huni bintang, wilayah orbit di mana sebuah planet memiliki suhu yang tepat untuk mendukung air cair di permukaannya — menunjukkan bahwa planet itu dapat mendukung kehidupan seperti yang kita kenal.

Teleskop baru dapat mencari atmosfer di sekitar planet ekstrasurya ini dalam waktu satu tahun
Spitzer, selain perburuan planet NASA yang sedang berlangsung Transit misi Exoplanet Survey Satellite (TESS), membantu para ilmuwan mengidentifikasi tujuan untuk ditindaklanjuti oleh Webb, termasuk beberapa keberhasilan terbesar Spitzer. Webb akan dapat mendeskripsikan exoplanet, melampaui kemampuan Spitzer untuk mengukur ukuran planet dan melihat detail rumit bentuknya.
Misalnya, pada Februari 2017 Ilmuwan astronomi Mereka mengumumkan penemuan mereka Tujuh planet seukuran Bumi mengorbit bintang 40 tahun cahaya dari Bumi. Dengan bantuan Spitzer, ketujuh eksoplanet ditemukan dalam formasi rapat di sekitar bintang kerdil ultra-dingin yang disebut TRAPPIST-1. Semua planet menyandang nama TRAPPIST – yang namanya dipinjam oleh para peneliti Bir favorit.
Salah satu target yang direncanakan Webb adalah TRAPPIST-1e, yang dapat mendukung air cair di permukaannya. Menemukan air dapat menunjukkan kemungkinan kehidupan juga. Tujuan lain di awal misi adalah WASP-18bAtmosfer, “Jupiter panas” terbakar, menurut NASA.
Ilustrasi ini menunjukkan planet-planet dari sistem Trappist-1.

Webb juga dilengkapi dengan baik untuk menjelaskan misteri pembentukan planet. Berdasarkan penelitian Spitzer yang mempelajari katai coklat — objek yang terlalu besar untuk menjadi planet tetapi terlalu kecil untuk menjadi bintang — Webb dapat melihat lebih dekat sifat awannya.

READ  Setelah berbelok cepat dari pendaratan Crew Dragon, pesawat lain dijadwalkan terbang

Teleskop akan melihat lebih dekat pada pilihan exoplanet untuk melihat ke dalam atmosfer mereka, jika mereka memilikinya, dan membantu menjawab pertanyaan tentang bagaimana planet terbentuk dan berevolusi. Data spektroskopinya dapat memberi tahu para ilmuwan apakah metana, karbon dioksida, atau karbon monoksida ada di atmosfer. Gas-gas di dalam atmosfer ini dapat mengungkapkan blok bangunan kehidupan.

Objek lain yang menarik untuk kampanye sains awal termasuk mengamati lubang hitam supermasif di pusat Bima Sakti, aktif membentuk sistem planet, quasar terang di pusat galaksi, dan sisa-sisa formasi Tata Surya kita yang dikenal sebagai objek Sabuk Kuiper, termasuk Pluto dan bulannya Charon.

Apa yang bisa kau lakukan

Dengan semua formula untuk unggul, rekayasa Webb merupakan tantangan yang luar biasa.

Observatorium terdiri dari tiga komponen utama.

Salah satunya adalah Modul Instrumen Ilmiah Terpadu, yang berisi rangkaian empat instrumen Webb. Alat-alat ini akan digunakan terutama untuk pengambilan gambar atau spektroskopi – memecah cahaya menjadi panjang gelombang yang berbeda untuk menentukan komponen fisik dan kimia.

Elemen teleskop optik, yang merupakan mata utama observatorium, termasuk cermin dan pelat terisolasi atau tulang belakang yang menopang cermin. Lalu ada elemen Starship, yang meliputi Bus Starship dan Mantel Matahari.

Teleskop ini adalah detektif hebat berikutnya di alam semesta

Bus mencakup enam subsistem utama yang diperlukan untuk mengoperasikan pesawat ruang angkasa, termasuk propulsi, tenaga listrik, komunikasi, data, dan kontrol termal.

Pelindung matahari lima lapis terbuka hingga seukuran lapangan tenis dan akan melindungi cermin dan peralatan raksasa Webb dari panas matahari karena harus disimpan pada suhu minus 370 derajat Fahrenheit (minus 188 derajat Celcius) untuk beroperasi.

Seperti inilah tampilan sunblock setelah digunakan.

Bahkan kemajuan yang digunakan dalam merancang dan membangun teleskop memiliki manfaat bagi kita di Bumi. Sebuah teknologi untuk mengukur cermin dengan cepat dan akurat sehingga dapat disempurnakan telah dikembangkan dan telah diadaptasi untuk ahli bedah yang melakukan operasi mata LASIK karena menghasilkan peta mata pasien dengan resolusi tinggi.

READ  Sebuah meteor menabrak tempat tidur wanita yang sedang tidur

Kapan Anda mengharapkan gambar pertama?

Jika Anda pernah mendengar tentang “Tujuh Menit Teror” ketika penjelajah yang gigih mendarat di MarsTim web memiliki masa tunggu yang lebih lama dan lebih sulit. Agensi menyebutnya sebagai “29 Days on the Edge.”

Setelah diluncurkan dari Guyana Prancis, observatorium akan melakukan perjalanan selama sekitar satu bulan hingga mencapai orbit sekitar 1 juta mil (1,6 juta km) dari Bumi. Selama 29 hari itu, Webb akan membuka kaca spionnya dan membuka pelindung matahari. Proses ini mencakup ribuan bagian yang idealnya harus dijalankan dalam urutan yang benar.

Untungnya, setiap langkah lantai dapat dikontrol jika terjadi masalah.

Dan kemudian akan melalui periode enam bulan operasi di luar angkasa, yang meliputi pendinginan instrumen, penyelarasan, dan kalibrasi. Semua alat akan melalui proses logout untuk melihat cara kerjanya.

Gambar ini menunjukkan model penuh Teleskop Luar Angkasa James Webb di selatan dan barat daya di Austin.

Kemudian ia akan mulai mengumpulkan data dan gambar pertamanya nanti pada tahun 2022. Ribuan ilmuwan telah menunggu selama bertahun-tahun untuk melihat apa yang dapat ditunjukkan oleh Web kepada kita.

“Tahun pertama pengamatan Webb akan memberikan kesempatan pertama bagi beragam kelompok ilmuwan di seluruh dunia untuk mengamati target spesifik melalui observatorium ruang angkasa besar NASA yang akan datang,” Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk Direktorat Misi Sains NASA, mengatakan dalam sebuah pernyataan. . “Ilmu pengetahuan yang luar biasa untuk dibagikan kepada komunitas global akan menjadi berani dan mendalam.”